Mewariskan Blog

The sunset of Love Avenue

Untuk yang punya self hosted domain. Kepikiran gak kalo blog itu bisa jadi salah satu hal yang harus diwariskan?

Salah satu obrolan gw ama Ryan dan Mbak Noni kemaren-kemaren ini adalah tentang blog kita yang sejatinya adalah salah satu harta yang kita miliki, asset gitu. *tsaaaaaaahhh. Nah karena asset, keberlangsungan blog juga jadi penting dong yes. Penting buat yang puny asset tentunya dan orang-orang yang hidupnya bersentuhan dengan dia.

Gapapalah ya sabtu pagi weekend gini gw ngomongin soal yang nyerempetΒ financeΒ ama ngeblog dikit-dikit.

Kenpa gw tiba-tiba kepikiran soal ini karena gw kan baru aja pindahan rumah ke self hosted blog gitu deh ya. Namanya self hosted blog berarti gw beli itu yang namanya registasi domain dan hosting di satu perusahaan dan bayar tagihannya tiap tahun ya. Sebelumnya gak pernah kepikiran kalo hal ini bakalan jadi masalah.

Well, ok, salah satu tujuan utama gw pindah self hosted blog ini kan biar bisa lebih leluasa nyari duit ya dari selain juga tetep pengen blog ini jadi semacam pensieve buat gw menuangkan ingatan, dan kenangan. Kalo gitu kan gw pengen dong bisa mempertahankan blog ini biar bisa dibaca sama anak cucu nanti. Biar tahu eyang kakungnya, mbah-nangnya *kalo pinjem istilahnya Bapak. Biar tahu cerit soal merekadari sisi gw pas gw-nya masih seger.

Kalo ngeblognya di blog gratisan sih gak masalah ya, selama wordpress.com ada, blog itu bakalan tetep bisa diakses kecuali settingnya diganti jadi private.

Kalo jadi self hoseted blog sekarang ini kan gw harus perbarui terus tiap tahun tuh registrsi domin dan space hosting yang diprovide. Kalo misalkan amit-amit iniiih yaaaa, kejadian sesuatu ama gw, gak bisa lagi bayar itu karena satu dan yang lain hal, meninggal misalkan, nasibnya blog ini gimana dong deh ya jadinya.

Pernah kepikiran hal ini gak buat temen-temen yang punya self hosted blog? Trus apa yang kalian lakukan?

Beberapa alternatif solusi yang kepikir sekarang sih:

  • Backup tiap bulan isi blog ini ke danirachmat.wordpress.com atau blog lain kalo misalkan kapasitsnya dah penuh. Kasih username dan passwordnya ke ahli waris. Klo ada apa-apa ama gw baru deh diwasiatkan blognya diset public karena blog yang self hosted ini pasti gak sustain. Ribet kan tiap tahun kudu di renew ama keluarga gw nantinya.
    Kalo perlu backup ya mingguan tapi sayangnya fasilitas eksport cuma bisa bulanan. Palingan ribet export import bulan yang sama 4kali.
  • Bayar domain dan hosting sekalian buat 30 tahun yang mana kalo setahun habis Rp. 200 rebuan aja, buat 30 tahun bakalan habis 6 juta. Habis bayar kasih tahu selengkap mungkin informasi registrsi domain dan hostingnya di surat wasiat biar klo ada apa-apa ahli waris bisa login dan take necessry action.
    Kemungkinan besar sih hosting companynya gak ada tawarkan fasilitas ini. Lagian duitny darimana mameeeen…..
  • Bikin surat wasiat dari sekarang dan kasih tahu registration infonya selengkap mungkin dan sebisa mungkin gak ganti password biar gak ribet. Kalo ganti password ya harus diinfokan lagi dan ngubah wasiat. Minta mereka renew domain registration dan hostingnya tiap tahun.
  • Balik maning ke blog gratisan. Hahaha.

Jadi-jadi-jadi, pernah kepikiran gak kalo blog kalian itu bakalan jadi legacy gitu. Kepikiran buat mewariskan blog? Β 

Advertisements

69 Comments

  1. Heri Purnomo
    • Heri Purnomo
    • dani
  2. Lia
  3. Heri Purnomo
  4. Evi
  5. bemzkyyeye
    • dani
    • dani
  6. Ira
    • dani
    • dani
  7. Una
  8. arip
  9. m_rifqi_s
  10. klg

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate Β»
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: