Pecel Tempoe Doeloe

Pecel Tempoe Doeloe

Salah satu keuntungan ngeblog itu bisa nyobain beraneka ragam produk. Hrateizz.

Hayo… ibu-ibu yang sering bener diundang ke event-event peluncuran produk itu pasti pada setuju  ama gue.  Yagaksih?  Sayangnya pan gw bukan ibu-ibu yes.  Jadinya manalah mungkin diundang sama kumpulan blogger itu,  ato daily network yang onoh buat jadi buzzer *100% curcol.

Tapi tapi tapi bukan mau curcol doang kok.  Mau pamer juga.  Hahaha. Kemaren itu berkat salah satu postingan gw (lupa yang mana *ihik), Qonita yang tinggal di Surabaya tiba-tiba kirim e-mail. Nawarin buat ngirimin bumbu pecel buatan tantenya.  Iya bumbu sambel pecel siram yang favorit gw banget itu.

Biasa lah ya,  gw sungkan-sungkan gak mau minta dipaksa gitu. Gak nyampe tawaran ketiga langsung gw iyain ajah!  Daripada-daripada si Qonita berubah pikiran trus bilang yaudahdeh kalo gak mau.  Sayang kan. Muahahahahaha!

Gak nyampe seminggu udah dateng aja itu sambel pecel siap seduh.  Gak tanggung-tanggung, Qonita kirim dua bungkus yang masing – masing segede plastik mika/styrofoam buat bungkus bubur/kue itu *maap gak pake acara ditimbang. Hatiku syenang!

Kenapa sih kok gw bisa seneng banget ama kiriman sambel pecel dari Surabaya ini?

Buat yang hobi makan nasi pecel,  pasti sepakat kalo pecel itu istimewa selain karena sayurannya juga karena racikan siraman bumbu kacangnya.  For all this time I’ve book looking for bumbu pecel as delicious as the one my mother made.  Tapi susyaaaah banget. Ada aja yang kurang ato kelebihan.

Kalo gak kurang pedes,  kurang gurih yang ada kelebihan kunyit.  Pernah loh sampe gw kapok makan pecel beberapa minggu karena stok yang ada di rumah cuma bumbu pecel yang kebanyakan kunyit itu tadi.  Ada satu yang enak sih,  tapi belinya di Cilegon.  Jadi ya kudu nitip Mama Papa pas dateng ke sini.  😛

Trus trus trua gimana rasa sambel pecel dari Qonita?

Huwenaaaaakkkk puolll.  Hahaha.

Tenanan gak ngecap iki.  Ya satu tingkat di bawah bumbu pecel bikinan Ibuk lah ya.  Hahaha.  Soalnya kalo bumbu pecel racikan Ibuk itu gw yang ngulek.  Wkwkwkwk.

Bumbu pecelnya pedes legit gitu, laret 4 lah ibaratnya.  Tapi gak ada yang kerasa kelebihan ato kekurangan ini itu.  Soal pedesnya Mama komentar emang kerasa banget cabenya dan seger bener bumbunya.  Ada semburat rasa daun jerul yang bikin rasa bumbu pecelnya maknyuss.

Pas gw bilang Qonita buat nulis soal bumbu pecel ini di blog, dia bilang gak usah karena itu cuma usaha rumahan.  Semakinlah semangat gw buat nulis posnya *meskipun kapan makan dan habisnya itu peceeel kapan postingnya.  Haha. *

Merek bumbu pecelnya adalah Bumbu Pecel Tempoe Doeloe.  Usaha rumahan punyanya Ibu Ayu Makarim ini ternyata juga melayani pesenan nasi dan beraneka ragam makanan untuk hajatan.  Qonita sendiri gemes ama si Bu Ayu yang tantenya ini.  Bikin masakan apa-apa enak tapi gak mau diseriusin jadi usaha. Katanya kalo laris bakalan gak sempat kondangan ntar.  Hahahaha.  Bumbu pecelnya sendiri ternyata resep solo,  tapi gw ngerasa itu dah rasa Surabaya dan bisa ngobatin kekangenan sama pecel di Surabaya sana.

Oiya,  hampir ketinggalan,  selain bumbu pecel dan masakan buat acara hajatan,  Bu Ayu kalo bulan puasa juga terima pesenan makanan.  Sebulan penuh.

Kali aja ada yang males masak ato males ngulek dan penasaran pengen nyobain Bumbu Pecel Tempoe Doeloe,  cuss diorder yak.  Dikirim ke rumah gw yang Serpong aja bisa.  Bihihik.

Bumbu Pecel Tempoe Doeloe
(dan masakan lainnya)
by Ibu Ayu Makarim
Jl. Sukodono gg 5 no 57 Surabaya (Sukodono daerah Ampel bukan Sidoarjo)
Telp: 088977957131
Pin BBM: 512A656C (anak Bu Ayu)

Advertisements

56 Comments

    • dani
    • dani
  1. bemzkyyeye
  2. ipah kholipah
  3. rumahmemez
  4. Heri Purnomo
  5. Aan
      • Aan
  6. arip
  7. Rachmat Amienullah
  8. dey
    • dani
  9. resep masakan

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: