{Adv} Opsi Pembelian Rumah dengan Pengajuan Kredit Rumah Online

Buat pembuka postingan pembelian kredit rumah KPR BTN ini gue quote kata-katanya Suze Orman:

The biggest purchase you’ll ever make in life probably is your house. So prepare it wisely.

Kata-kata Suze Orman itu selalu terngiang-ngiang di kepala gue dan sederetan petuah lainnya soal menyiapkan dana buat beli rumah. Tapi sayangnya gue denger kata-katanya itu jauh setelah kami menempati rumah pertama kami yang dibeli dengan, ehm… kredit. *senyum manis

Yaiyalah jreng, gue sama Bul bukan dari keluarga yang dari sononya udah tajir. We weren’t raised with silver spoon in our mouth. Dan gue rasa ini juga kondisi (mau bilang kasus kok rasanya gitu amat) yang sama buat banyak temen-temen (yang baca blog ini). Jadi buat beli rumah ya mau gak mau kredit kan ya bok… Uhuk.

Jadi kalo sampean/anda/lu gak mengalami kesulitan nyiapin dp beli rumah atau langsung lunas akad jual beli rumahnya, mungkin gak bisa relate ya sama cerita yang akan gue tulis di sindang. Ihik. 😀

Prioritaskan Beli Rumah Sejak Dini

Jujur aja, beli rumah gak pernah jadi prioritas gue dulu sebelum menikah. Pas jaman masih belom ketemu Bul, prioritas gue adalah ngelunasin hutang kartu kredit Bapak dan Ibuk yang dipake buat ngebiayain gue ke Jakarta (pencitraan sih ini 😛 tapi ceritanya bisa dibaca di postingan bagaimana gue bisa mencapai titik terendah dalam hidup), trus habis itu gaji dipake buat seneng-seneng. What a foolish thing I did sih kalo gue pikir sekarang. Andaikan saja dari dulu gue dah kepikiran nabung buat beli rumah.

Gue ikrib banget sama majalah Da-Man, FHM, Men’s Health, Cinemagz dan bioskop-bioskop dan mall-mall di Jakarta. Dari Pondok Indah di selatan sampe ke Mall of Indonesia di utara. Hedon banget dah dulu hidup. Sampe di akhir bulan, gaji dah tinggal dua-tiga kali tarik dengan nominal penarikan minimum doang. Haha.

Dan inilah yang amat sangat gue sarankan untuk dihindari oleh kalian wahai para first jobber. Eh kalo bantuin emak bapak kalian sih harus ya, wajib! tapi foya-foya adalah big no-no!

Justru karena kalian masih single kalian HARUS mulai rajin investasi buat nyiapin DP buat rumah pertama! Kenapa? Karena harga rumah gak ada yang turun mamen! Cuman ngelewatin hari Minggu doang, hari Senin harga dah naik! *kalo yang gak paham sama joke ini kalian gak aci 😛

Kalo misalkan baru mulai kerja di umur 22 dan rencana beli rumah 10 tahun lagi dengan menyisihkan Rp. 500.000 per bulan dan investasi di instrumen investasi yang rata-rata kasih 10% per tahun, kalian bisa dapet sekitar Rp. 102 juta lebih di usia 32 tahun pas mau beli rumah bareng calon istri atau suami tercinta. Bisalah dipake DP rumah seharga Rp. 500 jutaan. Apalagi kalo asumsinya gaji naik dan ada bonus-bonus yang kemudian diinvestasikan juga.

Jangan pernah mengulangi kesalahan gue dan menyia-nyiakan waktu yang ada.

Baca juga postingan tentang 5 alasan kenapa kalian harus investasi saham.

Kapan Emangnya Harus Beli (Kredit) Rumah?

Pikiran utama kenapa dulu menunda-nunda beli rumah salah satunya adalah karena gue bukan orang asli Jakarta ini dan niat nikah juga ntar-ntar aja kalo dah 40-an. Bhahaha. Beneran deh, being a family man was never on my mind. Not until I met Bul. *smooch *Hahaha.

Jadi dulu hidup gue ya dihabiskan dari kos-ke kos. Dan semakin meningkatnya penghasilan semakin tinggilah standar kos yang dicari. Kamar mandi dalam, pakai AC, ada cuci setrika lalalala. Tahu lah pasti ya. Dan tahun 2011 aja dulu di daerah Pramuka sono kosan model begitu sudah di harga Rp. 1,2 – Rp. 1,5 juta per bulan. Kebayang gak sih lo berapa duit yang gue buang?

Baru kemudian ketemu Bul dan kepikiran mau ngajakin anak orang kawin lah yang bikin beli rumah masuk ke rencana jangka menengah-panjang. Kenapa? Karena dengan standar yang kurang lebih sama untuk orang single, kos untuk orang menikah bisa sampe Rp. 3,9 juta per bulan!

Akhirnya waktu itu beli-lah rumah di BSD yang baru mulai dibuka lahannya. Pembangunan rumah pun masih sekitar 1 atau dua tahun lagi dari waktu beli. Tapi percayalah, harganya udah najong abis (untunglah bisa nyicil lewat KPR. Yakan manteman? *yang senasib say yeeesss??!!)

Jangan salah, kami pun sempet kos dengan harga Rp. 3,9 juta per bulan tadi itu. Hidup di kawasan Kebayoran Baru kayak horang kayah banget dah. Pulang kerja makan di Pacific Place (yang kalo akhir bulan dan tongpes makannya di Semanggi ato pait-paitnya warung pecel lele depan kosan). Berangkat kerja cuman sepuluh menit sebelum bel masuk dan yagitudeh. Yang kalo gue sekarang inget-inget gaya hidup jaman dulu suka bete dan sebel abis ajah.

Ribetnya Beli Rumah Pertama

Trus buat yang masih belum beli rumah pada bertanya-tanya, ribet gak sih beli rumah pertama? Yaaaa… namapun juga beli barang yang (bisa jadi) paling mahal yang pernah dan akan beli selama hidup, yaaa… ribetlah! Hahahaha.

Mulai dari cari lokasi rumah, trus mikirin bank mana yang mau dipakai buat pembiayaan sampai ke gimana nyiapin uang mukanya.

Kalo dari nyari lokasi rumah aja pertimbangannya banyak gilak. Mulai dari selera sampai ke preferensi developer, kedekatan sama kantor sampe ke pilihan personal lainnya. Ada yang suka ke arah BSD yang baru mulai berkembang tapi ada juga yang lebih seneng ke daerah Bekasi yang sudah lebih matang pembangunannya. Tapi ada juga yang mikirin jarak trus pengen di tengah kota persis biar deket kemana-mana.

Parkir AEON Mall pagi hari

Parkir AEON Mall pagi hari

Jangan tanya dulu gimana kondisinya daerah sekitar rumah gue pas kami pertama kali beli (karena gue mau cerita :P). AEON Mall aja masih berbentuk bukit tanah merah (baca postingan petunjuk arah pergi ke AEON Mall yang ada di negeri antah berantah). Kami pilih rumah di daerah yang baru mulai diratakan tanahnya karena kalo pilih di Bintaro yang sudah bagus itu, harganya sudah dua kali rumah kami dan mejret aja mikirin bayarnya.

Begitu lokasi udah ketemu dan bismillah mau milih daerah ini buat ditinggalin, tantangan berikutnya adalah milih bank buat pembiayaan. In between milih-milih ini, BUANYAK BANGET pertanyaan-pertanyaan yang muncul di kepala kami sebagai pasangan muda yang belom pernah beli rumah. Meskipun gue kerja di bank tapi proses KPR sendiri gue ngeblank karena emang gak kerja di bagian itu.

Trus nanya siapa? Ya nanya ke orang tua dan kenalan-kenalan yang mostly sih bilang: “Katanya begini…” dan “Kayaknya seperti itu…”.

Belum ada tuh fasilitas konsultasi online atau website perbandingan-perbandingan properti kayak jaman sekarang.

Opsi Pembelian Kredit Rumah dengan KPR BTN di BTN Properti

KPR BTN di BTNProperti.co.id untuk kredit rumah online

KPR BTN di BTNProperti.co.id untuk kredit rumah online

Beruntungnya gue sebagai blogger yang fokes ke personal finance dan ngobrolin soal perencanaan keuangan dan duit (dengan santai #eaaaa), BTN melalui partnernya approach gue infoin tentang BTN Properti ini. Sebuah opsi untuk para pencari rumah.

Buat yang belum tahu, BTN Properti ini lebih fokus buat para pencari rumah dan menyediakan segudang resources yang bermanfaat banget buat nambah pengetahuan dan sekaligus untuk pembiayaan propertinya lewat KPR BTN dan KPR BTN Syariah. Termasuk di dalamnya simulasi KPR BTN dan kalkulator KPR BTNnya.

Ini gue yang emang generasi 80an aja kali ya, tapi jaman dulu kalo denger KPR pasti asosiasinya sama BTN. KPR BTN pas jaman gue “lebih” muda (penting ini karena gue yang sekarang kan juga masih muda -dilarang protes). Pas diinfoin tentang BTN Properti ini  gue jadi penasaran apa aja sih fiturnya dan pastinya cekicek dulu sebelum gue putuskan setuju buat kerjasama.

Gak akan gue bahas detail di sini ya kayak review gitu ya manteman, tapi sebagai blogger personal finance kesayangan manteman (ehehehehe, memplokamirkan diri sendiri ini sih ya) akan gue soroti apa aja sih keuntungan yang bisa teman-teman manfaatkan sebagai pencari rumah. Garis besarnya adalah adanya fitur pengajuan kredit rumah online, di samping tentunya segudang fasilitas lain yang gue sebut tadi seperti Simulasi KPR dan juga ada segudang informasi tentang kondisi pasar properti dan juga edukasi peraturan pemerintah, konsultasi dan live chatnya dan juga adanya komunitas properti.

Trus segampang apa pengajuan KPR BTN ini?

Mungkin Gak Sih Pengajuan Online Kredit Rumah?

Jaman sekarang dong ya, maunya kan semuanya online dan serba cepet. Kalo KPR bisa juga gak online?

Memang gue sendiri belum pernah mengajukan KPR online lewat websitenya BTN Properti ini, tapi buat para pencari rumah, kalian paling gak bisa coba fitur pengajuan KPR online-nya.

Gue sendiri paham banget betapa ribetnya pengajuan KPR pakai system biasa offline. Siapin segambreng dokumen dan tek-tok kontak-kontakan sama orang sales atau orang banknya. Syukur-syukur kalo sekali ketemuan bisa langsung beres. Biasanya yang gue tahu udah sampe rasanya pengen nelen itu berkas aplikasi gak sih?

Menurut persyaratan yang diminta di websitenya, dokumen yang diupload sedikit dan proses approval pun cepet (pastinya ditentukan juga sama kondisi dokumen yang disubmit ya).

Memilih dan Membandingkan Langsung

Pas explore lebih jauh di websitenya, keistimewaan pengajuan di BTN Properti ini ada pilihan langsung antara KPR BTN konvensional dan KPR BTN Syariah. Jadi bisa langsung milih jenis kredit pemilikan rumah yang paling sesuai dengan hati.

Pilihan KPR BTN di BTNProperti.co.id

Pilihan KPR BTN di BTNProperti.co.id

Ngebandinginnya pun sederhana gak perlu kemana-mana lagi. Tinggal masukkan data yang diminta dan voila! Coba aja bandingin kalau misalkan harus pergi ke cabang bank ini-itu cuma buat tahu syarat dan ketentuan KPRnya. Been there done that! Mak… rasanya pengen garuk aspal!

Gue sendiri pernah habis waktu pergi ke cabang salah satu bank syariah dan bank konvensional cuma buat informasi soal KPR karena orang sales KPRnya lagi gak di tempat! 🙁

Itu cuma pengen dapet informasi umumnya loh. Belom lagi kalau mau dapet simulasi KPRnya kan. Di simulasi KPRnya juga ada simulasi untuk KPR syariah dan yang konvensional. Bahkan kerennya di KPR konvensionalnya pun ada simulasi suku bunga efektif/anuitas dan flat. Jadi kalo mau banding-bandingin antara konvensional atau syariah bisa langsung dilihat mana yang lebih murah.

Kalo sudah ada simulasi kredit dari bank lain, bisa langsung dibandingin dengan simulasi KPR BTN di BTN Properti ini.

KPR BTN Platinum

KPR BTN Platinum

Dari yang gue baca-baca, lagi ada promo KPR bersubsidi dan juga sampe 31 Desember 2016 ini ada KPR BTN Premium yang kasih kesempatan bunga fix 8.75%. Satu kesempatan yang menurut gue sih gak boleh dilewatkan.

Paling gak buat kalian yang lagi cari rumah, opsi dari BTN Properti ini harus dicoba. Buka linknya dan ubek-ubek ya, trus share pengalaman kalian di kolom komen biar teman-teman yang lagi cari rumah beneran bisa terbantu 😀

Ada videonya juga nih:

Mamaciiih…. 🙂

Disclaimer: ada kompensasi yang diterima untuk tulisan ini, tapi semua opini dan pendapat yang gue tuliskan di sini adalah opini dan pendapat pribadi. Silahkan baca halaman Disclaimer untuk disclaimer lengkap blog ini.

<script type=”text/javascript”>
(function() { var unix = Math.round(+new Date()/1000); if(1486054800 > unix){
var pxl = document.createElement(‘img’);pxl.async = true; pxl.src = ‘http://i.sociabuzz.com/tck_pix?_ref=INF-SB-7692-00000000466-1487075124’; pxl.width = 1; pxl.height = 1; var s = document.getElementsByTagName(‘script’)[0]; s.parentNode.insertBefore(pxl, s); }
})();
</script>

 

Advertisements

16 Comments

  1. Farhan Syakur

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: