[PeFin] Tergoda Promo

image

Promo Starbucks

Ngomongin duit lagi ya. Biar tambah puyeng aja sekalian hari Senin ngomongin duit lagi. Nulis pengalaman pribadi aja yang masih sering kegoda promo kartu kredit gak jelas yang pastinya di ujung ngabisin duit aja.

Meskipun temen pengaruh dan banyak sedikitnya pengeluaran dipengaruhi gaya hidup,  emang benteng pertahanan diri itu yang paling utama.
Awalnya mau nulis tentang reksadana dan kasih link laporan khususnya Kontan personal finance yang bikin laporan khusus tentang view investasi untuk perorangan di 2015 tapi kapan-kapan ajalah bahasnya.  Buka langsung aja linknya. Eh siang ini gw jalan beli kopi baca brosur promo yang dipasang di meja jadi keingetan bikin postingan ini. 

Soal aji mumpung ada promo.  Ada yang suka tergoda gak?

Banyak banget kan kalo misalkan kita jalan weekend tiba-tiba jadi makan di tempat yang sebenernya gak ada rencana dan gak ada keinginan sama sekali, mungkin baru pertama denger hanya karena kalo pake kartu kredit tertentu bisa diskon sekian persen.  Apalagi kalo harga normalnya yang mahal banget gitu. Pasti pikiran mumpung diskon itu terlintas.  Apalaginya lagi *halah* kalo gaulnya ama temen-temen yang update banget soal tempat makan.  Bisa makan di tempat baru (yang kebetulan promo)  bisa bikin kekerenan meningkat. 

Contoh lain yang lebih simpel deh.  Karena ada promo top up sekian pake kartu kredit tertentu bisa dapet planner kece “eksklusif” akhirnya ditop-up lah.  Dapet planner. Dengan saldo sekian ratus ribu akhirnya jadi rajin banget ngopi alesannya mau abisin saldo.  Eh saldo udah habis ternyata bintang reward kurang dikit lagi untuk dapat planner lagi.  Top up lagilah.  Buat nambah biar bisa dapet planner lagi.  Gratis plannernya. 

Pernah gak ngalamin kejadian-kejadian kek gitu?  *angkat tangan*

Salah satu resolusi gw tahun ini juga mengurangi pengeluaran-pengeluaran gak penting macem gitu itu.  Kalo yang udah kejadian yagimana lagi ya. 

Kepikirannya sebenernya kalo misalkan ga makan di tempat berdiskon yang hits gitu sebenernya gak rugi apapun juga kan ya?  Palingan gak dapet kesempatan makan di tempat makan mahal dengan harga lebih murah aja kan ya.  Yapalingan sih bisa dipotret trus diposting di blog dan bikin orang penasaran trus naikin traffic blog.  *eaaaaaa.  Tapi secara gw sendiri bukan foodblogger ya, percuma juga keknya.  Mending cari makanan di sekitaran BSD karena ternyata WisKul BSD bisa menggirung cukup banyak orang mampir sini. Apalagi kalo ada yang mau undang.  *eaaaa lagi*

Trus kayak planner gitu.  Palingan end up dengan kepake cuma beberapa halaman dipake habis itu bosen sendiri.  Pengalaman pribadi sih gak pernah bisa ngabisin make planner.  Jadi ya gitu deh ya.  Kalo dah dapet ya gimana lagi.

Karena disadari ato nggak,  diakui ato nggak promo macem gitu kan emang menggoda.  Apa gw aja yang ngerasa gitu ya? Bocor sana-sini buat hal yang gak terlalu perlu.  Well once in a while sih gapapa lah ya.

Tapi gw cukup bangga sama diri sendiri.  Akhir tahun kemaren ditawarin buat beli handphone super something berteknologi 4G yang disampein marketingnya.  Benefitnya buat gw banyak bener deh.  Sampe akhirnya gw iyain untuk beli dengan sistem cicilan 12 bulan sekian ratus ribu dan kuota sekian puluh giga.  Sementara bulanannya gw udah keluarin biaya yang kurang lebih sama dengan kuota yang juga kurang lebih sama menggunakan modem dari merk yang sama.  Eh ndilalah pas petugas dateng pas ada masalah ama kartu kredit dan gabisa transaksi.  Jadi ditunda dan orang marketing janji dateng beberapa hari kemudian. 

Setelah dipikir ulang,  kesimpulan akhirnya adalah ngapain juga gw nambahin cicilan. I came to my senses. Gw cancel beli hape baru yang bisa dijadiin modem dan katanya super itu. 

Jadi kayaknya selama beberapa senen ke depan gw bakalan post resolusi-resolusi keuangan gw aja ya.  Buat bisa dibuka lagi dibaca-baca dan buat namparin diri sendiri kalo mau khilaf.  Semoga sih inget bukanya sebelum khilaf.  Ihikk.

Ada yang sering tergoda gak sih sama promo kek gini? Masa sih cuma gw aja?  *nangis di pojokan

Advertisements

99 Comments

  1. Ira
  2. Yeye
  3. bintangtimur
  4. Dwi Puspita
  5. silvi
  6. Rahayu Oktaviani
Translate ยป
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: