Cari Permainan Anak yang Mendidik? Ajarkan Main Pasaran

Menurut gw penting banget buat mengajarkan anak nilai uang melalui permainan anak yang mendidik. Kenapa nilai uang harus diajarkan dari kecil? biar mereka gak tumbuh jadi Financial Monster. Orang yang gak ngerti tentang nilai uang dan gak bertanggung jawab sama keuangan mereka.

Baca postingan gw tentang Memulai Target Keuangan dari yang kecil.

Kalau ngomongin pilihan permainan anak sih jaman sekarang udah banyak banget,  beda ama jaman gw masih ingusan dulu (iye, gw dulu ingusan). Jaman dulu mah adanya cuman pohon pisang,  batu-batuan yang berserakan dan halaman yang luas dan dedaunan beraneka bentuk dari bermacam-macam pohon. Kelereng sama karet pun kudu beli.  *kalo yang ngerasain ini kita seumuran ato lebih tua dari gw!  Hahaha *dijejelin kelereng segenggam

Mainan jaman sekarang mulai dari yang gratis sampe yang harganya berjuta-juta-juta juga ada.  Tak iye? Tinggal dateng ke toko jaringan produk bayi ternama ada maenan mulai dari 0 tahun sampe sekian tahun lengkap-kap-kap dengan petunjuk perkembangan yang didapatkan dari mainannya sesuai usia si anak.

Nah permainan apa yang bisa mendidik anak tentang nilai uang? Klo menurut gw pasaran yang nota bene jaman gw kecil dulu termasuk dalam kategori mainan anak cewek. Lah emang mainan ada yang cowok asa yang cewek Dan? Ada!

Pembagian Mainan Berdasar Gender

Bucket

Jaman gw kecil dulu, namanya permainan anak itu sangat jelas pembagiannya berdasarkan gender,  mana yang buat anak cowok,  anak cewek atau bisa dimainkan bareng-bareng. Ikut memainkan permainan yang lintas gender biasanya akan menghasilkan cemoohan atau paling parah cap tertentu buat si anak.  Yup  anak-anak bisa jadi kejam.

Tentang permainan anak pernah gw tulis dalam Bahasa Inggris perbandingan permainan anak jaman dulu dan jaman sekarang.

Permainan anak-anak cowok seperti bisa diduga adalah permainan yang ujungnya ada pemenang. Beberapa di antaranya adalah maen kelereng,  lempar karet,  adu kartu dan beberapa permainan lain yang mana pemenang pasti akan mendapatkan hak milik mainan dari yang kalah. Dan sedari kecil gw gak pernah bisa ikutan maen karena pasti sediiih banget kalo sampe kehilangan barang yang harus dibeli dengan duit dari ortu. Kelihatan kan kalo dari kecil gw orangnya emang bertanggung jawab.  Hahahaha.

Sementara permainan anak cewek lebih ke yang rame-rame dan gak penting ada yang menang atau nggak.  Kayak misalkan maen lompat tali,  bola bekel,  bongkar pasang dan pasaran meskipun ada yang memang kayak dakon ato congklak salah satu pemain harus menang. Yang itu sih mostly juga yang maen cowok. 😛

Ada juga sih permainan yang dimainkan bareng-bareng berkelompok yang rasanya gak seru kalo cuma anak cowok atau anak cewek aja.  Kayak misalkan benteng-bentengan ato gobak sodor.  Yekan? Kalo yang main cowok semua cenderung brutal sampe ngejorokin lawan sedangkan kalo yang main cewek semua jadinya gak seru. Anteng gitu deh. Hihihihi.

Pasaran yang tadi sempat gw sungguh jelas-jelas permainan cewek tapi gw seneng banget ikutan maennya. Mihihihi. Soalnya sama kayak kehidupan gw di rumah yang bantu Ibuk jualan di toko kan ya.

Baca juga postingan I’m Dani and I Dance.

Kenapa Pasaran jadi Permainan Anak yang Mendidik?

Kalo belom tahu, pasaran ini main dagang-dagangan. Dodolan bahasa lain di Bahasa Jawanya. Jadi ada yang berperan jadi pedagang dan ada yang jadi pembeli. Kalo istilah jaman sekarang ya sih roleplay. Pasti pernah kan main ini?

Anak cowok biasanya kalo ikutan maen, ya cuman jadi pembeli dan dateng seenaknya aja.

Gw baru tahu pentingnya permainan role playing setelah ikutan seminarnya Bu Elly Risman. Buat anak-anak roleplay lebih cepet menyambungkan saraf di otak untuk pelajaran tentang hal-hal yang dibutuhkan di dunia nyata.

Nah pelajaran apa aja yang bisa diambil sama anak dari pasaran? Pelajaran ini terutama berhubungan dengan kehidupan keuangannya di masa depan dari pasaran?

(1) Anak belajar tanggung jawab, sikap menghargai dan kejujuran

Bahahahahaha. Berat amat ya ini dampak mainannya.

Maksudnya gini, dengan berperan jadi penjual, anak-anak jadi tahu kalo mereka harus buka toko, siapin dagangan dan melayani anak yang jadi pembeli. Jangan salah, dulu mainannya serius loh. Mulai dari pagi-pagi itu para pembeli mulai jalan-jalan di depan toko, yang punya toko siapin barang sampe para pembeli ngamuk-ngamuk karena tokonya gak buka-buka.  Hahaha.

Kalo kayak gitu gw inget banget tuh perasaan dikejar-kejar yang mau belanja. Kudu buru-buru siapin barang dagangan dan secepatnya ngelayanin yang  lagi beli. Biar yang antri di belakangnya gak ngamuk.

Gw yakin nilai berinteraksi sama anak-anak lain bisa memberikan pelajaran pelajaran tentang bagaimana berhubungan dengan orang lain ketika dewasa nanti.  Fakta bahwa ada orang yang tergantung pada kita (kalo gak buka toko orang lain gak bisa belanja)  itu pelajaran tentang tanggung jawab yang berharga banget.

(2) Mengajarkan anak nilai uang

Dagang

Yak,  main pasaran ini  mengajarkan tentang nilai uang ke anak-anak.  Empunya toko pastinya kasih harga ke barang yang dijual dong ya. Ganti-gantian kami buka tokonya sesuai yang kami mau.  Sesuai imajinasi masing-masing.

Karena Ibuk punya toko bahan kebutuhan sehari-hari ya pas giliran  gw bukanya toko yang sama. Ada temen buka toko seragam sekolah,  ada yang buka toko mobil-mobilan ada juga yang buka toko sayur!

Sempet berantem sih waktu ada yang jual seragam sekolah Rp.  25 dan sama kayak harga permen.  Hahaha.  Ato yang jual minyak seliter harganya Rp.  150 sementara mobil dijual Rp.  75. Hahaha.

Tapi dari situ gw belajar kalo uang itu berharga. Setiap barang memiliki nilainya masing-masing dan hati-hati soal uang dengan tidak membeli barang  yang tidak dibutuhkan.

Kalo jaman dulu duit yang dipake ya dari daun yang kami temukan.  Mirip Suzanna sih emang  beli pake daun tapi minus horrornya.

(3) Eksplorasi dan eksperimen dengan lingkungan sekitar

Eksplorasi dari mananya?  Dari barang yang kami jual.  Tadi gw bilang kan ada yang jual minyak,  mobil,  baju,  sayur?

Kami yang wakti itu anak-anak bereksperimen dan mencoba hal-hal yang disediakan alam. bikin itu dari dedaunan dan bahan yang bisa ditemukan di sekitar kami.  Kayak misalkan gw yang jualan minyak,  minyaknya gw bikin dari campuran air dan remasan daun bunga sepatu yang akan mengeluarkan semacam lendir yang bisa bikin air jadi kental.  Penjual baju memotong-motong daun pisang yang tumbuh bebas di lapangan dekat rumah.  Pemilik toko perhiasan membuat kalung dan gelang dari sisa tunas di ujung pohon pisang yang ketika dipotong mengeluarkan serat yang bisa sambung-menyambung.

Kebayang yang jualan mobil gimana bikin barang dagangannya?  Dengan memotong pelepah pohon pisang dan sapu lidi untuk tusukan roda.  Mereka kadang juga jual perahu.

Karena semakin unik barang dagangan semakin laku toko,  kami waktu itu berlomba-lomba nyari apa yang bisa dijual.  Mungkin kalo sekarang dilihat lagi mainnya ya disitu – situ aja tapi gw ngerasa kalo kami dulu itu bisa berpetualang mengunjungi tempat-tempat jauh.  Dan perasaan waktu menemukan barang dagangan unik itu tak terbantahkan.

=======

Tanpa iPad,  gadget dan tanpa Disney Channel masa kecil gw dulu udah indah banget ya ternyata.  Dan dari permainan sederhana itu aja gw bisa belajar banyaak hal.  Kok jadinya gw merasa bersalah sama A ya kalo gw gak bisa ngajarin permainan – permainan itu?

Tapi bener deh,  dengan belajar dagang lewat main pasaran itu gw jadi tahu kalo ngurusin duit itu jadi tanggung jawab  kita buat. Pernah  ketemu kan orang yang kalo ngerasa punya duit dikit udah maunya beli ina inu ini.

Baca postingan bagaimana awalnya gw belajar tentang pasar modal dari Ibuk gw yang gak lulus SD.

Bahkan ada satu temen yang udah langsung ganti handphone terbaru cuma karena handphone lamanya ada scratch sedikit banget padahal works just fine.  Itu yang gw maksud financial monster.  Ato orang yang  hidup jauh di luar kemampuan mereka. Gajinya berapa gaya hidupnya berapa.  Yang ada mereka hidup from paycheck to paycheck dan gak ada persiapan investasi buat masa depan sama sekali.  Tahu-tahu pensiun sementara gak ada pegangan dan gak ada apapun.

Gak heran kan banyak sekolah jaman sekarang yang memasukkan program market day (atau dengan nama lain) dimana hari itu anak-anak akan buka lapak dagangan dan menjual makanan buatan ibunya atau barang kreasi mereka. Jaman sekarang mah lebih canggih emang ya.  Duit yang dipake duit beneran dan barangnya juga barang beneran. Dengan harapan itu tadi,  anak belajar bertanggung jawab dan ngerti nilai uang. Ye kan?

Makanya,  meskipun awalnya pasaran dianggep mainan cewek dan anak cowok jarang mau mainin,  pasaran itu memang permainan anak yang mendidik. Setuju?

Kalo ada yang mau dibahas monggo komen ato colek gw di twitter @danirachmat yak!  😀

Yours truly,

“Tulisan ini diikutkan dalam Giveaway Permainan Masa Kecil yang diselenggarakan oleh Mama Calvin dan Bunda Salfa

Advertisements

67 Comments

  1. fee
      • fee
  2. Gara
      • Gara
  3. evrinasp
  4. eda
  5. lieshadie

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: