Siap Kurban? Coba Cara Ini Biar Terasa Ringan!

Sedang merencanakan membeli hewan kurban? Kurban sapi atau kurban kambing juga boleh, yang pasti harus baca postingan tamu kali ini. Postingan tamu kali ini ditulis oleh Bu Silvya Erika yang tulisannya di blog pribadinya suka dalem dan thought provoking. Salah satunya adalah tentang membedakan gifted dengan Asperger Syndrome yang ditulis dengan lengkap, runut dan menyeluruh dan berhasil membuka mata gue.  

Kalo mau baca tulisan-tulisan penuh pengetahuan lain tentang parenting langsung aja cuss ke blognya beliau. Orangnya baik dan ramah. Mayan, sambil ngeblog sambil belajar biar pinter kan. 😀

Nah kenapa postingan ini gue publish sekarang, karena membeli kambing dan sapi untuk kurban sudah bentar lagi! Iya, musim lebaran haji udah mau datang setelah musim lebaran kemaren. Jadi semoga dengan terbit sekarang bisa membantu teman-teman buat merencanakan membeli hewan kurbannya tahun ini. Makasih ya Bu Silvya 😀

=========

Ini mau bikin kalimat pembuka aja bingung, sangking hepi dan tertakjub takjub karena bisa jadi penulis tamu di tempatnya seleb blog yang ini. Matur nuwun loh daann… boleh nulis disini.

Jadiii …. Berawal dari status di FB nya Dani yang nanyain masalah penggunaan THR, membaca beberapa komen sebelumnya ada yang bahas tentang persiapan Idul Adha. (dani: status itu sendiri sudah jadi postingan tentang bagaimana memanfaatkan duit THR dan alternatifnya, semoga bisa berguna setiap dapat THR ya manteman :D)

Karena komen-komen di postingan FB itulah, jadi keingetan tradisi sejak beberapa tahun terakhir ini. Tradisi apa? Yep, tradisi merencanakan membeli hewan kurban!

Bagaimana Tradisi Merencanakan Membeli Hewan Kurban Versi Keluarga Bubusilpi? 😀

Membeli Hewan Kurban Saat Mepet Lebaran Haji

Sudah Memikirkan untuk Merencanakan Membeli Hewan Kurban?

Sudah Memikirkan untuk Merencanakan Membeli Hewan Kurban?

Jadi begini… Duluuuu … kami beli kambing itu pas udah deket deket Lebaran Idul Adhanya. Pake duit apa? Yaa pake duit yang ada saat itu. Pengelolaan keuangan kami pun masih amburadul mak *macem lagu jaman baheula* Belum ada yang namanya merencanakan membeli hewan kurban jauh-jauh hari.

Sampai pada satu tahun, kondisi keuangan lagi ngepaaasss bener! *gak mau ngaku lagi susah ini mah ya hahaha* eh lha kok ya pas bertepatan ama Idul Adha!

Saat itu sangking mepetnya dana … kami membeli kambing udah tinggal 1 hari lagi menjelang hari Lebaran Haji. Kita ambil tabungan yang mana tabungannya pun hanya secuil saat itu.

Bisa ditebak kalo udah deket gitu selain harga nya melangit juga gak bisa banyak milih! (gemes kan rasanya ya kalo gini, duit udah dibisa-bisakan buat beli hewan kurban, eh malah gak bisa milih dan dapet hewan kurban yang ada aja)

Beli hewan kurban mepet itu harganya mahal dan gak bisa milih. Click To Tweet

Berubah untuk Merencanakan Membeli Hewan Kurban

Sejak saat itu …. Saya dan HN berpikir *eh lebih tepatnya HN sih yang lebih banyak mikir hahaha*

“Ini gak bisa kayak begini terus… Beli kurban mepet dengan duit tabungan!”

Lanjutan pikirannya: Kalo ampe gak berkurban kok ya kebangetan kan yes. Udah dikasih rejeki banyak ama Allah, masih belum bisa nyisihin buat kurban. Mau gak mau harus ngurangin yang gak penting nih. Malu dong ah ama henpon yang kita pake… Lah bisa beli kuota tiap bulan masa gak bisa sih nyisihin buat kurban? Trus masih bisa sering makan di luar… Masa iya gak bisa nyisihin buat kurban, iya kan? (hakjleb makdezig bangt deh ini Buu!)

Akhirnya, HN mendapatkan ‘wangsit’ (karena kalo pangsit bakalan enak dimakan) hahaha…

Dia bilang “mulai sekarang kita nabung harian buat kurban

Waktu itu kami tiap hari nabung Rp. 5.000,- dengan dimasukin ke botol air mineral besar. Nah transparan kan? Jadi uangnya bisa keliatan, biar makin semangat. Rutin kami masukkan dengan nilai yang sama sampai menjelang Idul Adha.

Berapa yang berhasil kami kumpulkan? waktu itu kami dapat sekitar Rp.  1,5 Juta. dan saat itu kami gak banyak nambah nya. Seneng?! Iyaaa … bisa beli kambing tanpa mepet waktu karena udah tersedia dananya.

Catatan dari gue: buat beli hewan kurban ini, kita bisa juga memanfaatkan reksadana pasar uang yang relatif lebih aman karena dana pokok risikonya kecil untuk berkurang dan returnnya lebih besar daripada inflasi sementara targetnya sepuluh bulan saja. Jadi bisa juga dengan setiap 10 hari beli reksadana pasar uang dengan nilai Rp. 100.000,- misalkan. Atau sebulan sekali beli Rp. 300.000,-. Bisa baca di postingan bagaimana membeli reksadana di cabang bank kalau belum tahu caranya. 

Menetapkan Target untuk Tradisi Menabung Merencanakan Membeli Hewan Kurban

Merencanakan Membeli Hewan Kurban Dari Jauh Hari?

Merencanakan Membeli Hewan Kurban Dari Jauh Hari?

Merasakan ke efektifannya, kami semakin semangat nabung! Emang sih kadang ada kelewat Sabtu atau Minggu. Kadang direpel di Senin nya kadang blas lupa hehe. Namapun manusia ya. 😀

Tahun berikutnya kami lakukan lagi, meningkat jumlah tabungannya jadi Rp.10.000,- perhari. Maksud hati biar gak besar nambahnya nanti. Tahun kedua pun akhirnya kami lalui seperti tahun sebelumnya, senang!

Masuk tahun ke 3, HN berpikir kalau kita harus meningkat nih kurbannya. Gak lain ini sebagai bentuk dari rasa syukur atas rezeki yang Allah SWT berikan. Nah kalo maksudnya meningkat begini, kalo biasa nya grade A, naik jadi istimewa B atau kalo bisa istimewa A.

Jadi, selain menabung, kami juga membuat perencanaan untuk kurban tahun depan target nya apa? Saya simpan price list tahun itu, lalu tandai target berkurban tahun depan. Kami menabung tetap Rp.10.000,- perhari. Hal tersebut kami lakukan sampai saat ini.

Hanya saja, sekarang udah enggak kami simpan di botol air mineral lagi, tapi di dalam amplop yang tersimpan sangat rapi oleh HN.

Oya karena kami selalu beli hewan kurban dari tempat yang itu-itu saja alias di langganan, senangnya pas ketika masuk tahun ke 4 sampai dengan tahun ini, kami sudah di sms oleh penjual tersebut sekitar 1.5 bulan sebelum Idul Adha. Smsnya menginformasikan sudah adanya persediaan hewan kurban. Jadi, kami datang dan bisa memilih dengan leluasa.

Oya, lamanya kami menabung rata rata 10 bulan. Sejak tahun lalu perhari kami tingkatkan menjadi Rp.15.000,- karena kan ‘target’ nya meningkat.  Yaahh beginilah cara kami agar dapat melaksanakan kurban setiap tahun nya. Kamu gimana?

=====

Penutup Tentang Merencanakan Membeli Hewan Kurban

Jadi gimana tips merencanakan membeli hewan kurban dari Bu Silvya tadi? Menarik banget buat dicoba kan? Gak ada alasan kan gak bisa kurban tiap tahun? Hayuk-hayuk! Ada yang mau share gak bagaimana merencanakan membeli hewan kurban. Ada tips tambahan nih dari Unpad tentang tips bagaimana memilih hewan kurban tanpa jadi korban.

Jadi dengan merencanakan kebutuhan keuangan jauh-jauh hari, hal-hal yang terasa berat bisa menjadi lebih ringan kan ya? 😀 Apalagi kalau keuangan sudah sehat. Cek dulu postingan financial check up dan merencanakan masa depan yang lebih baik biar bisa lebih enak merencanakan membeli hewan kurbannya. 😀

Jangan lupa dateng ke rumah Bubusilpi.wordpress.com yang sudah berbagi tips merencanakan membeli hewan kurban ini dan kalau ada yang tertarik untuk nulis di blog ini, langsung kirim aja email ke halo@danirachmat.com.

Advertisements

27 Comments

  1. Fee
  2. Mutia Nurul Rahmah
  3. De

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate »
Ingin membaca artikel perencanaan keuangan lainnya? Buka
+
%d blogger menyukai ini: