Lapor Pajak Tahunan

pagi-di-kebayoran-baru

Pagi di Kebayoran Baru

Hayooo. Udah pada lapor pajak belom?

Gw udah dooong

Macem-macem sih ya pendapat soal lapor melapor pajak ini. Ada yang semangat empat lima gebah-gebah temen dan keluarga, ngingetin sebelum habis deadline. Ada juga yang lempeng. Ada juga yang protes kenapa ribet amat ya urusan pajak ini meskipun mereka akhirnya lapor juga dan nyerahin SPTnya.

Nah, beruntung sekalilah gw ini punya banyak temen *diakuin sepihak dari orang kantor pajak. Mereka gape banget lah soal pajak-pajakan gini dan gw sering banget kontak-kontakan ama mereka. Sebutlah Okti, Mak Sondang dan Mamah Etty. Belom lagi Bang Rifki. Pada kenal kan ya? Hah belomm?? *kenalin satu-satu *salim

Dari sebelum mulai kenal Mamah Etty *yang kayaknya galak minta ampun *trus langsung dicbeinΒ gw udah penasaran sama yang namanya pajak memajak dan laporannya.Β Ya dari mule kerja sih ya. Cuma dulu pas waktu di cabang, ada yang koordinir itu pengumpulan laporannya. Jadi gak perlu bingung dimana dropboxnya, bahkan bikin laporannya pun udah ada yang ngurusin. Kitorang tinggal tanda tangan, yang penting nihil. Hihihi.

Pas balik Jakarta, di kantor pusat,Β jadi kayak ikan di kolam besar. Buanyak banget orangnya sampe akhirnya semua-muanya kudu dilakukan sendiri. Yagakmungkin bisa provide orang yang bisa ngelayanin semuanya kan. Termasuk urusan pajak ini. Jadi bikin laporan sendiri, lapor juga sendiri. Mulailah masa-masa itu ribet nyari mau taroh di dropbox mana lalalala. Etapi waktu masih di bank BUMN sih enak ya, masih bisa nitip sama office assistant.

Eh pas pindah perusahaan swasta malah boro-boro ada yang bikinin, buat setor pun kudu nyari sendiri. Gw inget sempet naroh di dropbox Tanah Abang ama Sinarmasland Plaza. Trus kemudian gw kenal Mamah Etty. Gabung di kwek-kwek. Meskipun awal-awal ngeri-ngeri sedep, ternyata si Mamah yang hari ini pasti lagi lembur itu baik banget.

Gw disarankan buat lapor pajak online.

Awal tahun 2014 waktu gw mulai kenal dan tahu sosialisasi pelaporan pajak online, gw konsultasi ama desye. Disarankan mending pake online biar gak usah ribet. Dibantuin dan voila! gw punya EFIN dan mulai buka-buka sistem pelaporan online ini. Ternyata oh ternyata, gampil! Gak sampe sehari beres dah. Termasuk sudah bolak-balik ke kantornya Etty buat EFIN. Huhuhuy.

Tahun ini? Gw lapor pajak lewat online lagi dong.

Ada beberapa temen gw yang menyarankan untuk gak lapor pajak online. Alasannya sih karena nanti apa yang kita laporkan bakalan kerekam selamanya dan bakalan jadi ribet nanti kalo ternyata di suatu saat ada harta yang lupa kita laporin padahal sudah dilaporkan tahun sebelumnya.

Gw gak tahu ini kebenarannya sejauh apa statement si temen ini. Mungkin ada temen dari kantor pajak yang bisa bantu?

Kalo menurut gw pribadi sih kenapa gw akhirnya memutuskan buat lapor online aja ya karena ringkes beres gak pake ribet. Perkara nanti gampang kecatet hartanya ya gak ada niat sama sekali buat nyembunyiin juga sih. Kalo nanti nambah ya dilaporin. Yagaksih? Termasuk kemaren pas ada KB di laporan pajak gw. Kurang Bayar.

Well, ada beberapa orang buat ngakalin dan gak bayar KBnya, tapi gaktahu deh gw kok rasanya gak bisa ya. Apalagi setelah diitungindan cek ricek memang ada KB dengan jumlah yang sama kayak hitungan gw. Yasudahlah gw bayar. Semoga apa yang gw bayar bisa membantu pembangunan bangsa gitu.

Apa nanti gw tulis soal kurang bayar ini ya? Tapi butuh konsultasi lagi ama yang ngarti soal pajak deh.

Gimana pengalama kalian soal bayar pajak dan laporannya?

Ocehan gw yang lain:
[display-posts category=”rants-fragment”]

Advertisements

56 Comments

  1. nianastiti
    • nianastiti
    • Gara
        • Gara
  2. Gara
      • Gara

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: