Membumi

Ada yang nebak gw mau nulis tentang apa? Nggak ada ya? *lempar bom asep kemudian ngilang*

*trus balik lagi* *lalu ditinggalin* Maaaap.. kepanjangan yaaa. Buahaha..
Baca artikel di kompas kalo OJK Sasar Ibu Rumah TanggaΒ jadi kepikiran buat nulis soal ini.

Suatu saat di tahun 2012, hari Sabtu siang yang mestinya ngantuk, mata gw bersinar cerah. Waktu itu lagi di salah satu kelasnya Certified Financial Planner (CFP) di Bina Nusantara dan pengajarnya orang yang udah pengalaman banget di pasar modal. Udah malang melintang deh pokoknya.

Satu kalimat yang gw inget banget siang itu adalah:

“Ingatlah kalian nanti yang akan jadi financial planner atau apapun, pilih kata-kata yang terkategorikan tinggi. Biar kalian paling gak kelihatan lebih pinter daripada klien kalian.”

Hahahaha. Sering gak sih ngadepin bankir/petugas bank/siapapun di jasa keuangan yang ngomongnya pake istilah-istilah yang mungkin baru pertama kita denger? Istilah semacam provisi, flat interest rate, effective interest rate, compounding, annually, semi annually, payable arrears, upfront fee, loading, future value, present value, inflasi dan sebagainya dan semacamnya? Jujur aja kalo gw sih gak semuanya tahu juga. Banyak juga istilah di banking industry yang gw sendiri belom tahu luar dalem.

Tapi kemudian si bapak itu melanjutkan dengan:

“Yatapi kalo sudah berani pake istilah itu sih siap-siap aja buat ditanyain segala macem sama kliennya dan kalian kudu bisa jawab. Jangan sampe udah pake bahasa dewa ditanya malah ngap ngop gak ngerti apa-apa..”

Kebayang kan kocaknya si Bapak? Makanya kalo bisa sih jangan sampe jadi males denger istilah keuangan yang kayaknya njelimet. Bahkan compounding interest dan future value itu konsepnya sederhana dan bisa jadi alat kita untuk mencapai tujuan keuangan ke depan. Ciyus.

Balik lagi ke artikel di atas, mungkin… mungkin loh ya iniiih, gak cuma ibu-ibu aja, tapi banyak yang jadi males belajar biar melek secara finansial (financially literate) karena emang udah males duluan denger istilah-istilah yang gak familiar, apalagi sampai buat cari tahu. Semoga sih enggak ya.Β Jangan sampe gegara istilah yang kayaknya dengernya aja ngeri jadi bikin kita males takut buat ngurusin keuangan kita. Hihihi. Ini sih nyambung sama postingan kemaren soal jadi nasabah cerdas ya.

Kalo istilahnya aja kita gak tahu dan males tanya-tanya, ya kita gak akan bisa dapet tujuan yang kita inginkan bukan. Seriusan loh, tercapainya tujuan finansial kita ke depan, kayak terkumpulnya dana pensiun, berhasilnya kita investasi buat biaya sekolah anak ato tujuan apapun yang kita butuhkanΒ sangat tergantung dengan sejauh mana kita tahu istilah-istilah di industri keuangan. Jangan sampe kita kejebak membeli produk-produk yang kita gak tahu hanya karena males ngeladenin banker atau agent yang ngejual produknya ke kita pakai bahasa dewa. Hehehe..

KuasaiΒ istilah finansial kita dan bumikan biar bisa kita injak/kuasai! πŸ˜€

Advertisements

64 Comments

  1. eda
  2. nyapurnama
  3. Dewi
  4. Yeye
  5. Muhamad Alifianto
  6. Feri Y. M.
  7. ded
  8. lekdjie mumet-ndhase.com

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate Β»
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: