(Akhirnya) Nonton Konser (!!!)

This  is a bit late post. Tapi tetep menarik buat dibaca kok. Sungguh deh. Hahahaha. *ditamparMesra *bukanDitamparMassa

Jadii, tepat seminggu yang lalu gw nonton konser. Gak tanggung-tanggung, sampe 3x! Afgan, Cooking Nanta dan Raisa! Gilingan, maraton konser terbanyak seumur hidup gw (sampe sekarang). Namapun gw ini orangnya agak males kalo keluar jauh-jauh cuma demi nonton penyanyik yang gw nikmatin suaranya ya. Kecuali kalo itu Jamie Cullum perform.

Pas gw beli smartfren kemaren eh sekalian ketemuan sama Mas Chandra Iman dan di situ gw dikasih tiket konsernya. Oh My! Akhirnya gw bisa seruangan ama Raisa! Akhirnya gw pun hari Sabtu minggu lalu pergi ke ICE BSD buat nonton konsernya Raisa yang barengan sama Afgan, sendiri. Ihik! Sedangkan hari Minggunya gw pergi ke ICE BSD lagi buat nonton konser Cooking Nanta dari Korea.

It is HUGE!

Iya, ternyata ya ICE BSD itu gede bangeettt. BANGET. Pas gw berangkat ke sana kan udah mepet. Pikir gw datengnya deket waktu konsernya aja. Deket ini. Eh ndilalah pintu masuk ke Hall 1 tempat konsernya ditutup semua dan baru bisa masuk di pintu hall 8. Parkir pun di bawahnya. Gw yang akhirnya muter balik cari parkiran terdekat di bawah Hall 5. Dan masih harus jalan lagi ke Hall 1.

Gapapdeh. Demi Raisa. Demi bisa seruangan ama Raisa. Ihikk..

Lagian malem itu banyak banget yang jalannya searah ama gw. Kayaknya sih emang tujuannya mau nonton konser Raisa ama Afgan ini.

Nah, gw penasaran kan jadinya ruangan konsernya begimana. Apakah cukup memuaskan untuk bisa menampung begitu banyak orang? Ya gw kuatirnya kekecilan aja ruangannya dan panas. Mungkin yang udah nonton konsernya Big Bang udah paham kali ya gimana ruangannya.

Masih masuk kategori Huge, ruangan hallnya sendiri lega. Kemaren sih space buat ruangan festivalnya sendiri masih banyak yang lowong, bukan karena yang nonton dikit, tapi karena yang ruangannya yang memang gede. Habis itu, buat yang kelas duduk, meskipun sudah sampe ke belakang dan yang duduk penuh, masih ada space di belakang tempat duduknya yang masih kosong.

Main Stage Views

Satu lagi, kekhawatiran gw kalo ruangan bakalan panas sama sekali gak terbukti. Waktu konser sudah dimulai dan kira-kira semua penonton masuk dan bahkan yang mulai nyanyi setelah Raisa, ruangan masih kerasa dingiiin. Pas banget kalo nontonnya ama pacar. Ihik! Yacuman gw nonton Raisa sendirian sih, Bul di rumah ama A. Hahahaha.

The Concert

Kemaren karena konsernya Raisa dibarengin ama Afgan jadi ya gw nonton dua-duanya lah ya. Meskipun gw dapet tempat duduknya jauh (pake BANGET) dari panggungnya, ya gw sih seneng aja. Udahlah dapetnya gratisan dan yang lebih penting adalah gw seruangan sama Raisa. SERUANGAN!! Hahahaha *gapapadeh meskipun ruangannya gede bangettt

Gw cerita dari Afgannya dulu aja kali ya. Dimulai dari setelah Raisa selesai, Afgan pun keluar dengan spektakulernya. Sambutan Afgan kalo boleh gw bilang jauh lebih meriah dari Raisa. Yawajarsihya. Kalo menurut gw, Afgan ini pastilah dapet suara dari penggemar ceweknya yang mungkin ngarep banget buat bisa dapet pacar kayak Afgan, nah mungkin – mungkin loh ini yaa, banyak juga cowok yang punya harapan yang sama. *ihiikk.. 

Tapi yang pasti, di 3 lagu pertama yang gw denger sebelum akhirnya gw kebosenan dan memutuskan keluar dan pulang, suaranya Afgan gak sedahsyat suaranya Raisa. Di nada-nada rendah, lebih dominan suara musiknya. Pas nada tinggi sih emang bagus suaranya. Trus gayanya juga tua banget. Hahaha. Not too fond of Afgan’s songs in the first place sik. 😛

Raisa

Nah pas Raisa yang dapet giliran nyanyi pertama, gw udah deg-degan dari mulai namanya dia keluar di atas panggung. Cantik banget deh Raisa, meskipun gw gak bisa lihat (karena kejauhan). Hahaha. Pokoknya Raisa itu gitu banget deh. *mulai gila gak jelas. Pas dia mulai nyanyi, bok, suaranya setara kualitas rekamannya loh. Ampyun deh. Enak banget didenger. Hahahaha. Trus interaksinya dia di panggung ama penonton dapet banget. Dengan gayanya dia yang anggun menawan itu, suasana konser kerasa manis bangettttt.

Udahlah yaaaa, udah makin gak objektif tulisan gw ini. Hahahaha.

Etapppi, ada satu yang bikin gw wow banget. Dia nyanyiin lagu Could it Be Love punya dia dengan versi/interpretasi lain. Lagu yang diyanyiin dengan interpretasi lain itu jadi beda banget. Dari yang awalnya kerasa bahagia, lagunya jadi kedenger galau-galau sedih. Keren! Pun dia sempet nyanyi juga lagu Shake it Off nya Taylor Swiift, jadinya bagus. Beda juga versinya sama versi aslinya.

Gw sempet juga sok-sokan upload video di Instagram dengan memanfaatkan jaringan internet 4G smartfren yang gw bawa malem itu. Sukses uploadnya tapi ternyata gw ambil videonya dengan posisi miring! Hahaha.

Kalo soal sound system di konsernya Afgan dan Raisa ini bener-bener prima deh. Suara lembut dan vulnerablenya Raisa kelihatan banget, pas nada tinggi juga kedengeran menggelegar tanpa harus menyakiti telinga. Selain itu, tata cahaya lampunya juga oke banget. Lampu gak cuma dimainin di panggung, tapi sampe ke atap di atas penonton. Jadi kerasa meriah banget.

Satu kekurangan ICE paas konser kemaren adalah layar big screen yang dipake buat nampilin performancenya si penyanyi kerasa kekecilan banget. Bahkan setelah beberapa kali zoom pun masih gak kelihatan jelas deh.

Besokannya gw nonton Cooking Nanta dong bareng Bul ama A. Aih, ternyata udah kepanjangan ya. Gw tulis di postingan terpisah aja ya.  😛

*bisaaaa aja nyari bahan postingan 😛

Jadi-jadi-jadi, ada yang belom pernah ke ICE? Kalo nanti mau nonton pameran Gaikindo International Auto Show 2015, kontak-kontak gw ya. Bisa kopdaran kitorang! 😀

Postingan lain gw sebelumnya:

[display-posts category=”fragment”]

Advertisements

28 Comments

  1. bemzkyyeye
  2. Evi

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: