Meludahi Sumur Sendiri

We’re Heading There

Trash talking about where you are working. Ngomong jelek tentang kantor tempat kita kerja. Pernah gak? Pernah gak?

Gw pernah.

Tergelitik sama komennya Mba De yang di postingan tentang genk Little Rascal yang judulnya Nakal Boleh, Goblok Jangan itu. Pesennya beliau kan jangan jelekinΒ tempat kita kerja /pernah kerja. Kalo tempat kita kerja ya karena masih ngarepin duitnya lah.

Iye gw pernah.

Tapi duluuuuu. Duluuu bener. Β Waktu itu saking marahnya sama orang-orang yang ujungnya sama kantor sampe-sampe ngaruhnya jadi negatif ke semua aspek kehidupan. Gak usah dibahas lebih lanjut marahnya kenapa ya. πŸ˜€

Rasanya trash talking itu kan enak bener ya, kayak semua uneg-uneg jadi keluar, tapi efeknya luar biasa negatif.Β Ngaruh ke semua aspek kehidupan. Bahkan sampe waktu itu interview berkali-kali di banyak tempat jadi gak sakses. Awalnya gw gak nyadar kenapa kok bisa interview di sini gak lolos, di sana gak lolos. Apa ya karena kerjaannya aja yang gak cocok ya ama diri gw. Tapi trus gw analisa lebih dalam jiah sok iyes gw.Β Turned out too much anger inside without I even realized it.Β 

Pelan-pelan gw mulai perbaiki cara pandang ke diri sendiri, berdamai dengan keadaan dan menerima apa yang ada di sekitar gw apa adanya. Gak pasrah, tapi lebih positif. Berhenti trash talking danΒ terutama ngejelekin perusahaan tempat kerja, karena gimanapun, perusahaan gede yang udah mapan mestinya emang bagusΒ ya, mungkin cuma orang-oangnya yang kelewatan memperlakukan peersnya. Ngegosipin orang ama temen yang lain sih masih. Hahaha.

Amazingly perilaku itu yang bikin beberapa peluang yang dateng kemudian jadi lebih menjanjikan dan berakhir gw akhirnya bisa dapet kerjaan baru. Pindahlah gw.

Pas di perusahaan berikutnya kejadian lagi seperti yang gw bilang di postingan Nakal Boleh Goblok Jangan itu, gw sama sekali gak melihat ada yang salah sama perusahaan dan pas emang akhirnya ada kejadian yang bikin gedek banget yang diakibatkan oleh salah satu oknum di situ, gw inget pengalaman sebelumnya. Waktu itu gw udah lurusin niat. Bismillaah. Niat gw mau kerja dan semoga dengan niat lurus bisa ngelewatin kejadian ini dengan baik.

Eh Alhamdulillah banget. Allah maha baik.

Gak nyampe seminggu kemudian gw sudah sign offering dari perusahaan lain.

Jadi bener selama gwnya berpikiran positif insyaAllah bisa ngelihat masalah dengan lebih jernih dan semoga bisa bikin lihat jalan yang dibukain di depan kita. Gw juga gak mau jadi orang yang bilang males banget ama perusahaan gw kerja sekarang tapi tiap pagi mesti bangun dan berangkat kerja masuk ngantor ngarepin dibayar gaji tiap tanggal 23.

Kalo emang udah gak suka dan gak tahan ya tinggal cari gantinya, dan kalo ga bisa cari gantinya, musti gw yang ubah cara pikir dong ya.

Trus kalo ditanya perusahaan-perusahaan sebelumnya tempat gw kerja apakah perusahaan-perusahaan yang bagus? Pasti gw jawab dong: SURE! Those companies are great ones. Gw belajar banyak banget. BANYAK BANGET. Kalo ga ada dua perusahaan sebelumnya gak mungkin gw bisa jadi seperti sekarang. Lah terus kenapa dulu keluar? Jawaban gw tetep sama, karena ada kesempatan yang lebih bagus yang ditawarkan ke gw. Bukan melulu tentang gaji meskipun gaji emang penting, tapi juga kesempatan belajar hal-hal baru dan kesempatan untuk tahu dunia lain yang gak gw dapetin di perusahaan-perusahaan sebelumnya.

So. Are you still trash talking about the company where you are/were working for? Not me.Β 

Advertisements

77 Comments

  1. Evi
  2. De
    • De
  3. Ina
  4. Bibi Titi Teliti
  5. Angel
  6. yuni

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: