Ketika Usia Tak Lagi Diukur Dengan Angka

Ultah

Postingan ini gw dedikasikan bagi semua temen seangkatan ato sepantaran gw yang sudah mulai dapet fasilitas general medical check up (MCU) dari kantor/perusahaan tempat kerjanya dan selalu waswas menantikan kedatangannya.

Hahahaha, iye. Gw ama lu yang dagdigdug ngeliat angka hasil pengukuran kolesterol.

Terutama mak Etty yang solehahnya udah settle. *kemudian diseruduk traktor

Hasil MCU terakhir kemaren kolesterol gw sih masih di dalam batasan normal, tapi entah karena gwnya keterlaluan kali ya. Beberapa kali jadi kena sakit karena (mungkin) kolesterol yang naik tinggi gitu. Karena kolesterol bukan sih kalo leher belakang kepala rasanya beraaaaat bener dan badan meriang-meriang gak enak gitu?

Kejadian pertama setelah sekitar semingguan gw satapan buat dan minum jeniper di pagi. Mau diet ala-ala food combining gitu. Mana hampir ga makan nasi sama sekali loh waktu itu. Bener badan rasanya enaaak banget. Trus temen gw ada yang ultah. Makan siang barenglah di Bakerzinnya Plasindo. Tau menu yang gw pesen? Burger dengan potongan daging yang gede, empuk dan juicy banget. Yummy!

Beres makan siang masih baik-baik aja dan untungnya (apa sialnya ya?) hari itu ada acara farewell ekspat yang ditugasin balik ke negara asalnya. Makanlah kami sedepartemen di Pepenero Graha Niaga. Karena bosen ama pastanya, pesenlah gw steak sirloin 200 gram dengan tingkat kematangan medium rare. Hasilnya? Dua hari rasanya badan gak enak. Tengkuk kerasa berat dan badan pegel semuah.

Rekomendasi dokter pas MCU: makan daging merah maksimal 2x seminggu. Kenyataan: sehari dua kali.

Minggu depannya lhakok ya pas ada undangan nasabah yang lagi ngerayain ulangtahun grup usaha yang ke 40tahun. Fine dining gitu di hotel sekitaran Senayan. Appetizernya satu set makanan cantik yang salah satunya lobster. Hidangan kedua angel hair dan kaviar. Dasar kamseu sih gw ya. Padahal gak mau makan ikan dan udang, tapi lobster sama kaviar gw sikat. Langsung dong besok sabtu minggunya gw terpar setepar-teparnya.

Ya Allah. Emang ya usia gak bisa bohong. Bukan usia kepala tiga yang jadi masalah, tapi cara badan ngerespon kolesterol ini yang bahaya. Beneran deh gw udah masuk tahapan usia ditentukan oleh kadar kolesterol.

Ada yang punya resep mengendalikan kolesterol nan luar biasa itukah? *selain jaga makanan dan olahraga dan gaya hidup sehat cencunyah. Hahahaha. *kemudian disambit kolesterol

Advertisements

50 Comments

  1. Pungky KD
      • Pungky KD
      • Yeye
  2. Dewi
  3. Yeye

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate ยป
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: