Penilaian Akhir Tahun

Eh iya, terimakasih buat yang sudah  nyumbang ide nulis di tantangan gw di 31 Days Writing Challenge. Alhamdulillaah sudah dapet 31. Huehehehe.. Terimakasih yaa..

Trus-trus-trus…

Professionalism

Akhir tahun gini, selain liburan yang menyenangkan pasti ada satu lagi yang bikin kita yang pada kerja senewen di akhir tahun. Eh dua ding. Goal setting untuk tahun depan sama dag dig dug menanti penilaian dari bos untuk pembagian bonus yang biasanya di awal tahun.

Well, kalo soal goal setting sih udah lama saya tinggalkan karena di kantor yang ini gak ada tuh namanya goal setting. Bhahahahaha.

Kalo soal penilaian kinerja sih pada samaan gak ya. Namapun masih kerja sama orang ya, pasti masih ada yang namanya nilai menilai kinerja…

Terkarena lagi brosing-brosing LiveOlive.com jadi keinget masalah penilaian ini. Bhihihik. Saya kan jarang-jarang ya nulis soal kerjaan ato yang bergubungan ama kerjaan gituh. Tapi begitu ngelihat apa aja yang bikin bos jengkel di LiveOlive inih jadi manyun mikir sendiri.

Menurut gw sih gw sudah bersikap dan berperilaku sesuai pedoman dan tuntutan profesional di kantor kemudian dikasih kaca. Mari kita lihat tipe pegawai yang bagaimanakah saya, apakah layak meminta raise ato yasudahlahyaaa. finger crossed

  1. Gw bukan tipe yang dikejar-kejar ama bos. Paling gak kalo misalkan gw dikasih kerjaan sih paling gak gw berusahaaaaa banget biar kerjaan itu selesai sebelum deadline biar bos gw ada waktu buat meriksa. Emang kudu bukan sih? Kecuali kalo kerjaannya mepet dan data gak ada/kurang.Gw bakalan bilang itu di awal.Ada lagi nih, kalo misalkan dikasih kerjaan, gw biasanya suka kasih tahu bos kapan-kapan gw selesein itu. Daaan biasanya gw kasih tahu batasan waktu itu setelah gw tambahin lebih lama dari perkiraan gw sendiri kapan bisa nyeleseinnya. Ngatur ekspektasi bos lah. Hihihi.Jadi misalkan pas dapet kerjaan Senin, gw tahu bisa selesein itu di Rebo, gw bilang kalo gw bisa selesein di Kamis. Pas Rebo gw kasih bos dia seneng dong, kerja gw lebih cepet. Hihihi.
  2. Pake barang perusahaan buat kepentingan pribadi?Nelepon pake telepon kantor misalnya? Itu hal yang sederhana kan ya cyin.Maksud gw sih lu udah disediain line telepon juga di meja lu gituh. Jadi mestinya wajar dong dipake? Hahahaha. Nononono.Kalo soal nelepon pake telepon kantor itu big no no buat gw, apalagi ngeprint yang banyak-banyak untuk kepentingan sendiri. Nggak banget-banget deh. Soalnya ada niiih yang gw tahu orang pake telepon kantor buat jualan MLM! yasalam. Geleng-geleng deh.Ya itu balik lagi sih ya bok ya sama pedoman diri. Gw juga gak sepenuhnya bersih dari hal ini karena kadang kartu kredit suka nelepon gw ke nomor kantor pas gw lupa bayar tagihan. Tapi ya kira-kira aja sik. Yamasa nelepon sampe sejam ngomongin dagangan.
  3. Ingkar Janji, Sikap Negatif dan Menyalahkan Orang Lain.Huaaaaaaaa. Sebisa mungkin gw ga melakukan tiga hal ini. Terutama bersikap negatif dan menyalahkan orang lain? Ingkar janji udah pasti nggak lah dan sebisa mungkin dihindari.Tapi kalo sikap negatif dan menyalahkan orang lain itu kadang gak sadar loh ngelakuinnya. Kayak kalo tetiba bos nanya kenapa rikues kastemer buat data tertentu belom beres, padahal data itu dapetnya dari departemen lain yang kadang kan suka langsung jawab:”Iya tuh Pak, lama karena menunggu dari departemen ini itu blablabla”

    Bos gw yang dulu terkenal galak pernah langsung ngebentak gw gini
    “Kamu itu, orang lain dijadikan alasan, emang kamu gak bisa kasih solusi atau memikirkan cara lain?”

    Dan ternyata setelah dipikir bener loh, instead of langsung ngomong lama karena ini itu dan menyalahkan orang lain, gw bisa mengambil jalan lain dengan bersikap proaktif.

    Pernah kejadian yang sama tapi approach yang gw pake beda. Pas unit lain bilang gak bisa cepet karena ina ini itu, gw tembak aja.
    “Bisa saya bantu apa Pak biar bisa lebih cepet prosesnya?”

    Ternyata mereka buntu di IT, gw telepon IT mereka gak bisa ina inu karena itu. Gw kejar sampe ujungnya dan akhirnya ada solusi dengan nota internal yang cukup ditandatangan bos sayah itu. Voila! Rikues bisa dipenuhi lebih cepat.

  4. Tidak Tahu dan Cuek.Jadi yaaaa… anak buah cuek bikin bos jengkel juga ternyata menurut artikelnya si LiveOlive. Beruntung gw sempet dididik ama bos galak itu. Karena didikan belio, kalo gw ngerasa gak tahu, gw gak diem aja. Nanya, ato cari info dengan baca dokumen-dokumen pedoman internal. Gak kebayang dulu berapa banyak nota internal yang habis gw lahap.Dan beneran deh, pas punya anak buah, bete bener kalo ada anak buah ditanya ternyata mereka gak tahu dan gak melakukan apapun dengan gak tahunya itu.

Kalo melihat beberapa hal di atas sih gw kepedean aja sih. I’m so ready to plea. Hahahaha. Begimana kalo menurut penilaian lu sendiri??

Gampangnya, pas kita jadi atasan kudu bisa mikir posisi kita sebagai bos, kira-kira kalo kita jadi bos, mau gak punya bawahan kayak kita sendiri. Kalo gak mau ya kita kudu berubah.

Btw bos gw yang galak dulu sih kalo marahin gw bisa loh seruangan semuanya denger. Pernah nih pas di ruangan si belio ini ngajarin gw dengan suara yang kenceng. Gw di dalem ruangan biasa-biasa aja karena emang ngerasa lagi belajar. Eh pas keluar, semua orang nunduk gak tega gitu ngelihat gw. Padahal gw ama bos ya gak kenapa-kenapa. Hihihi.

Jadiii… hayuk-hayuk, yang lagi asik liburan, udah siap belom buat penilaian? Target gimana? Udah hejo?

*Hahahaha… Ngerusak mood banget gak sih?

Kemudian di lemparin orang seblogosphere raya
dilemparin duit tapinya

Advertisements

40 Comments

  1. winny widyawati
  2. Yeye
  3. dian_ryan

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: