[Keluarga] Lain Ladang Lain Belalang

Pagi ini, A cepet banget bilang dadah dan ngebiarin gw berangkat setelah dia lihat sarapannya pancake pake taburan meses coklat. *Ayahpun sedih… Hahhaaha

Gara-gara kejadian ini, jadi inget kmaren, ada temen di group yang posting tentang kalimat-kalimat pengganti yang sebaiknya digunakan instead of mengatakan jangan ini-itu ke anak. Pakailah kalimat yang positif inti pesannya.

Bukannya gak setuju, gw kemudian merespon dengan memang sebaiknya menggunakan kalimat positif tapi ada beberapa hal yang gw tetep pakai Jangan dan kalimat larangan, ditambah dengan penjelasan ke anak. Ya yang pastinya sih yang masuk ke otak anak umur 3-4 tahun lah ya.

Mulailah satu persatu bermunculan pendapat seharusnya ini, seharusnya itu, gw gini, aku gitu. #rauwisuwis.

Hahaha. Intinya sih bukan itu ya…

Gw sendiri berkeyakinan, semua pendapat ahli parenting yang kemudian diikuti berbagai macam orang itu ada benernya dan ada kurang lebihnya lah ya. Sebagian besar (kalo gak boleh bilang) semuanya kasih hasil penelitian ini inu ina ini. Banyak deh. Sampe pusing rasanya kan kalo mau diikutin semua. Dan gak jarang mereka bertolak belakang! Nah, meskipun berpendapat semua ada benernya ya gak lantas semua diikutin dong? yagaksih?

Karena setiap anakΒ dan setiap keluarga beda, menghadapi tantangannya sendiri-sendiri, yaudahlah sok monggo dipilih prinsip yang paling baik dan paling sesuai menurut masing-masing dan bisa mencapai tujuan pengasuhan ke depannya kan. Toh risiko ditanggung sendiri.

Perbedaan prinsip parenting juga kejadian di Amrik dan Perancis kayak yang gw lagi baca di buku Bringing Up Bebe. Gw belom selesai baca sih :P. Penulisnya yang orang Amrik dan tinggal di Paris kayak dibenturin sama berbagai macam perbedaan prinsip parenting di kedua negara ini. Ntar deh kalo gw dah beres bacanya bakalan dibikin reviewnya. *Mumut I owe you a good read!

Kayaknya kalo lihat-lihat apa yang diterapkan di mari, kebanyakan menganut pola parenting Amrik mulai dari sebisa mungkin untuk gak bilang gak ke anak kayak yang gw tulis di atas, waktu makan sampe ke memberikan “stimulasi” ke otak anak dari usia sedini mungkin untuk bisa bersaing dengan peersnya dan ujungnya les ina inuΒ dan masuk sekolah di usia yang terlalu kecil.

Jadi orang tua, siapa sih yang gak ikutan panik kalo ngelihat orang tua yang lain “aktif” banget kek gitu? Ya apa gak bakal kepikiran “entar anak gw gimana ya?”. Eh apa itu gw doang ya? Hahahaha..

Nah di buku Bringing Up Bebe itu tadi, si penulis yang asli orang Amerika ngadepin banyak banget culture shock. Anak-anak di Paris menurut yang dia tulis di buku, udah bisa tidur semaleman dari umur 3 bulan ato maksimal 6 bulanan. Gak ada tuh cerita orang tua gak bisa tidur sampe setahun penuh. Trus pola makan bayi yang sudah mengikuti orang dewasa mulai dari sarapan, makan siang, snack sore sampe makan malem.

Baca buku ini mind opening banget ternyata, bahwasannya kalo parenting principle itu beda-beda banget. Meskipun kelihatan menggoda, si penulis juga bilang kalo di Paris tempat dia tinggal, Ibu-Ibunya tetep tampil gaya, nyante banget pas hamil dengan gak masalah ada orang ngerokok di sampingnya atau dia sendiri yang merokok sekali-sekali.

JadiΒ sebenernya kalo ditanya prinsip parenting terbaik, yang mana yang harus dipilih? Gw sih balikin aja ke masing-masing aja kan ya karena memang gak ada yang paling bener siapa dan bagaimana kan. Tinggal disesuaikan dengan tujuan pengasuhannya mau jadiin itu anaknya bagaimana. Gw mau pake cara kayak gini kayak gitu kan ya risiko gw sendiri yang tanggung ya toh?

Ato bagaimana menurut manteman sekalian?

Ohiya, gw kemaren ada lihat info seminarnya Bu Elly tentang Fairytale Complex yang diadain sama Supermoms Indonesia. Kali aja ada yang tertarik ikutan.. πŸ˜€

Postingan lain bertema keluarga:

[display-posts category=”family”]

Advertisements

26 Comments

  1. bemzkyyeye

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: