Save My Day Using Whoscall

Whoscall welcome page

Siapa yang pernah ngerasa terganggu dengan telepon dari nomor tak dikenal?

Mau diangkat ribet, takutnya nawarin kartu kredit, asuransi, lalalili, eh pas gak diangkat siapa tahu orangnya mau nawarin rejeki interview kerja ato hadiah undian di bank kesayangan. Hayooo. Sering gak ngalamin dilema yang sama ama gw?

Dulu mah rasanya ribeeeet bener tiap hari adaaaaaa aja yang nelepon. Yaitu tadi, nawarin yang gak perlu-perlu. Sampe beberapa bulan lalu ada temen ngomong soal Whoscall ini. Eh apa? Gw telat ya? Yaudindeh ya, gw tetep bikin review aplikasi blokir nomor telepon ini ya.

Jadi, gw pake Galaxy Note 4 running Android Lolipop dan aplikasi whoscall ini bisa didownload di Google Play Store dengan nama Whoscall. Linknya bisa dibuka link ini ya:

https://play.google.com/store/apps/details?id=gogolook.callgogolook2&hl=en

Jadi fungsi utama aplikasi ini adalah untuk tahu siapa yang nelepon kita meskipun kitanya sendiri gak ada simpen nomor telepon itu. Yang namanya telemarketing bank, asuransi ato apapunlah kayaknya bakalan gak berkutik kalo kita pake aplikasi ini. Paling gak itu yang gw rasakan. Kunci kesuksesan aplikasi ini adalah kekuatan komunitas dan itikad baik dari para pengguna. Ini menurut gw loh yaaa.

Kekuatan komunitas

Kekuatan utama dari whoscall ini adalah komunitas penggunanya. Jadi, di aplikasi ini, gw bisa masukin siapa yang nelepon gw itu. Informasi ini kemudian akan dikirimkan ke server Whoscall. Jadi misalkan ada telemarketing asuransi ato apapun nelepon gw, gw bisa masukin nama penelepon ke database Whoscall.

Lain kali, ketika ada telepon masuk lagi dari nomor yang sama, Whoscall akan langsung memberitahukan siapa penelpon itu. Kejadian yang sama juga akan terjadi meskipun yang memasukkan nomornya adalah pengguna yang lain. Jadi kalo misalkan si telemarketer yang gw masukin itu nelepon Ryan yang juga instal Whoscall, Ryan akan dapet notifikasi juga kalo yang telepon adalah telemarketer.

Ryan, gw dan pengguna lainnya akan punya pilihan untuk terima, reject aja atau block nomor itu. *kemudian si telemarketer bakalan nyanyi direject-direject.

How convenient right?

Tanggung jawab pengguna

Di sini tanggung jawab pengguna dituntut. Kebayang gak sih kalo nomor telepon orang baik-baik macem gw dilaporkan sebagai telemarkketer gitu? Pas gw mau telepon Ryan karena nomor gw dianggep spamming bisa langsung diblock.

Ngebayangin posisi para telemarketer yang kerja dengan neleponin orang dan nawarin produk-produk andalan bank, asuransi dan apapun itu, pasti ribet juga kan ya? Dulunya mungkin dari sepuluh kali telepon, bisa dapet orang yang angkat 5 dan dari situ ada 1 yang bisa difollow up, sekarang jadi 0 orang yang mau angkat telepon.

Well, tapi rejeki orang gak bakalan kemana sih ya. Pasti ada aja orang yang bakalan mau angkat telepon dari para telemarketer itu. Kerjaan mereka lebih menantang memang, tapi yaitu tadi, kalo rejeki gak bakalan kemana.

Tingkat kepuasan

Zuzur aja gw sih seneng banget pake app ini. Dari yang sebelumnya hampir tiga kali sehari gw ditelepon sama telemarketernya kartu kredit salah satu bank BUMN buat aktivasi kartu yang udah gw terima tapi gw males aktivasinya, jadi tahu kapan mereka nelepon dan bisa langsung gw reject aja.

Gw gak sampe block sih.

nah yang gw block tuh kalo yang emang murni telemarketing yang nawarin inainuini muluk gak peduli tanggal muda ato tanggal tua yang penting gw kudu closing. Gw block. BLOCK. *Maaf ya Bu, saya hanya menjalankan apa yang saya perlu sementara dirimu menjalankan apa yang dirimu hanya menjalankan pekerjaan..

Jadi-jadi-jadi ada yang sudah pake aplikasi ini? Ato ada yang pake aplikasi lain? Share dong cerita kalian tentang review aplikasi blokir nomor telepon yang dipakai dong.

related posts:

[display-posts category=”technology-products”]

About these ads

32 Comments

  1. Aan
    • dani
      • Aan
  2. Rivanlee Anandar
    • arip

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: