Help! Duitku Hilang?! (Ketika Harga Saham dan Reksadana Jatuh)

Dari postingan Cerita Menyiapkan Biaya Nikah kemaren, ada beberapa komen yang cerita kalo nilai investasi reksadananya turun. Turun jauh banget. Hal yang wajar kalo misalkan orang yang pegang portfolio pada panik ketika harga saham dan reksadana jatuh.

Tapi untungnya gw sih gak menangkap kepanikan dari komen-komen temen-temen itu. Tapi bisa jadi orang lain kan yang baca (dan gw yakin banyak banget yang punya pemikiran sama) berpikir kalo investasi di reksadana, saham atau produk pasar modal yang lain itu bahaya banget. Nilai investasinya yang bisa turun kemudian dibaca DUITNYA BISA HILANG!

Nah loh.  Udah mulai takut gak investasi di pasar modal kalo dibilang duitnya bisa hilang? *langsung pada batalin niat buka rekening di sekuritas.

Ngejawab the million dollar question… Beneran gak sih duit bisa ilang kalo dipake investasi di pasar modal? Iya, bisa.  Tapi… Ada tapinya kok…

Tapi apa Dan?  Hah?  Hah?  *langsung dijejelin cabe.

Gini deh,  berkali-kali gw bilang di tulisan kan ya kalo gw masuknya ke Pasar Modal Indonesia itu tujuannya buat investasi. Bukan buat trading, apalagi judi *amit-amit. Investasi ya. Gw sangat menghindari yang nyebut masuk ke saham ato reksadana itu maen. Maen-maen buat gw kan kesannya gak serius meskipun ya gw ngerti,  terms itu udah jamak dipake.

Beda lagi kalo emang niatnya buat trading,  ya gw nyebutnya trading saham.  Gak pake maen-maen.

Tapi gw percaya kalo attitude gw itu ditentukan sama apa yang gw ucapkan,  dengarkan dan kemudian gw proses di otak.  *tsaaaah!!  Udah kayak orang yes belom?

Niat Investasi

Balik lagi ke niatnya buat investasi,  di sini tujuan gw ya buat 5 tahun ke depan atau lebih jauh lagi.  Mau dipake buat biaya pendidikan,  biaya pensiun ato emang akumasi wealth ya. Jadi ya ga ada niatan buat dikutak katik lah dalam waktu dekat.  Dibeliin aja dulu dan ditimbun ke situ.  Beli terus dan terus.

Karena emang niatnya buat investasi yang gak kalah pentingnya ya direview berkala.  Diliatin tahun ini berapa nilainya.  Bukan karena kuatir kalo duitnya bakalan ilang ditengokin mulu,  tapi dilihat masih oke gak.  Oke gak nya dilihat dari mana?  Ya dibandingin sama kinerja bursa.  Kalo bergerak beriringan dan gak terlalu jauh beda ya udah diterusin.  Sama dilihat sama kebutuhan.  Kira-kira bisa nutup gak, kalo gak apa yang kurang dan bisa ditambahin,  apa produknya yang gak pas.

Jadi ya tenang aja. Woles.

Trus kalo nilainya turun kayak sekarang gimana?  Uang melayang dong!

Ini juga mungkin yang bikin orang pegang saham jantungan.  Beli saham di harga Rp.  1.500 per lembar.  Trus harganya turun ke Rp.  1.000 per lembar udah panik setengah mati.  Ya wajar sih,  kalo misalkan pegang 100 lot aja,  dari semula nilainya Rp.  15 juta turun jadi Rp. 10 juta.  5 juta melayang gitu aja?

Yang bikin orang kehilangan duitnya dan rugi sekian juta,  puluhan dan bahkan ratusan juta justru karena panik. Sadar duitnya turun sekian juta mereka langsung jual,  katanya biar gak rugi terlalu dalam.  Yabener sih gak terlalu dalam ruginya.  Tapi jadi beneran rugi kan.  Coba kalo gak dijual dan konsisten sama tujuan investasinya.  Apalagi kalo reksadana yang dipegang emang dari manajer investasi bagus dan saham yang dikoleksi emang perusahaan yang bagus.

Investasi di saham ini bisa dijadikan salah satu instrumen nyiapin dana pensiun masa tua kayak tulisan di Kontan Kantong Sehat Saat Tua ini.

Penyebab harga saham rontok kan beraneka rupa lalala.  Gak selalu harga turun harus dijual.  Okedeh ada konsep CUT LOSS,  tapi beneran perlu dipake ga? Cut loss ini efektif dilakukan kalo memang saham atau reksadana yang dipegang kinerjanya gak bagus.  Daripada dana ketahan dan gak bisa grab kesempatan di saham yang lain,  yaudah jual rugi aja dulu dan alihkan dana ke saham/reksadana lain yang potensi untungnya lebih gede.

Satu lagi,  kalo misalkan sukanya pegang emas,  apa bedanya emas sama saham selain kalo emas pegang fisiknya? Kalo harga emas turun ya apa gw mau panik trus lelarian ke toko emas buat jual?  Dih,  kagak!  Cuma bikin yang punya toko emasnya untung aja kalo gitu. Lha sama,  kalo lihat pasar saham ato reksadana anjlok trus panik dan jual rugi,  yang untung ya yang nungguin buat beli.  Yakan yakan yakan?

Apa yang dilakukan ketika harga saham dan reksadana jatuh?

Tergantung orangnya masing-masing sih ya.  Tapi paling gak,  selain langsung jual rugi ato cut loss (biar kedengeran lebih keren aja padahal mah sama aja,  rugi)  ada dua yang bisa dilakukan:

1. Tungguin aja

Kalo gak yakin sama portfolio yang dipegang sih kalo gw ya tunggu aja.  Biarin.  Gak akan gw apa-apain.  Toh kalo gw jual udah pasti rugi kan ya?

Jadi ya tunggu aja sampai suatu saat nanti balik lagi.  Tapi,  risikonya itu tadi,  pas harganya balik lagi dan jadi jauh lebih tinggi dari sekarang ya kita cuman dapet yang kita pegang.

Dapetnya segitu doang.

2. Belanja dan beli lagi

Kalo gw sih (kalo punya duit ya) bakalan beli lagi itu saham ato reksadana yang emang lagi gw koleksi.  Mumpung harganya turun kan?

Ibaratnya gini,  misalkan ada ibu-ibu suka banget shopping,  beli Zara,  Uniqlo ato Mothercare buat yang udah punya anak,  ya barang yang gitu-gitu deh.  Trus suatu saat itu toko-toko pasang papan pengumuman kalo mereka lagi sale.  Diskon up to sekian persen dipajang gede-gede.  Bakaln belanja ga ibu-ibu tadi?  Wong bapak-bpak aja juga bakalan ikutan belanja.

Nah sama juga ama pasar modal.  Apalagi barang yang dibeli macem saham dan reksadana harga barangnya bisa naik lagi.  Nah padahal barang yang di contoh sebelumnya harganya udah pasti turun dan gak bisa dijual lagi kan.

Baca dulu juga 5 alasan sederhana kenapa harus investsi saham.

Trus untungnya,  kalo saham ato reksadana itu kita beli lagi pas harganya turun,  bisa menurunkan rata-rata harga pembelian.  Kayak misalkan nih sekarang ada beli sahamnya TLKM 1 lot seharga Rp.  250.000 berarti selembarnya kan Rp.  2.500 ya.  Nah kalo kita beli lagi satu lot seharga Rp.  200.000 (selembar Rp.  2.000) kalo dirata-rata harga beli total keseluruhan saham jadi cuma Rp.  2.250. Kalo pas harganya naik dan kita jual 2 lot itu Rp.  600.000 kita jadinya untuk Rp.  750 per lembar saham. *kayaknya bisa jadi bahan postingan tersendiri nih.  Ihik.

====

Jadi-jadi-jadi (lagi) kalo ada yang masih takuuuut banget duitnya hilang mungkin poin ringkasan ini bisa ngebantu:
1. Inget lagi tujuan investasinya apa
2. Gak usah panik
3. Bener-bener rugi kalo beneran dijual
4. Kalo emang yakin saham / reksadananya bagus,  beli aja lagi
5. Review teratur

Semoga dengan melakukan semua itu bisa mendapatkan portfolio yang sehat ya. Jadi ga usah takut – takut lagi kan ketika harga saham dan reksadana jatuh? *wink Monggo loh kalo ada masukan ato pertanyaan. 😀

Postingan tentang personal finance yang lain di blog ini:

[display-posts category=”finance”]

Advertisements

56 Comments

  1. fey
  2. evrinasp
  3. eda
  4. Jessica
    • dani
  5. Mella
  6. rahadyan

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: