Sadar Diri

Pura-Pura Kok!

Pas Dulu Masih Ganteng

Rabu adalah hari paling bikin mood gak oke di kantor. Kata survey sih begitu. Bener ga?

Bukan kok bukan mau ngebahas hari Rabu. Hihihi.

Kemaren gw barusan dapet pandangan judes gak ketulungandari salah satu temen kerja. Kenapa? Karena gw gak jawab pertanyaan dia.

Beberapa saat sebelumnya salah satu temen kerja baru balik dari meeting sepagian. Gw gak ketemu pokoknya deh sepagian sampe sesorean karena mobil gw tetiba mogok dan bikin gw baru bisa dateng setelah makan siang.

Dia bakalan ambil cuti panjang karena satu dan lain hal.

Gw kerja bareng ama temen ini udah dari jaman pertama masuk ke perusahaan ini. Udah hampir 3 tahun. Lama ya ternyata. Dia hebat gitu deh orangnya. Bahasa inggrisnya tak bercela, kemampuan marketingnya bagus dan dia salah satu orang yang dapet promosi paling oke.

Nah karena gw dah mau balik dan bakal gak ketemu lama I gave her a hug. A warm good luck hug for whatever she is going to go through lah ya.

Terus-terus-terus…. Β kan gak semua orang tahu kenapa-kenapanya dia cuti ya karena emang dia sengaja gak kasih tahu semua orang gitu.

Eh trus gw ditanya ama temen kantor lain yang kepo gitu:Β “Ada apa sih?”, si temen kantor ini yang pas dulu gw masuk kasih gw input yang enggak-enggak tentang temen gw itu. Negatif banget deh isinya.

Gw jawab dong: “Ada lah yaa”

Eh desye bete, bibirnya langsung monyong dan ngomongnya langsung songong.

Haish, gw sih cuek aja. Gak ngaruh juga gitu kan dia mau ngapain.

Pernah kan ya ada momen-momen kayak gitu. Kita kenal sama seseorang ternyata gak tahu kalo dia beli rumah, dia nikah, dia punya anak, punya mobil baru ato punya/dapet sesuatu yang menyenangkan karena simply kita gak dikasih tahu. Kita dianggep gak cukup deket sama orang itu untuk sampe akhirnya dibagi kabar bahagianya. Those kind of things lah.

Lah terus kalo emang si empunya kabar gak cerita ke kita ya kalo gw sih ya sudahlah ya. Berarti mungkin gw gak cukup memberikan arti buat hidupnya dia. Ato dia gak merasa nyaman dengan gw dan ato-ato yang lain. Trus ngaruh gitu ke gw? Nggak juga sih.

Apalagi kalo sehari-harinya yang gw lakukan misalnya sebar-sebarin berita jelek soal orang yang gak share beritanya itu ke gw. ini seumpamanya aja loh ya

Jadi ya udah deh gak perlulah gw nanya-nanya ke orang yang sengaja emang gak mau sharing kehidupannya ama gw.

Jadi ya menurut gw sih, pertanyaan mengganggu selain kapan nikah, kapan punya anak, kapan adeknya dibikin adalah pertanyaan semacam “eh dia ada apaan sih?”, “Lu mau kemana?” dan pertanyaan kepo lain yang dilontarkan oleh temen sedepartemen kerjaan tapi makan siang ga pernah bareng, kalo di belakang kita ngomongin, bilang kita gak kerja endesbra endesbre.

Kalo gw dapet pertanyaan macem gitu palingan cuman gw senyumin trus gw tinggal pergi. Karena gw juga cukup sadar diri sama siapa gw deket dan engga jadi di kantor ya udah profesional aja. Kerjaan gw beresin dan gw akan bantu supaya kerjaan lu lebih cepet beres, tapi kalo mau nanya-nanya yuk temenan dulu aja.

Tapi serius deh, temen-temen yang baca blog ini gw rasa tahu juauuuh lebih banyak tentang gw daripada beberapa temen sedepartemen gw yang tiap hari ketemu.

Pernah gak sih kalian mengalami hal kayak gini di kantor?

Oiya, maaf gw ngoceh gak jelas.

Advertisements

96 Comments

  1. Yeye
  2. farizalfa
      • farizalfa
  3. eda
  4. elok46
      • elok46
  5. Evi
  6. wifey2009

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: