Gak Ada Lu Gak Rame!

Bisa dibilang kalo gw adalah orang yang sangat beruntung. Bisa nemuin orang-orang yang gw anggep sahabat dari tempat kerja (takutnya pemikiran searah doang sih :P).

Bisa ngebayangin gak, setahun setelah lulus kuliah, habis “dikurung” buat training di satu tempat trus lu ditempatin di sebuah pulau yang sama sekali asing sementara gak ada internet dan pulsa masih mahal? Di sinilah keberuntungan gw bekerja. Gw ketemu dengan orang-orang yang super baik. Mulai dari Ibu-Ibu yang rempong dengan keluarganya tapi masih sempet kasih gw bubur, sarapan dan kue-kue buatan mereka. Bahkan salah satu dari mereka jadi orang yang gw anggep sodara dan tahun ini gw mengunjungi belionya di Lampung untuk ngenalin A dan Bul sama dia.

Jalan ke Lampung

Baca deh cerita kami yalan-yalan naik kapal ke Lampung.

Beda lagi cerita temen sesama trainee yang datang beberapa bulan setelah gw. Awalnya gw agak ngerasa tersaingi karena ada “anak paling muda” di sana. *iye gw kompetitip, tapi kemudian gw pun ajakin dia sekosan biar gw bisa paham dimana tuh orang. Eh ujungnya kami jadi temen deket. Sahabat gitu ya? 😛 Gw yang nemenin dia nyetir Lampung-Cirebon waktu dia nikah dan dia yang bantuin gw bawain seserahan waktu gw nikah.

Bukan Adegan Romantis Sinetron

Lanjut beberapa tahun kemudian, gw pindah ke gedung megah buat nanganin transaksi perusahaan-perusahaan gede di Indonesia. Meeting sampe jam 3 pagi bukan hal yang aneh lagi. Berat? Banget. Apalagi dengan status gw yang baru di Jakarta. Sebagai kompensasinya, gw pun ikut ekskul nari demi memenangkan lomba buat grup kantor waktu itu, mulai gahul sama anak-anak seumuran gw di sana dan gak disangka kami pun ikrib.

Cerita soal nari bisa dibaca di postingan I’m Dani and I Dance.

Bukannya terdiri dari orang-orang setipe, kami justru terdiri dari orang-orang yang beda banget karakternya. Ada yang supel setengah mati, ada yang pendiem macem gw, ada pula yang soleh dan kalem. Gw pikir keakraban ini bakalan pudar tapi ternyata enggak loh. Bahkan kemaren kami baru rame-rame nge-glamping di daerah Ciwidey.

Lapangan Bola

Baca postingan gw tentang serunya Glamping di Ciwidey deh.

Ternyata keberuntungan gw belum berkurang pas gw pindah perusahaan untuk pertama kalinya. Awalnya gw penuh prasangka dan gak bisa open-up sama orang yang bikin gw bingung gimana bisa masuk ke orang-orang di sana. Tapi kemudian suasana yang kurang sehat kerasa banget. Ada salah satu pihak yang ngerasa bersaing dengan pihan lain padahal pihak lain itu gak pernah ngerasa bersaing.

Banyak banget pelajaran yang gw ambil dari sini dan mulailah gw bisa membuka diri. Kalo dengan temen-temen sebelumnya gw bisa mulai pake kata gw/gue/gua, dengan temen-temen baru ini gw bisa mulai mengurangi pemikiran judgemental gw. Mulai membuka diri dan bisa menerima lebih banyak perbedaan.

A moment with loved ones

Di sinilah gw belajar mengambil kontrol kehidupan dan gak hidup sebagai korban trus nyalahin orang lain di postingan I’m Not A Victim. Little Rascal, dengan slogannya Nakal Boleh, Goblok Jangan.

Untuk merekalah gw merasa bersyukur pernah dipertemukan dengan orang-orang yang pada akhirnya jadi sahabat-sahabat gw (inget ya ini pengakuan sepihak :P)

Kenapa gw ngebahas tentang sahabat? Karena postingan ini diikutkan Saya dan Sahabat Giveaway  punya Lina.

Advertisements

21 Comments

  1. Gara
  2. handi
  3. ade
  4. eda

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: