Layakkah Mengeluarkan Uang untuk Blog?

Awalnya gw mau nulis layakkah mengeluarkan uang untuk blog ini di MendadakWP.com, tapi kemudian gw putuskan buat nulis ini di sini aja. Terkait sama keuangan soalnya. Mohihihi..

Hayo buat yang sudah TLD, mau nanya nih, kira-kira kalian bayar sekian ratus ribu itu layak nggak buat blognya? Ngukur layak atau enggaknya darimana kalo ditanya kayak gitu? Macem-macem sih ukurannya. Hihihihi. Tergantung dari apa tujuan ngeblognya. Postingan Tujuan Ngeblog ini certia tentang tujuan awal gw bikin blog.

Bisa jadi materi berupa uang kalo memang tujuannya dimonetize, jumlah event yang didatengin atau bisa juga kepuasan batin yang dirasakan. Kayak ngomong di awang-awang aja ya?

Layakkah Mengeluarkan Uang untuk Blog?

Blogging using iPad

Blogging using iPad

Buat yang belum pernah sekalipun keluarin duit buat blognya, ada pernah kepikiran nggak, ngapain sih sampe harus susah payah keluarin uang? Toh ngeblog kan cuman hobi ya. Dan kira-kira buat apa aja sih duit yang dikeluarkan itu?

Keluarin duit buat blog mungkin baru kerasa layak kalau misalkan ada tujuan tertentu yang mau diraih. Misalkan belajar lebih lagi tentang blogging dan blog monetizing. Meskipun ada iklan yang dipasang ataupun kerjasama yang bisa dilakukan tanpa harus menggunakan Top Level Domain, ada juga beberapa sistem iklan dan kerjasama yang hanya bisa dilakukan oleh blog Top Level Domain.

Apa aja sih iklan yang bisa dipasang di blog bisa dibaca di postingan 5 Cara Mendapatkan Uang dari Blog.

Kalo buat gw sendiri, apa yang bisa gw pelajarin dari blog worth the money banget. Gw jadi bisa tahu tentang ini dan itu. Bisa belajar begini dan begitu *hihihi… Gak usah dijembrengin lah ya? 😀

Itu cuman dari ilmu yang didapet aja gw udah ngerasa layak banget keluarin duit buat blog. Belum lagi soal branding, trus dari duit yang bisa digenerate dari iklan, kerjasama dan juga dari jualan-jualan lainnya. *jualan buat cari untung belom gw lakukan sih di blog ini. Jadi menurut gw layak banget duit yang gw keluarkan untuk blog ini. 

Apa Aja yang Perlu Dibayar untuk Sebuah Blog?

Apa aja sih yang perlu dibayar buat blog?

(1) Domain dan hosting

Domain dan hosting blog

Domain dan hosting blog

Milih domain dan hosting ini cukup tricky memang ya. Mau pilih beli registrar di mana dan hosting di mana. Buat yang masih ngerasa 3GB hosting di WordPress masih mencukupi, mungkin beli domain aja udah cukup. Sementara yang sudah banyak upload gambar tanpa di resize jadinya ngerasa perlu beli tambahan space.

Kalo yang blogging di WordPress, upgrade 10 GB hosting space akan butuh USD 20 per tahun. Kalo misalkan gak beli domain ya biaya sebesar itu yang dibutuhkan. Sedangkan kalo beli domainnya juga, registrasinya sekitar USD 18 per tahun. Total jenderal beli domain dan upgrade sebesar 10 GB di WordPress bakalan butuh USD 38per tahun atau USD 3.17 per bulan.

Sementara kalo beli hosting di luar kayak hosting yang dipake MendadakWP cuma sekitar USD 18 per tahun untuk tahun pertama. Kalo pake referensi gw yang linknya langsung klik bisa dapet diskon USD 5 di tahun pertama. Sudah dapet 15 GB!

Selain itu, kalo pengen lebih pasti keluarin duitnya dalam rupiah, bisa coba pakai hosting dari perusahaan domain registrar dan hosting di Indonesia.

(2) Beli Themes atau Custom Web Design

Kalo udah kadung beli domain dan hosting, sayang kan kalo tampilan blognya biasa-biasa aja ya? Kan kata pepatah dari mata turun ke hati. Ihik!! Jadi memang desain menentukan bagaimana orang menilai blog kita kan ya. Selain itu, theme yang dipake juga bisa ngaruh ke traffic yang digenerate untuk blog. Ada theme yang memang SEO friendly dan bisa membantu traffic ke blog jadi berlimpah, tapi ada juga theme yang bikin blog berat banget. Baik itu dari segi loading time sampe ke traffic generationnnya.

Aplikasi Android danirachmat.com

Aplikasi Android danirachmat.com

Nah desain blog ini bisa aja pake theme gratisan yang tersedia di WordPress atau di Blogspot. Ada ratusan! *eh ratusan kan ya?

Untuk blog-blog di blogspot, desain blog bisa dikutak-katik dengan lebih leluasa. Setahu gw desain di blogspot bisa dibedah dan diubah sesuka hati. Cukup beda dengan WordPress, yang mana untuk theme gratisannya agak susah untuk diedit. Sedangkan buat theme berbayarnya kadang bayarnya lumayan mahal.

Rata-rata themes kece yang gw temuin harganya sekitaran USD 20 – USD 59. Ada juga yang jualannya pake sistem membership yang harus diperbarui tiap tahun. Dengan sistem membership ini dimungkinkan buat download segala macem themes yang ada. Atau kalo nggak ya minta tolong temen yang memang kerjaannya ngedesain theme. Kalo kayak gini, bisa jadi hasilnya bakalan jauh lebih bagus karena desain yang diinginkan bisa langsung tersampaikan ke pembuatnya.

Gw sendiri pernah beli USD 50 dollar di perusahaan yang berafiliasi sama hostingan. Dapet 12 theme dansalah satunya adalah theme yang gw pake sebelum ini. Masih pada inget gak gimana tampilannya? Looked so professional. Tapi sayangnya berat banget itu themenya. Dan akhirnya gw ganti dengan theme yan sekarang ini. Gw ada dapet dikasih sama Ryan. Namanya Socially Viral dari MyThemeShop.

Gimana dengan tampilan blog yang baru ini? Lebih seneng sama yang mana? 😛

(3) Plug-in

Yes, plug-in. Buat yang sudah self hosted mungkin akan ngerasain banget ya fungsinya plug-in. Karena bisa bongkar pasang sendiri, jadinya cari-cari dong plugin paling oke buat blog kita.

Plug-in di self-hosted WordPress blog ini bisa dipakai untuk monitoring traffic, performance up time blog sampe ke subscription, handling beberapa tampilan blog sampe ke keamanan dan kecepatan blog di load.

Gw sendiri belom ada pake plug-in berbayar sih so far, jadi gak bisa cerita banyak di sini.

Merencanakan Duit Pembayaran Blog

Kelayakan investasi untuk blog?

Target

Target

Tsaaaah sub-judulnya ya bok! Soal urusan duitnya nih. Dengan jumlah yang gak sedikit, sekitar USD 30 di tahun ke dua buat domain dan hosting, ditambah lagi sekitar USD 40 buat beli theme yang diinginkan dan, apa bener blog kita ini sudah cukup layak buat dibayarin, dibiayain dan diragati kalo pinjem istilahnya orang jawa.

Okelah ambil contoh misalkan total jenderal buat hosting dan theme tadi habisnya sekitar USD 60. Kalo misalkan pake kurs Rp. 14.000,-/dollar berarti paling gak akan keluar biaya dalam Rupiah sebesar Rp. 840.000,-; Pertanyaan layak atau nggak pastinya akan paling gampang dijawab dengan berapa jumlah duit yang dihasilkan dari blognya?

Kalau ternyata jumlah duitnya masih jauh kurang dari itu yang dihasilkan, apakah ada hal lain yang bisa didapatkan dari blog? Kalo kayak gw kan tujuan belajarnya tadi itu yang penting. Jadi meskipun gak dapet  duit sebanyak itu, selama gw masih bisa belajar hal-hal baru, gw rasa layak aja mengeluarkan duit sebesar itu.

Menyiapkan biaya investasinya

Oke, akhirnya bilang, yawis, bakalan kubayar deh biasa sebesar apa juga. Nah nyiapinnya bisa dengan cara-cara yang mungkin aja udah pada dilakukan sama temen-temen. Hihi.. Sederhana sih caranya.

(1) Nabung bulanan

Ini kalo misalkan memang kita belom ada penghasilan apapun dari blog, gak belom percaya reksadana dan atau gak tahu cara belinya gimana (yang mana bisa dibaca di postingan cara beli reksadana di cabang bank terdekat) bisa banget dengan cara nabung tiap bulan selama setahun.

Berapa yang perlu ditabung? Cuma Rp. 70.000,- sebulan dengan catatan kalo rekeningnya harus aktif diatas saldo minimum dan juga di luar biaya administrasi rekening yang bisa berkisar antara Rp. 7.500 sampai Rp. 15.000 perbulan. Bisa juga beli tabungan rencana.

(2) Beli reksadana

Nah kalo reksadana, gw menyarankan belinya reksadana pasar uang yang relatif jauh lebih aman. Ada dua cara beli reksadana buat nyiapin biaya investasi di blog. Dengan sekali beli reksadana setahun sebelumnya, atau dikit-dikit beli reksadananya bulanan. Kalo pengen tahu bedanya reksadana, unit link sama tabungan rencana bisa dibaca di postingan perbedaan antara ketiganya.

Dengan asumsi return 5% buat setahun kemudian, cukup perlu investasi Rp. 800.000,- sekali satu tahun sebelumnya atau kalo nggak ya beli rutinRp. 68.425 sebulan sekali selama setahun. Cincay lah ya.  😛

(3) Dari proceed kerjasama

A Computer and a Latte

A Computer and a Latte

Nah ini yang paling sering gw lakukan, proceed kerjasama dari tahun bersangkutan, gw langsung transfer ke rekening pembelian reksadana. Dari situ bakalan langsung gw tambahkan ke saldo reksadana yang gw punya. Kalo emang belom percaya sama reksadana ya di taroh di tabungan aja.

Dengan cara kek gini gw udah tahu kalo dana dari hasil kerjasama itu pasti berkembang dan bisa dipake buat beli domain dan hosting setahun ke depan.

(4) Dari proceed iklan yang didapatkan

Nah ini yang belom pernah gw aplikasikan. Narik hasil iklan yang dipasang di sini dari kerjasama afiliasi. Kalo diperhatikan sudah ada Adsense dan WordAds di blog gw. Tapi dua-duanya baru mulai.

Adsense baru mulai November tahun lalu sementara WordAds baru mulai Januari kemarin dan yang gw pasang pun cuman satu unit iklan di bagian bawah. Waktu Adsense baru dimulai ini gw bikin postingan tentang tema blog dan adsense yang rada najong *tapi dibaca juga gakpapa kok.  😛.

Buat pencairan iklan dari Adsense dan WordAds ini ada minimum treshold yang harus dicapai sebesar USD 100. Jadi kalau trafficnya juga belom terlalu rame, bakalan lama juga buat bisa narik duit dari iklan buat bayarin investasinya blog.

=========

Jadi, kalau ditanya lagi, layakkah mengeluarkan uang untuk blog, apalagi dengan jumlah yang lumayan kayak tadi gw bilang, kira-kira teman-teman bakalan bilang blognya kalian layak atau gak? Semoga postingan ini bisa ngebantu teman-teman yang masih galau juga tentang bakalan mau keluarin duit gak buat blognya, either itu buat beli domain atopun hosting atau bikin tampilan blognya lebih profesional.

Advertisements

78 Comments

  1. Inayah
      • Lukman Fitrianto
  2. suryahardhiyana
  3. YOEKAA
  4. capebanget.xyz
  5. Handi Priyono
  6. perempuanlangit
  7. Trader Saja
    • dani
  8. Tofan

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: