Kulitku Tak Seputih Kulitnya

My style of doodle

My style of doodle

Disclaimer: another postingan najong. So read on your own risk.

Jadi ceritanya kemaren pas balik kantor, naik ojek dan untung gak becek gw lihat papan iklan gede. Lupa mereknya apa tapi nama produknya Insta Fair. Bikin kulit putih instantly. Lhakok langsung keinget cerita bertahun silam.

Terlahir dari keluarga penjual arang *yang dipake buat setrika* kulit gw termasuk yang mendung. Gelap. Padahal keluarga gw cuman jualan, bukan yang bikin.

Karena nama gw waktu kecil Doni, dan sering diplesetkan jadi Donat, maka lengkaplah nama panggilan gw Donat Gosong. Jadi dari dulu gw ngerasa insecure gitu kan ama kulit gw. Iye, padahal gw cowok.

Manalah Surabaya itu hawanya cihuy kan ya, yang mana buat kulit tangan aja kalo lupa pake jaket pas naik sepeda Rungkut-Sukolilo langsung sukses clekit-clekit Apakabar muka yang udahlah kepapar langsung sampe kena asep segala asep.

Paham dong darimana rasa insecure gw berasal? yamasa sih muka dan kulit gw gabisa cerahan dikit biar referensi orang kalo lihat gw bisa beralih dari Mastur ke yaaaa paling ngga si Fathur *yang penyanyi itu *kalo yang seumuran gw pasti tahu. 

Ya meskipun segitu pengennya gw putih ga sampe ekstrim banget sih, cuman sempet minta sama Ibuk dari tokonya beliau satu sabun Sinzhui pas pertama kali diperkenalkan dulu setelah bertahun-tahun pake Lux mulai dari jaman bintang iklannya Ida Iasha sampe Dian Sastro tapi gak ada perubahan juga. Nabung dikit-dikit duit hasil kasih les buat beli vaseline dan sejenisnya yang berujung kulit jadi sedikit lebih alus dan lembab aja tanpa ada tanda-tanda lebih cerah.

Hahahaha.

Puncaknya sih sempet rutin facial pas tahun-tahun awal kerja. Maklum jadi Customer Service Officer di Mandiri. Tuntutan pekerjaan bow. Agak cerah dan sempet bikin gw sendiri kagum ama kulit gw sih. Rutin pake krim malam pond *beli eceran di supermarket terdekat dan setiap kelipatan 6 jam cuci muka pake pembersih muka pria masakini. Cuman akhirnya capek sendiri karena facial itu sakiiit dan males basah sering-sering buat bersihin muka.

Nah pas lihat iklan itu jadi mikir, jaman sekarang masih laku ya iklan pemutih kulit? Pas jaman internet kayak gini? jaman Barrack Obama udah jadi presiden dan Iman masih jadi salah satu supermodel teroke? Ah sudahlah lupakan saja postingan geje ini.

Mungkin masih banyak orang yang merasa kecantikan dinilai dari tingkat kecerahan kulit dan takut makan rawon karena merasa gelapnya rawon akan mempengaruhi kesinaran kulit *ini anak tetangga gw btw*.

Sekian dan terima voucher natasha ato erha.

Advertisements

88 Comments

  1. bemzkyyeye
  2. metamocca
      • metamocca
  3. yuni
      • yuni

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: