Satu Lagi Tentang Menghemat

Setelah posting tentang Jadi Nasabah Cerdas tempo hari, gw dapat banyak masukan dan beberapa referensi soal personal finance. Salah satunya iMoney Indonesia. Kalo dari baca-baca di sana mereka kasih layanan perbandingan produk-produk keuangan individu mulai dari kartu kredit sampe ke pinjaman bank.

Salah satu artikel yang pengen gw share adalah tentang hemat-menghemat. Iya, soal satu ini rasane rauwis-uwis. Gaji segitu-segitunya dengan semua-mua keinginan. Alhasil ya bablas wae ituh gaji. Hahahaha. Setelah gw dapet banyak sekali tips di giveaway pertama (dan semoga bukan yang terakhir gw dulu) tips-tips di bawah cukup sederhana dan kayaknya sih bisa dilakukan.

Tips-tips dari iMoney ini applicable gak sih buat kaliyan? Gw kasih komen buat gwnya ya.

  1. Putuskan Hubungan dengan TV Anda

    Abonemen tivi berlangganan kan mihil ya bok, tivi kabel maupun tivi satelit, mahal gak sih? Hahaha. Gw gak tahu bok, secara gw gak nonton TV. Ada sih TV tapi cuman dinyalain once in a while. Apalagi sekarang banyak acara TV yang bisa distreaming in online. Gw pernah posting soal gak nonton TV ini di postingan Hidup Tanpa TV. Seru loh hidup tanpa TV

  2. Lacak Belanja

    Sebelum berhemat pasti perlu tahu lah ya apa yang kudu dihemat, yak, catetin pengeluaran. Gw sih udah install aplikasi money lover di android. Semacam expense tracker. Tapiiiih, belom konsisten Mamaaaakk.. Sehari catet sehari enggak *kemudian ditoyor pake dompet*.
    Menurut gw sih penting banget ini aktivitas catat mencatat. Bukan, bukan bikin jadi pelit. Tapi dengan rajin nyatet jadi beneran kebayang loh apa sih keperluan yang gak perlu dan perlu tiap hari dan bisa beneran jadi ngiriti. Kayak ada mental notes gitu.

  3. Pake Transportasi Publik

    Mbeeeer, ini bisa ngaruh banget hematnya. Biaya Rp. 50ribu/hari bisa di potong sampe lebih dari separohnya. Tapitapitapitapiiii…. maafkan saya ya belom bisa konsisten pake transportasi publik ini dengan alasan kudu nganter anak ke daycare dulu. Aselik naik transportasi publik kalo tujuannya cuman rumah-kantor sih jauh lebih hemat.

  4. Buat Kopi Sendiri

    There they say it. Hahaha, gw paling seneng bagian ini nih dari sarannya. Well, gak sampe kudu beli mesin penggiling kopi dan beli biji kopinya sih kalo gw yah. Karena menurut iMoney dengan berinvestasi beli penggiling kopi sendiri bisa cuman keluarkan Rp. 3 rebu secangkir daripada beli kopi di *uhuk* star *uhuk* bucks dan ngabisin Rp. 18 rebu untuk kopi paling murahnya.
    Kok gw kepikiran ngimelin temen-temen di seantero nusantara buat minta tolong dikirimin kopi khas dari daerah mereka ya. Huihihi.

    Gw ada terima kopi Bali dari Johanes yang punya JohanesJonazย pas gw komen di postingannya dia di Kisah Perjalanan Kontemplasi Edisi Ketigaย dan sudah merasakan nikmatnya Kopi Toraja dan Kopi Aceh. Sungguh lebih enak daripada overpriced coffee ituh.ย 

    Ada yang mau kirimin kopi? email ke saya ya di dani.rachmat@gmail.com; Hahahaha. *kemudian ditimpa mesin gilingan kopi*

     

  5. Bawa bekal makan siang

    Siapa yang mau menyangkal kehematan yang bisa dilakukan dengan ini? Gw pernah melakukannya jugak, akan tetapi dengan berangkatnya si Teteh berangkat pula bekal makan siang gw. Hihihi. Belum bisa konsisten cyin masak malem buat pagi. Kebayang kan berapa uang yang bisa dihemat kalo tiap hari ngebekel? Itung aja sekali makan berapa dan berapa hari kerja sebulan. There. Lebih dari Rp. 3 juta setahun lah pasti ya. Bisa dipake buat beli hp kan? *kemudian ditimpa BTS*

  6. Atur Ulang Abonemen

    Ini abonemen macem-macem ya, mulai dari handphone sampe fitness center. Gw sih sekarang selalu pake minimum tarif bulanan untuk HP dan memanfaatkan wifi. Iya, gw beli modem wifi juga dan meskipun terlihat lebih boros tapi wifi bisa juga dipake serumah dan jadinya menghemat biaya bulanan.

    Kalo soal fitness center mah udah deh, not my cup of tea. Pernah daftar dan akhirnya ditutup setelah 3 bulan daripada bayar mulu tapi gak pernah dipake. Abonemen yang lain? Listrik? Bisa coba migrasi ke pra bayar. Gw sih lumayan dikit pemakaian tiap bulan. ๐Ÿ˜€

  7. Pakai Kartu Kredit Sesuai Gaya Hidup

    Bagaimana penggunaan kartu kredit? Kalo cenderung memaksimalkan kartu kredit, coba deh cari kartu kredit yang suku bunga paling rendah dan tanpa biaya tahunan. Meskipun AMAT SANGAT TIDAK DISARANKAN untuk memaksimalkan penggunaan kartu kredit. Kalo biasanya bayar penuh setiap bulan, dapatkan kartu yang punya program reward terbaik. Pan sekarang kartu kredit tuh berlomba-lomba ngadain promo tertentu yang spesifik sama gaya hidup tertentu. Etapi gak perlu juga kelleus yes buka segala macam kartu kredit untuk memaksimalkan diskon, yang ada malah jadi maksimal semua pemakaian malah berabe.

    Gw sih pake kartu kredit yang emang gw pilih ada kuat di positioningnya yang mana.

  8. Bayar Tagihan Secara Otomatis

    Dengan jalan ajukan auto debet ke bank tempat buka rekening untuk menghindari denda keterlambatan. Ini nih gw yang masih belom kesampean. Secara listrik prabayar, handphone juga prabayar. Kartu Kredit sukak bayar full (mestinya bisa sih langsung autodebet) tapi kan gw pengen tahu tiap bulan habis berapa. Eh kalo ngomong kartu kredit bayar full itu nyombong gak sih? *kemudian muka gw digesek pake parutan*

  9. Pikirkan kembali mengenai cara Anda menghibur diri (ini judul gw pake sesuai aseli artikelnya)

    Daripada pergi ke luar rumah dan ngabisin ratusan ribu buat makan, minum sama tiket nonton, bikin aja pesta di rumah. Daripada traktiran di mall mending makan di rumah pas weekend gitu kali ya intinya. Gw sih belom pernah, selama ini cuma ngemall atau jalan ke taman kayak yang gw lakukan waktu pacaran jaman dulu. Jalan ke Taman Suropati di Menteng. Terhibur loh meskipun gak makan yang fancy atau gimana gitu.

  10. Bandingkan, bandingkan, dan bandingkan

    Kalo ini mah gw banget yang suka banding-bandingin. Yatapi karena hasil perbandingan yang bedanya cuman 100-200 rupiah satu item dan kalo dikalikan total jenderal cuman beda Sepuluh ribuan ya mending yang deket rumah karena bisa hemat parkir dan bensin. Tapi jangan pernah berhenti bandingin emang. Penting bok, ada loh pospak yang beda bisa sampe dua puluh rebuan merek yang sama. Ya kalo belinya sampe berkali-kali kan mendingan langsung aja beli banyak.

    Gw gak mau bilang ya kalo banding-bandingin itu emak-emak banget, kesannya jadi emak-emak dan memikirkan segala cara menghemat keuangan keluarga kok gak baik gitu. Padahalan yang dilakukan para emak-emak sungguh mulia loh.

Coba deh ceki-ceki iMoney Indonesia ini untuk tahu lebih banyak dan bisa jadi nasabah yang lebih cerdas. Hahaha. Iye gw jualan banget ya, tapi kalo nambah ilmu kita kan ya gapapa kan ya. Beneran deh, cari ilmu sebanyak mungkin ya manteman…

Advertisements

78 Comments

  1. Pingback: Mau Komen Jadinya Posting Dah…. | Catatan Kami
    Februari 18, 2014
  2. Pungky KD
  3. ronal
      • ronal
  4. De
  5. Awan
  6. Mechta
  7. Maret 4, 2014

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate ยป
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: