(Blog Giveaway) Aku Membaca Maka Aku Ada: Manfaat Membaca untuk Kehidupan

Aku berpikir, maka aku ada – Rene Descartes? (direvisi setelah ada dua komen yang mengoreksi.  Hehehe. :P) adalah quote yang gw contek buat judul tulisan ini. Aku Membaca Maka Aku Ada: Manfaat Membaca untuk Kehidupan.  *tsaaaah!!! Tertjanggih 2016 banget dah judulnya!

Tahu gak kenapa gw nulis tentang membaca ini?

Tanggal 14 Februari 2016 kemaren kan gw maen tuh ke blognya Adel dan dia nulis tentang Taman Baca Pesisir yang baru launching blog dan ngadain giveaway. Gak tanggung-tanggung, hadiah pemenangnya uang tunai Rp. 500ribu dan 2 voucher Gramedia @Rp. 100ribu. Syaratnya? Nulis tentang “Kenapa Saya Membaca”  dan follow IG dan Blog Taman Baca Pesisir. Nulisnya sih bisa sampe tanggal 29 Februari 2016. Ini gw tulis sekarang karena takut kelupaan dan kelewat aja *kebiasaan kelewat soalnya *ihikk!

Manfaat Membaca untuk Kehidupan (gw pribadi)

Aku Membaca Maka Aku Ada

Aku Membaca Maka Aku Ada

Sungguhlah pertanyaan kenapa saya membaca adalah salah satu pertanyaan paling gampang kali ya.

Kenapa gw membaca? Lah,  kenapa enggak? 😀

Hobi yang paling gampang dilakukan

Sejauh ini membaca jadi hobi gw yang paling gampang buat dilakukan meskipun gak selalu yang termurah.

Hobi Membaca Mengasyikkan

Hobi Membaca Mengasyikkan

Seriously, gak pernah gw ngerasa kesulitan baca (tulisan dalam bahasa yang gw tahu) karena yang gw butuhkan cuma bahan bacaan dan waktu. Soal waktu, itu cuma cara gw aja gimana bisa nyempilin baca di antara ini dan itu.

Gak kayak hobi yang lain yang membutuhkan keahlian khusus dan sarana prasarana yang lain, membaca cuman butuh untuk dilakukan. Kalo dibandingkan dengan hobi gw yang lain, ambil contoh menggambar deh, gw butuh kertas, pulpen dan ide, ato dalam kasus gw akhir-akhir ini, Galaxy Note4 dan stylusnya. Gak bisa langsung dilakukan.

Ato ngeblog misalkan… Buat bisa ngeblog, gw butuh  komputer,  koneksi internet dan ide.  Belom lagi kalo laptop rusak,  mati gak bisa nyala,  buyar deh segala rencana dailypost lalalululili *lhakok malah curcol. Ihik. 

Beda banget kan sama membaca? Bangun tidur kuterus baca deh.  Sambil nangkring di tempat menunaikan panggilan alam.

Pernah nih saking gak adanya bacaan sementara handphone lagi di charge di sebuah hotel,  yang gw baca di toilet adalah buku menunya hotel! Gw bolak-balik tuh menu.  Bihihik. Apa yang ada dibaca juga.

Membaca sebagai modal memperkaya diri

Buku adalah harta tak ternilai

Buku adalah harta tak ternilai

Udah lah ya jreng,  gak usah dijabarin kalo yang ini. Eh tetep perlu ya?  😛

Salah satu pentingnya membaca adalah kita bisa memperkaya diri hanya dengan membaca.  Memperkaya diri dalam hal pola pikir maupun yang ujungnya kekayaan.

Kalo di dalam agama yang gw anut,  ayat yang pertama kali diturunkan adalah perintah buat membaca –  Iqra’.  Karena sebegitu pentingnya membaca.

Tanpa mau membaca kita gak akan pernah punya pengetahuan. Tanpa pengetahuan,  apapun yang kita lakukan jadi sia-sia bukan?

“The best investment is knowledge”  – popular proverb. 

Kalo soal memperkaya diri dalam hal keuangan melalui membaca,  sudah lihat salah satu film terbaik versi gw tahun 2016 ini belom?  The Big Short. Di film itu, karena kemampuannya dan kemauannya membaca, beberapa orang untung ratusan juta dollar dari sistem Amerika yang ambruk.

Nah kalo gw sendiri,  karena seneng baca hal-hal terkait pasar modal, reksadana dan sebagainya,  gw jadi gak takut buat mulai investasi di pasar modal.  Uang yang gw punya pun insyaAllah lebih optimal kinerjanya.  😛

Jadi masih bilang males membaca atau gak punya waktu?  Auk deh ah kalo begitu.

Sarana belajar paling cepat

Seperti alesan pertama tadi.  Selain sebagai hobi yang paling gampang dilakukan,  membaca juga salah satu sarana belajar yang paling cepat. Istilah katanya kayak ngedownload knowledge yang ada di bahan bacaan ke otak.

Ini sama kayak di film The Matrix yang mana di film itu tokohnya kalo mau menguasai suatu keahlian tinggal masukkan program ke komputer yang akan langsung di load ke otak.  Lah di kehidupan nyata,  Tuhan udah kasih sarana mata sebagai scannernya dan otak sebagai hard drivenya sementara progrma ada bertebaran di buku,  blog, koran lalalala mana aja dan sebagaian besar bisa diakses gratis.  Kenapa gak mulai digunakan buat belajar? Yegaksih?

Kenapa? *pasang muka galak  

Bahan bakar tulisan blog

Fuel for the writers

Fuel for the writers

Berhubungan sama hobi gw yang satu lagi nih,  ngeblog. Membaca jadi amat sangat penting banget *iya pemborosan kata emang*.

Ngeblog tanpa membaca ibarat mau bikin taman eden tapi gak punya sumber air.  Gilingan kan? Bisa sih tamannya jadi tapi lama kelamaan juga bakalan kering kerontang.  Gak indah.

Nyambung gak sih? Anggep aja nyambung ya.  Hihihihi.

Begitulah yang gw rasakan antara baca dan ngeblog.  Dua hobi yang saling menunjang.  Habis baca gw pengen lebih banyak nulis dan habis nulis gw pengen lebih banyak baca. Gimana tuh  kece gak hobinya?  😛

Ngebantu kerjaan penulis

Buat yang punya banyak temen penulis, membaca itu bisa membantu mereka loh.  Dengan jalan apa?

Beli bukunya lah pastinya.  Hahaha. Tapi selain itu,  dengan membaca bisa membantu teman penulis buat jadi penulis yang lebih baik.  Dengan apa? Kasih suggestion area apa aja yang perlu diimprove,  bagaimana tulisan mereka menurut kita dan opini bagaimana menurut kita tulisan bisa lebih bagus baik itu disampaikan secara langsung atau dengan jalan nulis review di Goodreads.

Apa gunanya buat kita? Yang pasti bisa dapet bahan bacaan lebih banyak dan lebih berkualitas.  Hihihi.

Kapan Sebaiknya Mulai Membaca?

Membaca dari bayi

Membaca dari bayi

Sekarang!  Saat ini juga!

Gak ada waktu buat menunda-nunda baca.  Jangan pake alesan buku mahal lalalili trus gak mau beli buku dan bilang gak ada budget tapi ternyata bisa beli gadget terbaru dan isi pula minimal Rp. 100 rebu buat beli pulsa dan paket internet.  Hayo…  Ngaku deh kalo masih ada yang begindang.  Lagian kan jaman sekarang kalo mau baca buku mah gampil banget.  Kalo misalkan gak mampu beli buku bisa minjem ke perpustakaan dan kalo males pergi ke perpustakaan fisik,  bisa juga minjem buku lewat gadget seperti yang pernah gw tulis di postingan tentang perpustakaan online iJakarta.  

A sendiri udah dari kecil banget kami bacain buki dan sekarang pun anaknya cukup bisa bersabar kalo misalkan gw bacain buku. Gak ada selaan sampe kalimat yang gw bacain di buku habis. Dia baru akan tanya kalo gw sudah sampe titik.

Gak ada waktu untuk membaca!  Halah basi!  Alesan ini yang sering banget gw pake kalo buku gak habis-habis dibaca. Makanya tahun ini gw gak bikin postingan target baca kayak tahun lalu. Takut malu :P.  Yep, postingan ini khususon buat gw pribadi. Hahaha.  Jadinya gw usahain banget sekarang ini kalo lagi ke toilet ato nunggu,  haru ada minimal satu halaman yang gw baca.  😛

Intinya semua orang harus membaca dan harus mulai dari sedini mungkin. Dan inilah yang bikin gw kagum sama Arnis dan Nik yang punya inisiatif mendirikan Taman Baca Pesisir.

Taman Baca Pesisir dan keinginan memberi untuk Indonesia

Banner Taman Bacaan Pesisir

Banner Taman Bacaan Pesisir

Ini bukan bagian dari ketentuan giveawaynya sih,  tapi cuma mau kenalin Taman Baca Pesisirnya dari sekelumit cerita yang gw tahu.

Taman Bacaan Pesisir

Taman Bacaan Pesisir

Jadi udah pada kenal Nik kan? Gw ama dia bikin acara Ngobrol Santai Keuangan Pribadi hari Sabtu besok jam 4 sore di Beezy Kaffee Wijaya (yang belom daftar yuk buruan!  Hehehe).   Nah Nik ini temennya buwanyak. BANYAK!  (Kek iklan tokped). Salah satunya Bu Arnis. Mereka berdua sering ngetrip bareng.

Dari hasil beraneka tripnya Arnis ngelihat kalo anak-anak pesisir ini kurang dapat akses ke bahan bacaan berkualitas.  Arnis pun punya inisiatif membuat taman bacaan untuk mereka dan bareng Nik merekapun membuat Taman Baca Pesisir.

Impian mereka (yang berkali-kali gw denger dari Nik :P) adalah memberikan anak-anak pesisir akses terhadap buku bacaan yang bisa membantu membuka cakrawala (((((cakrawala))))) pengetahuan mereka. Di akhir hari, kalau mereka memiliki wawasan luas, akan bisa membantu memajukan dan meningkatkan taraf hidup kehidupan mereka dan orang-orang di sekitarnya. Indonesia yang lebih baik pun terwujud.

Sebuah impian yang indah dengan tindakan luar biasa. Sampe sekarang gw cuma masih bisa bermimpi untuk Indonesia.  Hiks.

=======

Giveaway Taman Baca Pesisir

Giveaway Taman Baca Pesisir

Jadi kalo ditanya kenapa membaca? Karena manfaat membaca untuk kehidupan itu luar biasa besar.  Dan semua orang HARUS membaca dan terus menerus meningkatkan nilai diri mereka.   

Buat manteman yang lain,  ikutan yuk giveawanya! Itung-itung sekalian bantu sebarin nilai positif manfaat membaca untuk kehidupan dan juga bantu Taman Baca Pesisir biar dapet eksposur lebih luas. Syukur-syukur bisa sekalian ikutan donasi biar adik-adik kita di sana bisa mendapatkan bacaan berkualitas. Share postingan ini juga kalo dirasa bisa bermanfaat buat yang lain (ihik!  Dan sayapun akan sangat berterima kasih :D).

Yours  truly,

@danirachmat

Advertisements

60 Comments

  1. suryahardhiyana
      • Nik
  2. Sandy
      • eggimaru
        • Sandy
  3. nunoorange
  4. Ranny
  5. eggimaru
      • eggimaru
          • eggimaru
              • eggimaru
                  • eggimaru
                    • eggimaru

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: