Pilihan Sulit

Hari ini berubah dari hari yang indah banget jadi cuma indah.

Pagi tadi gw ga telat. Berhasil nangkep dapet kereta yang agak pagi, tempat duduk dan ga harus ngasih tempat sampe akhirnya gw bisa nambah tidur 40 menit. Nyampe Jakarta gw masih sempet ngobrol nelepon Ibu di Surabaya setengah jam.

Nyampe kantor gw berhasil bantuin temen arrange surprise gift buat suaminya yang kebetulan segedung ama gw. Things went well. Bahkan gw bisa jawab lancar pertanyaan credit reviewer dari Singapura.

Blackberry message dari Bul masuk :

Yah, emang pesen mobilnya warna silver ya?

Mobil pertama yang kami pengen warnanya putih. Dan seinget gw udah make sure itu ke dealernya.

Sama si dealer ini gw kagum awalnya. Dari pertama proses ampe sekarang komunikasi lewat blackberry message, sms ama email doang. Ga pernah yang namanya ketemuan. Sekali-sekali mereka nelepon. Edgy banget deh.

Telepon pertama dateng dari dealer. Mbak-mbak sales person yg handle gw. Inti pembicaraannya gw udah pernah dikonfirmasi soal perubahan warna dari putih ke silver. Pertanyaan gw konfirmasi lewat apa ga bisa langsung dijawab. Gw langsung coba cek transkrip history chat. Dan gak ada konfirmasi!

Telepon kedua, gw berusaha jelasin klo history chat ga ada konfirmasi. Si mbak panik dan mulai bilang kalo konfirmasi by phone. Ditambah doi mulai bilang kalo mobil dibatalin dia bakal kena something terkait kerjaannya.

Mobil udah keluar stnk. Gw mulai kepikiran buat terima aja mobilnya. Kasihan si Mba kalo harus ganti rugi dan sebagainya.

Pembicaraan telepon berlanjut beberapa kali. Si Mbak yang awalnya ragu-ragu bilang konfirmasi by phone semakin keukeuh dan bilang mungkin gw yg lupa.

Emosi dan tone suara gw mulai naik.

Gw emang pernah nanya mobil warna silver ada ato ngga ato harus sesuai ama pesenan awal warna putih. Gw nanya karena menurut si mbak kalo warna putih mugkin nunggu agak lama. Ga ada jawaban atas pertanyaan gw.

Niat awal gw yang mau terima aja mobilnya sedikit demi sedikit pudar karena berkali-kali gw dibilang sudah konfirmasi by phone untuk warna silver.

Gw masih bingung milih mau terima aja ato keukeuh minta putih karena:
1. Mobil udah keluar stnk, kalo gw ga terima maka akan jadi transaksi jual beli. Mobil yang sekarang udah dianggep mobil secondhand. Ini bakal bikin si Mba harus nombok 5-10 juta buat selisih harga. Gw ga tega mikirnya.

  1. Masa iya sih perubahan warna mobil ga ada dokumentasi konfirmasi ama pembeli. Gw bahkan ga dikasih copy formulir pemesanan mobil warna silver. Ini yang bikin gw ga mau terima mobilnya.
  2. Gw dibilang lupa kalo udah dikonfirmasi by phone. Menurut gw, sepelupa-pelupanya gw kalo misalkan dikonfirmasi hal segede itu gw ga bakalan lupa. Gw dibayar di kerjaan gw buat manage account korporasi yang kalo kualitas ingatan gw separah itu, gw yakin gw udah dipecat di-letgo demi kebaikan perusahaan. Untuk ini gw menolak mobil yg salah.

  3. Bisa dibayangin gak sih kalo nyetir mobil 5 tahun kepikiran kalo harus nerima warnanya karena salah orang? Ini mobil pertama gw ama Bul. Gw ga bisa bayangin.

So. gw sekarang lagi bingung mau ambil option yang mana. Besok orang dealer ngajakin ketemuan. Gw mah hayuk ajah.

But all in all hari ini tetep indah. Approval kredit baru gw dapet dari Singapura hanya dalam 2 hari yang biasanya 2 bulan. Rekor. Lumayan nambah performance.

Tomorrow just come! 🙂

Advertisements

40 Comments

  1. bintangtimur
  2. bintangtimur
  3. Bibi Titi Teliti
  4. Bibi Titi Teliti
  5. Bibi Titi Teliti
  6. bintangtimur
      • arif
  7. dea
  8. Juni 22, 2012
  9. Awan
  10. Awan
  11. yuniarinukti
  12. Diandra
  13. November 21, 2014

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: