Ora Jujur Ajur

Iling yo nak.. dadi wong kudu jujur, lek gak jujur bakal ajur
nasihat dari Bapak, Ibu dan Mbah

Ingat ya nak, jadi orang itu harus jujur, kalau nggak jujur nanti bakal hancur.

Sebaris kalimat nasehat yang gw terima dari Bapak, Ibu dan Mbah dan berkali-kali diulang selama gw dibesarkan. Kalimat ini bahkan masih sering diulang-ulang kalo pas nelepon ke Surabaya. Sing jujur yo nak. Begitu Ibu dan Bapak selalu berpesan.

Nasehat yang berulang-ulang selalu dipesankan kw gw ini terutama biar gw sama adek jadi orang yang ngga sekalipun berani nyoba makan hak orang lain pun mencoba mengambil sesuatu yang bukan hak kami. Mungkin Bapak dan Ibu menempatkan kejujuran di atas kepandaian karena Bapak merasakan bagaimana puluhan tahun mengabdi sebagai pegawai honorer di sebuah instansi pemerintah tanpa pernah diangkat sampai sekarang hanya karena atasannya terlalu sibuk mementingkan perut mereka sendiri. Entahlah.

Gw ama adek gw besar di keluarga yang boleh dibilang sederhana. Ga ada cerita materi berlebih semasa kami kecil. Bapak yang pegawai honorer harus nyambi jadi supir angkot di tengah panasnya Surabaya. Untuk membantu memenuhi kebutuhan keluarga, Ibu buka toko kebutuhan sehari-hari. Di toko inilah gw dan adek diasuh Ibu sambil menunggu bapak yang pulang narik angkot setiap hari.

Dari membantu Ibu berdagang, gw belajar banyak hal tentang kejujuran. Gak ada cerita nambahin pemberat waktu nimbang gula, beras dan minyak. Kirim barang yang dipesen sama pembeli sesuai waktu yang dijanjiin karena dulu banyak yang pesen beras, gula, minyak tanah ke Ibu dengan bayar di muka. Ga usah bilang ga ada kembalian kalo nyatanya ada banyak uang receh di laci dan kasih harga yang sama ga peduli orang mau beli cash ato nyicil. Banyak banget hal-hal yang akhirnya gw jadikan landasan ngebentuk integritas yang gw pake buat kerja.

Dari pertama kerja sampe sekarang gw jadi marketing. Some people say marketing is all about lying, telling beautiful things for ugly facts but not for me. Kalo gw punya produk yang gak oke, gw sampekan ke gak okean produk gw, tapi gw cari juga sisi kuat produk itu dan bandingannya sama produk lain. Kalo gw janjiin ama customer sesuatu, misalkan kartu ATM mereka jadi dalam waktu tertentu tapi ternyata belom jadi ya gw jelaskan tanpa melemparkan kesalahan ke unit pembuat ATM sambil menawarkan solusi alternatif kalo mereka mau narik dananya. Dan hal-hal semacam itu. Bahkan kalo produk yang gw jual kalah dari produk bank pesaing, gw akuin dan tetep coba jualan produk gw tanpa kudu menjelekkan pesaing.

Kenapa gw nulis panjang lebar soal ini? masih ada hubungannya sama Aaqil. Kemaren-kemaren pas Aaqil sehat gw seakan terlena. Tujuan pengasuhan yang bolak-balik diomongin pas seminar Tetralogy, diposting ama temen-temen blogger dan gw baca di buku seakan terlupakan. Ngelihat Aaqil terbaring sakit, batuk-batuk dan lemes bikin gw mikir mau dijadikan apa anak ini. Lah sebelumnya enggak? udah siiih tapi ya gitu deh ya.

Jadi salah satu hal utama yang kami pengen Aaqil punya adalah kejujuran. Itu hal utama yang pengen kami tanamkan. Kami pengen Aaqil jadi orang pinter sesuai namanya, tapi kami lebih pengen Aaqil jadi orang jujur.

Sebisa mungkin dari bayi yang gw ama Bul omongkan ke Aaqil gak bohong. Kalo sesuatunya yang kami lakukan ke Aaqil masih lama ya kami bilang masih lama. Kalo nyuapin Aaqil sesuatu yang rasanya pahit, asem ato manis ya kami bilang rasanya bagaimana instead of bilang rasanya enak. Biarlah enak dan tidaknya diputuskan sendiri sama dia. Hal-hal semacem itulah.

Duit bisa dicari, tapi kepercayaan yang dihasilkan dari kejujuran sangat susah dibangun. Biarlah banyak orang pengen anaknya kaya, jadi pengusaha sukses, jadi atlit/artis internasional tapi gw cuman pengen anak gw jadi orang jujur.

Ah, apa yang gw pikir ini kejauhan ya? Cuman gara-gara lihat anak sakit aja jadi mikir macem-macem gini. Biarlah. Impian gw sebagai orang tua pengen ngelihat Aaqil tumbuh jadi orang jujur bukan impian berlebihan kan?

Kalo tidak jujur bakalan hancur.
Hidup ga cuman sekali.

Ora jujur bakal ajur.
Urip ora mung cuma pisan.

Advertisements

129 Comments

  1. yeye
  2. utie89
  3. Ely Meyer
  4. Ely Meyer
  5. Bunda Riyang
  6. awan
  7. mawi wijna
  8. randompeps
  9. Tetik Firawati
  10. ongakudewi
  11. Ina
  12. metamocca
  13. aqomadin
    • aqomadin
  14. ari kesit
  15. uni
  16. marsudiyanto
  17. nate
  18. Catcil
  19. applausr
  20. Lukman Oleh Oleh Khas Bali
  21. bintangtimur
  22. Meong
  23. KopiSusu
  24. Una
  25. Januari 25, 2013

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: