Passion

Gw dapet tantangan buat nge post apa sih passion gw. Passion. Dengan deadline terakhir tanggal 3 Januari 2011.

Gw bingung setengah mati mikir apaan sih passion gw? Kalo dibaca dari wikipedia hasilnya sebagai berikut :

Passion (from the Ancient Greek verb πάσχω (paskho) meaning to suffer or to endure) is an emotion applied to a very strong feeling about a person or thing. Passion is an intense emotion compelling feeling, enthusiasm, or desire for something. The term is also often applied to a lively or eager interest in or admiration for a proposal, cause, or activity orlove. Passion can be expressed as a feeling of unusual excitement, enthusiasm or compelling emotion towards a subject, idea, person, or object. A person is said to have a passion for something when he has a strong positive affinity for it. A love for something and a passion for something are often used synonymously

Kalo dengan definisi itu, berarti passion gw adalah sesuatu yang gw suka dari kecil dan tetap bertahan sampai sekarang. Ga sulit menjawab itu. Ada beberapa yang gw suka dari kecil sampai sekarang. Masih dan mungkin semakin dalam meskipun sampai sekarang hal-hal itu ngga belom membawa gw kemana-mana.

Yang pertama seni visual. Terutama komik. Gw seneng banget ama yang namanya komik. Dulu bapak ibu gw ngelarang keras gw baca komik tanpa beliau-beliau sadari hobi gw itu justru mereka yang mulai. Gimana nggak, gw inget banget di masa-masa sebelum gw sekolah dan kenal yang namanya a i u e o, seringkali bapak gw pas pulang kerja, beliau bawa buku yang berisi gambar-gambar tanpa warna. Beliau belikan juga pinsil warna. Jadi hampir setiap malam gw berkutat ama bentuk-bentuk gambar dan warna. Ini yang mungkin tergambar kuat di memori gw.

Selain itu, setiap sebelum tidur, bapak selalu mendongeng. Dongeng verbal yang selalu dilakukan ama bapak dengan berbagai macam intonasi dan gaya bersuara. Sesuai tokoh dalam cerita. Mulai dari Kancil mencuri timun, Gatotkaca yang perang bareng (ato melawan?) hanoman (yang mana mungkin gw lupa inti ceritanya, bahkan mungkin bukan soal gatotkaca-hanoman). Klenting kuning dan Yuyu Kangkang sampe dongeng soal anaknya yang kalo gede jadi dokter.

Kombinasi gambar dan cerita yang selalu rutin diberikan oleh bapak dan didukung sama Ibu bikin gw tergila-gila ama yang namanya komik. Mulai dari komik soal neraka yang dulu rame banget dengan gambar orang-orang telanjang (dan kalo dipikir manalah mereka tahu soal neraka? emang mereka yang bikin pernah ke neraka?), komik gareng dan petruk, komik-komik buatan komikus Indonesia dan sampai tin-tin. Gw tergila-gila ama yang namanya cerita bergambar. Sampai akhirnya gw ketemu ama yang namanya Doraemon dan Sailormoon.

Gw ketemu Doraemon dan Sailormoon dari media bergerak, anime. Gw terpana dengan dua film itu. Sampai akhirnya gw ketemu dengan yang namanya komik Jepang. Manga. Perkenalan sama manga ini bikin cinta gw ama komik semakin dalam. Bener-bener bikin gw gila. Gw sampe bela-belain beli segala macem pernak-pernik Sailormoon dan tokoh-tokoh di dalemnya. Mulai dari poster, diary, kartu, tempelan-tempelan. Apapun. Sampai gw kenal yang namanya Saint Seiya dan Dragon Ball Z. Gw baru sadar, ternyata dunia Manga jauh lebih luas dari cuma sekedar Sailormoon.

Gw mulai belajar ngegambar. Imitating Sailormoon.  Gw belajar sendiri, mulai dari corat-coret asal sampai beli tabloid anak-anak yang ngajarin ngegambar. Gw sempat bercita-cita jadi komikus. Sampai saatnya kenyataan sosial dan kehidupan (halah lebay) ternyata ga mendukung. Orang tua gw termasuk yang menganut kehidupan yang baik adalah sekolah-lulus-sekolah lagi-dapet gelar-kerja-jadi sejahtera. Ga ada yang namanya itu -dunia-menggambar-dapat-menjanjikan-masa-depan-, dan memang bisa diakui saat itu ga ada yang namanya komikus yang seterkenal Naoko Takeuchi, Akira Toriyama ato siapapun yang dari Jepang….

Dengan kondisi kayak gitu, ternyata memperkuat satu lagi passion gw yang lain, membaca. Kalo sebelumnya gambar dan kata-kata menyatu, ternyata kebiasaan mendengarkan dongeng bikin gw betah banget baca. Buku-buku pelajaran Bahasa Indonesia selalu habis gw baca ceritanya sejam pertama setelah gw terima. Soal-soal cerita matematikan entah gimana  selalu jadi film dikepala gw. Tentu saja tanpa hasil menyelesaikan persoalan matematika. Hanya cerita di dalamnya saja yang gw suka. Dan hobi membaca ini bikin gw jadi orang yang kayak punya dunia sendiri. Seolah-olah autis. Sekarang gw suka baca buku apa aja. Termasuk buku pelajaran bahasa meskipun kemampuan berbahasa gw berkembang dengan kecepatan nol koma sekian persen dari buku yang gw baca.

Ketertarikan gw ama dunia seni visual semakin berkembang, ga cuman terbatas ama komik, gw tertarik ama fotografi, lukisan, desain dan film meskipun ga satupun yang gw tau ilmunya.

Sekarang, gw dapet tantangan buat nulis apa passion gw.  Kalo memang passion itu sesuai ama yang ditulis di penjelasan wikipedia, dua passion gw : visual art yang mana termasuk di dalemnya dunia komik, desain, fotografi dan yang kayak gitu deh. Dan satu lagi dunia tulisan yang bisa bikin gw memasuki dunia-dunia paralel selain dunia berwaktu 24 jam.

Sampe saat ini gw nggak  belum hidup ngikutin passion gw. Tapi dengan nulis tulisan ini, semoga gw bisa sedikit demi sedikit balik lagi ngikutin hal-hal yang gw seneng banget..  Better late than never right?

PS : thanks to you who brought up this idea and made me write this. I’m not good at writing but still you say you love them. Thanks. 🙂

 


Advertisements

4 Comments

    • danirachmat
    • danirachmat

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: