[Money Talk] Beli Mobil (?)

Ada yang lagi cari mobil pertama atau mau ganti mobil? Coba deh cekicek postingan gw tentang Toyota Grand New Veloz (dan Grand New Avanza dulu)… *Ihik! *Ngiklan…

Buat kalian apa sih yang bikin memutuskan buat beli mobil? Pasti banyak lah ya sebab dan pertimbangannya, tapi semoga aja sih bukan cuman buat gegayaan doang. Gw kutip bahasanya Safir Senduk di acara Bijak Mengelola Keuangan bareng Sunlife Financial Indonesia:

“Sayangnya kita hidup di negara yang mana kita belum dianggap mapan kalo belom punya mobil.”

Bok.. beneran deh. Kalo cuman dianggep belom mapan ato cuma pengen kelihatan gagah,  kagak usah beli mobil. Beli rumah aja dulu,  mapan kan dari asal punya papan-punya rumah. Ihik.

Lagian punya mobil itu gak murah. Sama sekali gak murah. Gw pernah nulis soal Perkiraan Biaya Perawatan Mobil di Liveolive.com. *gilingan, baru seratus kata gw udah sebar 3 link. Hahaha.

Jangan dikira urusan beli mobil selesai setelah kita bayar ke dealer trus STNK dan BPKB udah di tangan. Ngana *mengutip bunda Yeye kudu pikirin juga makan bensin, biaya tol, ongkos parkir sama servis perawatan rutinnya. Belom ngomongin asuransi loh. Ya semua komponen perawatan tadi bisa naik sewaktu-waktu loh.

Jadi pertimbangan beli mobil buat kami dulu di tahun 2012 apa aja?

  1. Kemahalan bayar operational cost.Karena rumah kami ada di negeri (yang dulunya) antah berantah (tapi sekarang dah rame karena ada AEON mall ama ICE), jadi gak ada kendaraan umum yang mumpuni untuk bisa gw, Bul ama A naiki setiap pagi. A kudu ke daycare sementara gw ama Bul kantornya jauh dari daycarenya. Jadi ya mau gak mau naksi ato naik bus karena kalo naik kereta kami serem sama kepadetan di jam sibuk. Sementara naik bus ada kali 5 kilo dulu kami harus keluar dari rumah (bisa jadi jarak sebenernya 3 kilo aja sik :-P).Jadi kebayang gak kalo tiap hari kami naksi sementara sekali naik taksi bisa habis antara Rp. 150 ribu – Rp. 250 ribu tergantung traffic. Sekali jalan. Sebulan dengan dua puluh hari kerja bisa habis Rp. 6 juta sampe Rp. 10 juta. Udah pasti jauh lebih hemat kalo kami beli mobil.

    Well, oke gw bisa aja sih naik kereta, tapi Bul ama A yang masih bayi masih harus tetep naik taksi kan. Gak tahu sih, kalo naik kereta bawa bayi di hari kerja bakalan dapet duduk gak? Karena gw pernah hari Sabtu gendong A dari Tanah Abang ke Serpong gak dikasih duduk pas gw naik gerbong umum. Yang ada bapak-bapak di sana pura-pura tidur.

  2. Pilih merek yang long lasting dan pemimpin pasar.Karena gw ama Bul sama-sama buta soal mobil, apalagi gw tahunya cuman angkot yang dipake bapak narik sama taksi yang kami tumpangi, ya kami gak mau ambil risiko service dan suku cadang susah lalalala. Kamipun waktu itu memutuskan beli Toyota Avanza.It was a simple decision. Market share mobil terbesar waktu itu (dan sampe sekarang) masih dipegang sama Toyota kan. Just like that. 
  3. Pilih warna yang gak bikin harga jatoh.Nah kalo yang ini sebenernya kami dapet blessing in disguise. Awalnya gak paham deh gw ama Bul soal pengaruh warna mobil sama harga jualnya. Kami pun pesen mobil warna putih. Eh. Lhadalah lhakok yang dateng itu salah warna. Kami dapet silver. Cerita tentang ini pernah gw post juga di keputusan sulit.Turned out salah warna ini jadi berkah waktu kami akhirnya jual mobil pertama kami dua tahun kemudian. Ternyata ya bok, harga mobil silver ama hitam itu jatuhnya gak seberapa dan cenderung bertahan dibandingkan mobil warna putih (yang dulu gw pesen awalnya, gak tahu kalo warna lain ya). Jadi dijelasin sama si orang yang bantuin gw jual kalo warna silver bisa langsung laku. Sementara warna putih agak lama. Itulah kenapa kan banyak kelleus mobil warna silver di jalanan.

    Akhirnya waktu ganti mobil kamipun pilih warna silver lagi.

  4. Beli cash/kredit?Nah soal urusan bayar membayar inipun, kami gak pakai galau. Nang adong hepeng. Duit sehana-hananya. Ya kreditlah. Nah untungnya waktu itu gw dapet pinjaman dari kantor.Jadi sebisa mungkin kalo emang duitnya ada, bayar cash karena seperti prinsip jualan yang berlaku umum sekarang, kalo cash pasti lebih murah. Nah kalo ga ada ya terpaksa cari sumber pembiayaan yang paling murah. Bisa pinjem orang tua/sodara (tapi jangan pernah lupa buat balikin ya), pinjem dari kantor, pinjem ke bank ato last resort pinjem ke leasing. Jangan pernah minjem KTA – Kredit Tanpa Agunan buat beli mobil ya, apalagi ke rentenir.

    Itu urutan yang gw sebut mestinya dari yang paling murah ke yang paling mahal biayanya.

  5. Jangka waktu gak terlalu lama.Nah yang ini nih. Tergantung dari masing-masing orangnya sih ya. Kalo Suze Orman bilang maksimal cicilan mobil gak boleh lebih dari tiga tahun. Karena gimanapun mobil itu aset yang nilainya turun, sementara semakin lama jangka waktu cicilannya semakin gede lah bunga yang kudu dibayar ke perusahaan, bank atau leasing.Ngapain keluarin duit lebih banyak sementara nilai asetnya semakin turun kan?

===

Toyota Grand New Veloz

Jadi dengan pertimbangan itu semua di atas akhirnya kami belilah Toyota Avanza silver di tahun 2012. Agak sedikit meleset kami nyicil buat 4 tahun. Lumayan lah masih bisa kehandle cicilannya. Eh pas dijual tahun 2014 bener loh harganya gak terlalu jatoh dan bahkan masih bisa dapet untung setelah dikurangi bayar sisa angsuran terhutang.

Jadi – jadi – jadi… Kalo emang ada yang galau beli rumah dulu ato mobil dulu ya mending beli rumah dulu. Tapi kalo diitung operational costnya lebih gede beli rumah dulu dibanding beli mobil dulu, ya udah beli aja dulu mobil. Tapi yaitu tadi, nilai mobil pasti turun signifikan sementara nilai rumah (termasuk di dalamnya tanah) sudah pasti naik.

Ada yang mau sharing pengalamannya soal ini? Silahkan tulis di komentar yaaa. 🙂 makasih sebelumnyaaa.

Postingan lain tentang personalfinance :

[display-posts category =”finance”]

Advertisements

52 Comments

  1. joeyz14
  2. bintangtimur
  3. Ani N
  4. ipah kholipah
  5. nanda

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: