(Catatan Mudik) Kangen Jalanan Jakarta

Disclaimer: Bakalan ada beberapa seri postingan tentang mudik di blog ini. Yagapapalah ya meskipun telat dan mudiknya sudah hampir sebulan berlalu. πŸ˜›

Gak pernah nyangka kalo gw bakalan pernah kangen sama jalanan dan macet Jakarta.Β  Lebih-lebih nulis tentang itu di blog.

Tapi yang gw alami waktu mudik kemaren beneran bikin gw kangen bahkan sedikit merasa kehilangan.Β Yup! You read it right. Kangen sama jalanan Jakarta!

Mungkin gw emang udah sedikit gila dan mungkin juga bener kata orang. Ketika berada di sebuah kondisi yang awalnya terkesan jelek (dalam hal ini macet), awalnya mungkin bakalan mengumpat-ngumpat, tapi lama kelamaan kita gw bakalam terbiasa dan bisa – bisa mungkin malah ketagihan. Well, I’m a human anyway. Human adapt, don’t we?

Kalo pada belom tahu, libur lebaran buat gw selain bernostalgia sama kenangan, berkumpul bareng keluarga dan ngabisin nastar dan kastengel yang gak ketulungan enaknya *lirik Bunda Suri Yeye, gw juga bertransformasi jadi supir AKSAP, Antar Kota Semi Antar Provinsi. Ngider nyetir nganter dan mengunjungi keluarga. Ya tampuk kehormatan orang yang paling paham jalan slash supir harus beralih dari Bapak ke gw kan. Alangkah durhaka Bapak nyetir gw duduk mendampingi kan.

Beda Frekwensi

Satu hal yang gw rasakan nyetir pas mudik kemaren adalah gak sabaran. Padahalan ya ngadepin macet di Jakarta dan betapa pengemudi yang suka motong-motong gw masih bisa nahan napas, tapi kemaren kok sumbu sabar gw rasanya murang panjang aja terus. Gw ngerasa kalo di Surabaya dan sekitarnya orang nyetir itu pada lambaaat banget. Maksimal 40 km per jam.

Inget gak scene yang Mr. Bean mau turun tangga tapi di depannya ada orang tua lagi jalan? Pas gw bilang (beberapa kali) orang-orang gak bisa apa nyetir lebih cepet, Bapak langsung ngingetin buat sabar dan ngasih tahu ya gitu cara nyetir yang baik. Gwnya diem dan sabar gak jadinya? Yakagaklah. Malah mendebat (yang mana gw kemudian dimarahin ama Bul, hahaha)

Well then, I adapt. Lagian yang salah bukan orang-orang di sana. Cuma gwnya aja yang sudah terlalu terbiasa hidup dalam ketergesa-gesaan. Hidup di kota dengan irama hidup yang katanya lebih cepat, ritme hidup yang lebih frantic dibanding tempat lain bikin gw menuntut orang lain di kota lain juga punya gaya dan cara yang sama. Betapa egoisnya kan.

Tapi gw paham kok masalahnya ada di gw. Bukan di orang lain. Balik ke Jakarta lagi, gw merasa balik lagi ke elemen gw *halah. Semua orang terburu-buru mencapai sesuatu. Semua orang nyetir dengan kecepatan yang gw sudah hapal ritmenya. Gw tahu kapan harus tekan pedal gas dan kapan harus tekan gas lebih dalam dan kapan harus ngerem. Cuma butuh semalem ngebalikin kebiasaan nyetir dari yang awalnya maksimal 40 km per jam.

Jalan mulus itu berkah (?)

Satu lagi yang bikin gw kangen (jalanan) Jakarta dan sekitarnya adalah jalanannya yang mulus. Well, Surabaya jalanannya mulus sih. Gak jauh beda ama Surabaya, paling gak sampe Sidoarjo tempat keluarga Bul. Tapi begitu keluar dikit…

Kemaren sempet nyetir ke Malang dan sampai Nganjuk.

Maksimal kecepatan nyetir biar bisa tetap duduk nyaman bahkan buat pengemudi cuma 40 km per jam karena jalanannya yang bergelombang. Lebih kenceng dari itu ya siap-siap loncat kanan kiri aja. Terutama jalanan antar kotanya. Begitu sudah masuk di kota-kotanya sih aman.

Apa ini karena efek gw selalu ambil tol antara rumah-Jakarta ya? Selalu ngerasa dimanjakan dengan mulusnya jalan. Belom lagi jalanan dalam kota Jakarta yang kayaknya aman-aman aja. Paling gak dari sisi Jakarta yang gw lewati, Jakarta Pusat – Selatan.

Awalnya gw mikir apa aja kerjaan dinas provinsi Jatim yang ngurusin jalan ya, kok jalan bergelombang kek gitu dibiarin. Kenapa gak dibikin mulus semulus jalanan di sini (Jakarta dan sekitarnya) biar lalu lintas penyaluran kebutuhan masyarakat bisa lebih cepat. Lalalili semacam itulah ya.

Tapi pas gw lihat keluar, yang ada kehidupan damai nan bahagia. Anak kecil berlarian dengan tertawa lepas, tetangga saling menyapa ramah danΒ gak ada yang namanya hawa keterburu-buruan.

Mungkin memang gak dibutuhkan jalanan mulus yangΒ memungkinkan orang-orang macem gw ngebut kayak dikejar setan. They just don’t need it. They have perfectly happy life. At least to me.Β 

====

Tapi gimanapun, cuma dalam rentang dua minggu aja gw bisa kangen sama hal yang bisa dibilang gak layak dikangenin. Ntahlah, mungkin bukan macetnya yang gw kangenin. Defiinitely bukan sih ya. Tapi ritme kehidupan yang udah beberapa tahun ini gw jalanin. Kehidupan yang gw tahu.

Bakalan berat kali ya kalo misalkan gw tiba-tiba memutuskan melepaskan semua. Kayak yang dibilang satu temen baik yang sekarang hidup di benua lain. Awal berenti kerja dia bahkan kangen sama stresnya kerjaan. Tapi paling gak gw bisa sedikit lebih tenang karena rupanya yang kangen sama macet Jakarta ini bukan cuma gw doang. Ratusan orang lainnya rupanya juga gak bisa melepaskan ketergantungannya akan kemacetan di jalanan Ibu Kota. Kalo mereka gak kangen, ya gak mungkin macet kan ya? πŸ˜€

Satu hal yang pasti, dengan kangen sama nyetir dan macetnya Jakarta bikin gw inget untuk selalu bersyukur kondisi apapunΒ kehidupan gw ini. Ya ngeluh boleh lah ya tapi gak usah panjang-panjang Dan. Kalo ada yang ketemu gw trus gw merepet panjang kali lebar, gaplok aja ya bibir gw ini. πŸ˜€

Postingan lain yang sejenis:

[display-posts category=”rants-fragment”]

Advertisements

50 Comments

  1. bemzkyyeye
      • bemzkyyeye
  2. Dwi Puspita

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate Β»
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: