[PeFin] Sebelum Buka Kartu Kredit…

Kartu Kredit

Ada yang berencana apply kartu kredit dalam waktu dekat?

Gw sih berencana nutup beberapa. 😛

Oiya, sebelum gw lanjutkan, sefri MM gw ganti sekarang dengan PeFin dari Personal Finance. Setelah dipikir lama dan dalem, ternyata gw sudah melakukan kesalahan fatal. Main comot ide orang seenaknya. Gw jadi gak enak sendiri. Tulisan-tulisan Mba Yo yang konsisten membahas musik setiap Senin dan dikasih judul Music Monday dengan seenaknya gw pake tanpa minta ijin terlebih dahulu dan gw modifikasi jadi Money Monday. Lama bener gw nyadarnya ya. Mohon maaf ya Mba Yo.  Alasan lainnya gw ganti PeFin biar lebih pas aja sama tema personal finance dan gw bisa postingnya basing-basing. Bebas gak setiap senin. Yakan? 😀

Kalo pengen baca seri lainnya bisa silahkan aja buka kategori menu Finance di blog ini.

Lanjut lagi ya. Buat yang berencana buka kartu kredit, please-please pertimbangkan beberapa hal berikut ini dengan masak-masak. Jangan sampe setelah buka kartu kredit malah tiap bulan rauwis-uwis bayar tagihan kartu kayak gw ini:

  1. Gaji cukup apa kagak

    Pastinya waktu apply kartu kredit yang dilihat pertama kali gaji dari tempat kerja. Ohiya, dan berapa lama bekerja sama statusnya. Minimal pegawai tetap dan udah kerja setahun di tempat itu. Setelah itu hitung aja limitnya yang dipengenin. Biasanya analis kartu akan bikin aturan maksimal banget limit yang dikasih adalah 30% dari total gaji bulanan.
    Jadi kalo gajinya Rp. 10 jutaan, bisa jadi dapet limit awal Rp. 3 juta. Along the way ya pasti akan dinaikin sih limitnya kalo  emang bagus kinerjanya dalam artian gak pernah telat bayar dan gak neko-neko.
    Ohiya, seperti para perencana keuangan profesional bilang: “JANGAN PERNAH ngarepin kartu kredit jadi tambahan income”  Kalo sampe mikir “lumayan ada tambahan kartu kredit” wah jangan harap deh bisa berhenti bayar cicilan *semacam curcol *tapi dulu kok itu *sekarang dah kapok anaknya.

  2. Apply kartu kredit dengan cara apa

    Kecuali anaknya yang punya bank dan punya duit banyak banget dan punya kartu kredit bank lain sebelumnya, apply kartu kredit agak tricky. Bisa aja udah kerja dua tiga tahun sebagai pegawai tetap dan gaji sudah lumayan tapi kartu kredit ditolak. Gw gak tahu sih limit terendah yang dikasih sama bank-bank itu berapa buat kartu kredit, tapi duluuuu banget pas lagi training dikasih tahu untuk silver sekitaran 2-3 juta limitnya yang mana gaji minimal kan berarti Rp. 6.7 jutaan. Itungan dan logika standarnya sih gitu ya.
    Kalo belom nyamper segitu gaji dan masa kerja tapi punya rekening di salah satu bank penerbit kartu kredit dengan saldo lumayan dan transaksi aktif bisa loh pake mutasi rekeningnya. Cuman gak ada gambaran gw kalo soal ini.

  3. Dari bank mana

    Kalo gw sih lebih prefer yang kasih bunga belanja paling rendah dan atau promo yang banyak. Cuman seperti gw udah tulis di postingan beberapa minggu lalu, gw dah kapok dah ama promo kartu kredit. Rauwis-uwis. Bisa juga dipertimbangkan jaringan bank di dalam dan luar negeri ada ato nggak. Ada salah satu kartu kredit gw yang poinnya bisa ditukerin Miles point dari salah satu maskapai dan bisa dipake buat terbang. Tahun lalu lebaran cuman beli one way ticket. Kayak gini-gini penting loh.

  4. Sistem pencetakan tagihan kartu kredit

    Ini penting banget buat diketahui kapan tagihan kartu kreditnya dicetak karena menentukan tanggal jatuh tempo. Biasanya sekitar 10 sampai 15 hari dari tanggal cetak tagihan, tagihan tersebut akan jatuh tempo. Penting biar gak ada telat bayar tagihan. Kalo bisa sih usahakan tanggal cetak tagihan digeser ke tanggal yang jatuh temponya pas setelah gajian. Jadi bisa teratur. Oiii… keinget gw kudu nelepon salah satu perusahaan kartu kredit buat buat ganti tanggal cetak tagihan.

  5. Sistem penghitungan bunga

    Orang sering kejebak di sini nih, kalo bisa sih ya, bayar semua tagihan LUNAS sebelum jatoh tempo biar gak kena bunga. Itulah makanya poin ke satu tadi penting banget. Kalo bayarnya gak lunas gimana ngitung bunganya dan kalo tarik tunai itu gimana ngitung bunganya. Beda-beda loh. Kalo gak paham bakalan terjerat pada penderitaan tiada akhir kayak bapak jaman dulu

  6. Pengamanan transaksi

    Kalo dah punya kartu kredit, kudu pinter-pinter jagainnya, karena banyaaaaak banget orang di luar sana yang berusaha buat bisa pake kartu kredit orang lain tanpa mereka harus bayar. Kejadian ama gw beberapa waktu lalu kayak postingan gw Senin minggu lalu. Jangan gampang-gampang bagi informasi kartu kredit. Kalo sampe teledor dan kita gak ngawasin ya tanggung jawab sendiri deh sama tagihan yang masuk.

Oh iya, buat yang udah punya kartu kredit, sering gak terima SMS kalo mereka bisa bantu menutup kartu kredit dan menghapuskan sebagian tagihannya, ada yang bisa sharing gak tentang itu?

Gw sendiri sih belom pernah tahu, but personal take is that I owe something and I have to pay it. Yakan gw dah merasakan manfaatnya, masa gw gak mau bayar balik? jadi kurang bertanggung jawab menurut gw kalo orang mengambil langkah itu tadi. Berhutang ya kudu bayar.

Ada tips lain buat yang mau buka kartu kredit?

Disclaimer: Postingan ini berdasar pengalaman pribadi sebagai pemegang kartu kredit, bukan sebagai orang yang bekerja professional di bidang kartu kredit.

Advertisements

78 Comments

          • bemzkyyeye
      • Pungky KD
          • Pungky KD
              • Pungky KD
  1. Sandrine Tungka
  2. Pungky KD
  3. Ira
  4. Gara
  5. Faris
  6. fikacu
  7. Dwi Puspita
  8. Februari 5, 2015

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: