Moving Train Perspective

I’m feeling philosophical. Jadi mau posting yang agak-agak mikir (yang baca mikir Dani ini masih waras apa gak gitu. :P)

Dimulai dari Minggu sore, Aaqil panas. Kalo Senin pagi masih panas kan kesian ya dibawa ke daycare. Jadilah terpaksa istirahat di rumah bareng Bul. Karena cuma gw sendiri berangkat ke Jakarta maka naik kereta jadi pilihannya. Lumayan nostalgia *inimah kejauhan Dani ceritanyaaaaah!! *egp, pan blog gw ya *ceritanya ini konflik batin pas berfilosofi gitu

Pas pulang sorenya, karena ujan deres, kereta penuh sesak dong, tapi untungnya gw berhasil dapet nyender di sisi pintu kereta yang gak kebuka setiap kereta berhenti. Awalnya gw nyender ke kereta ngadep ke orang-orang di dalem. Namapun kereta penuh orang yang kehujanan dan habis lari-lari ya, bau apek dan ketek bercampur sempurna.

Gw puter badan ngadep ke pintu yang terbuat dari kaca, lumayan bisa lihat mobil yang lagi macet, jalanan yang basah keguyur ujan dan juga pemandangan hari yang mulai malam. *dan gw mulai berasa puitis. Bhahaha.

Pemandangan indah damainya dunia di luar mulai ganti pemandangan stasiun pertama yang gw datengin. Kereta terasa melambat. Di jalur satunya yang berlawanan arah gw liat ada kereta yang berhenti. Kereta yang gw naikin terus gerak sampe akhirnya ketemu ujung kereta satunya. Dan tau gak sih? Ternyata yang berhenti itu kereta yang gw naikin. Justru yang gerak itu kereta satunya.

Karena gw gak ngelihat patokan benda diem di luar kereta yang gw naikin dan kereta seberang, karena juga gw terlalu fokus ngelihat ke arah luar yang mana pintu kereta di sisi satunya kebuka pas berhenti, gw gak sadar kalo ternyata kereta yang gw naikin lah yang berhenti dan malah ngira kereta lain yang mulai jalan itu yang berhenti.

Di beberapa stasiun berikutnya gw mengalami kejadian yang hampir serupa, tapi kali ini gw cari sesuatu di luar dua kereta sebagai pembanding. Lampu peron stasiun, tiang, anything biar gw gak kejebak ilusi kereta gw tetep jalan. It worked. Gw sadar kapan kereta gw berhenti dan kapan kereta satunya jalan.

Eh entah kesambet apa (tapi keknya sih para ladyboys berjenggot di belakang gw yang heboh banget cekikikan ama mas-mas mirip Kangen Band di belakang gw yang ya ampuun baunyaaa *udah-udah stop Dan.. udah… whoosyyaaah*) tetiba gw mikir perspektif ngelihat kereta api tadi sama gak sih dengan hidup.

Kadang kita gw terlalu sibuk/fokus ngelihat diri sendiri dan ngebandingin sama hidupnya orang lain trus ngerasa kita gw yang terhebat, paling inilah dan paling itulah (tapi gw cukup sadar untuk gak bilang gw paling ganteng sik), sampe-sampe kita gw gak sadar kalo ternyata sebenernya kita tuh mandek-dek-dek. Udah berhenti, bahkan gak jalan di tempat, sementara orang yang kita gw banding-bandingin ama kita sebenernya udah lari jauh sampe akhirnya kita cuman bisa ngelihat belakangnya doang dan pas dia bener-bener udah gak kekejar, ternyata kita gw nya baru sadar. In terms of anything ya.

Trus balik lagi, setelah kita gw sadar, kita gw mati-matian lagi ngebandingin diri kita ama orang lain, cuman kali ini kita gw susah payah cari hal lain yang bikin tetep sadar kondisi sebenernya. Kita Gw cari tiang di luar kereta sebagai acuan absolut. Apapun bentuknya.

So busy comparing.

But then, I actually only need to relax. Untuk mencapai tujuan di ujung itu gw cuma perlu menikmati perjalanan di kereta yang gw naiki. Gak perlu ngebandingin ama kereta di luar/hidup orang lain. Balik badan, fokus ama apa yang ada di dalem kereta. Make the most out of the journey.

Gitu gak sih?

Dan kemudian gw pindah ke tempat deket para ladyboys itu karena satu dan yang lain hal dan gw membelakangi mereka. Ini gak tau gwnya kegeeran ato apa sih ya, tapi mereka kasak-kusuk gak jelas di belakang gw gitu. Pas gw noleh eh mereka langsung diem sambil saling senyum. Serem deh ih.

Dan syukurnya gw nyampe juga di stasiun akhir. Bisa pulang ketemu Aaqil main loncat-loncatan di kasur sesorean sampe malem.

What a wonderful life. 

About these ads

65 Comments

      • Yeye
  1. dian_ryan
  2. ongakudewi
  3. mrscat
  4. Ina

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: