Memilih ObGyn dan DSA

An Apple A Day Keeps Doctors Away

Posting yang ini sih gak bakalan ada hubungannya sama apel dan manfaat kesehatan yang menyertainya. Hehehe. Cuman pengen cerita aja gimana dulu kami (gw ama Bul) milih ObGyn (Obstetrician-gynecologist) dan DSA (Dokter Spesialis Anak).

Sebenernya keputusan milih ObGyn dan DSA ini sebagian besar kriterianya ditentukan sama Bul.

ObGyn

Syarat utama dari Bul waktu itu ObGyn-nya gak mau perempuan. Alasan utamanya karena Bul gak mau dibanding-bandingkan. Ada temen deketnya Bul yang periksa ke dokter cewek dan sempet terlontar:

“Saya dulu bisa kok, kamu pasti bisa”

Ucapan yang awalnya bertujuan ngasih semangat malah bisa bikin tersinggung si pasien. Kan tiap orang beda. Untuk menghindari hal ini, temennya si Bul milih buat cari dokter cowok. Dan gw setuju dengan pendapat itu.

Selain itu, penting juga untuk milih ObGyn yang gak sembarangan ngasih vitamin dan ngasih obat buat si Ibu hamil. Selama kehamilan, Bul “cuma” dikasih vitamin folat untuk suplemen bantuan pembentukan otak bayi di kandungan. Selain itu yang gak kalah pentingnya, si dokter kudu mau alias kooperatif untuk support keinginan si Ibu atas apapun pilihan kelahiran yang dipilih dan disesuaikan kondisi si Ibu. Tidak memaksakan untuk menggunakan salah satu cara melahirkan, operasi caesar misalnya kalau memang tidak perlu.

Oiya satu lagi. Mestinya ObGyn support proses IMD (Inisiasi Menyususi Dini) minimal satu jam, syukur-syukur kalo bisa bayinya ketemu puting ibunya.

DSA

Kebalikan dengan ObGyn, Bul (dan kemudian gw setuju banget lagi), kalo DSA kudu cewek. Paling gak mereka lebih berpengalaman dengan anak-anaknya sendiri. Dibanding-bandingin? kok kami yakin gak bakalan ya. Karena dari beberapa seminar dan workshop yang kami ikuti, Β para DSA yang oke berkali-kali bilang anak tidak bisa dibanding-bandingkan. Nah jadi percaya kalo DSA kami juga bakalan kek gitu.

Bukannya ga percaya dengan DSA cowok, cuman kami lebih percaya ke Ibu yang sudah pernah mengasuh anak. Tapi banyak kok DSA cowok yang oke. Kami nemu beberapa waktu ikut seminar sebelum Aaqil dilahirkan.

Selain itu juga kami pengen DSAnya Aaqil nanti gak gampang ngasih obat. Ini penting banget karena kami ga mau Aaqil dikit-dikit dikasih obat, antibiotik dan segala macem jenisnya. Serem banget gak sih kalo anak sakit flu ato batuk dikit udah dikasih antibiotik, apalagi puyer yang di dalemnya gw paham apa isinya dan Aaqil sebenernya gak butuh itu.

Kalo ternyata DSAnya cantik kan ya gw ga bisa bilang apa-apa. *ditoyor Bul*

Advertisements

56 Comments

  1. Evi
  2. alaika
  3. marsudiyanto
  4. arif
  5. Pungky KD

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate Β»
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: