Loncat, Lempar dan Dengarkan Ceritaku

Udah lamaaa banget ga nulis soal milestonenya Aaqil.

Kalo ngeliat emak-emak yang lain (lah emang lu emak-emak juga Dan?) kok updatean blog mereka bisa tiap bulan gitu ya? gw suka kagum Β euy. Kalo gw harus update tiap bulan apa aja yang baru sama Aaqil ya alamakjaaan. Gw keburu lupa. Belom lagi kalo malesnya lagi kumat.

Aaqil udah 14 bulan 2 minggu ya menurut baby center *kemudian ditimpuk bak mandinya Aaqil. Lhawong ngitung umur anak aja berdasarkan emailnya baby center. Hihihi.

Umur 14 bulan ini giginya udah 5 jelas-jelas keluar. Masih kalah ama Gama ya yang udah 8 ya bahkan sebelum setahun? Huehehehe. Β Setiap tumbuh gigi Aaqil minimal panas. Yang kemaren tumbuh gigi ke 4 dan ke 5 sempet sakit batuk pilek juga yang bikin gw parno karena ada anaknya temen yang meninggal pas barengan Aaqil sakit itu. Alhamdulillaahnya kemudian berangsur sembuh.

Sekarang jalan udah lancar banget, bahkan udah mau nyobain lari. Apalagi kalo dilepas di jalan depan rumah ato daerah yang agak luas. Yang bikin kuatir jalan depan rumah pan aspal ya bok, kalo jatoh kan sakit. Etapi gw ama Bul berusaha sebisa mungkin buat gak kagetan kalo pas Aaqil jatoh ato ngejatohin barang ato apapun. Kalo misalkan dia jatoh kami gak langsung teriak, tapi liatin dulu itu Aaqil dari jauh. Kalo nangis baru deh didatengin buat ditenangin. Kalo diem-diem aja sih dibiarin aja sampe anaknya bangun sendiri.

Pun waktu jatuh dari kasur. Sekarang sih ga pernah lagi, tapi pas umurnya belom setahun udah 5 kali jatoh dari kasur. 4 kali jatoh pas bangun, 1 kali pas tidur trus muter-muter. Hahaha. Pas tidur itu emak bapaknya emang yang salah. Kalo pas bangun sih emang sengaja dibiarin. Awalnya dikasih tahu kalo kasur udah habis pas dia nyampe pinggir kasur banget. Masih maksa dan nangis-nangis. Kami biarin dan ya jatuh. Hihihi. Kejam ya?

Sampe sekarang udah tahu mana batasan bakalan jatuh dari kasur apa enggak dan sudah canggih banget turun dari kasurnya.

Selain itu, suka banget main loncat-loncat. Sekarang kalo udah mulai pegang tangan gw kiri kanan trus badannya dilemesin ke belakang, itu tandanya dia minta main loncat loncat. Gw pegangin aja tuh tangan dan dia loncat-loncat yah meskipun cuman nunggingin pantat trus berdiri tegak dengan penuh semangat. Kadang sih gw angkat dia tinggi-tinggi. Dan dia ketawa.

Selain itu juga hobi lempar-lempar. Oh well, its just the phase.

Menurut buku dan baby center, emang masanya anak umur segitu pegang segala macam hal dan dilempar. Bukan untuk bikin kesel orang tuanya sih, tapi lebih ke pengen tahu apa yang bakalan kejadian. Jadi ya gw ama Bul biarin sambil sesekali dikasih tahu apa dan kenapa, boleh dan gak boleh, bukan langsung ngelarang. Bahkan kalo pegang dan lempar henpun dan ipad. Risiko kalo kami main henpun ato ipad di depan Aaqil ya bakalan direbut trus dilemparin. Jadinya ya udah deh. Kalo rusak bisa dibeli lagi kan ya? horangkayah

Baca bukunya Ayah Eddy kalo katanya anak eksplorasi dan mengembangkan kecerdasan dengan pegang dan lihat segala macam barang. yagitudeh ya. Hihihi. Males gw nerusinnya, baca sendiri aja ya.

Soal cerita, si Aaqil ini seneng banget nunjuk segala macam hal trus cerita. Karena bahasanya masih bahasa toddler yang kamusnya tergantung kita ngartiinnya gimana ya kita respon sesuai dengan perkiraan kita ajah. Hihihi. Kalo responnya tepat dia bakalan cerita terus, kalo ngga ya dia berhenti bentar trus cerita lagi.

Oiya. Karena kalo pas ngelarang Aaqil sesuatu sebelumnya gw ama Bul suka bilang “no.. no.. no!” sambil telunjuk digerak-gerakin, dia juga suka gitu kalo pas ga mau makan, ga mau digendong atau simply ngelarang gw ama Bul ngambil mainannya. Hihihihi.

Advertisements

63 Comments

  1. dian_ryan
  2. yeye
  3. Esti Sulistyawan
  4. ongakudewi
  5. idangpriadi
  6. duniaely
  7. Awan
  8. Nisa

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: