(semoga) Lebih Sehat

Sudah 3 mingguan ini gw rajin fitnes, gw juga mulai ngatur makanan.

Tiga kali seminggu ngabur dari ruangan kantor. Ada bos ato ga ada bos gw tetep turun. Kalo ga ada bos gw langsung aja ngeloyor pergi tanpa peduli apa yang dibilang ama senior di sebelah gw yang baik hati.

Dengan becanda dia selalu bilang “Eh kemane lo, balik kaga? keknya ga pernah balik kalo habis fitnes..”.
selalu gw jawab : “kalo ada bbm ato apapun yang bilang saya musti balik, saya balik.”
dan untungnya ga pernah ada tuh bbm, sms ato telepon. hihi… *dance* mungkin mereka dah nyerah ama gw.

Kalo ada bos, dengan muka tanpa rasa bersalah gw bilang : “Saya fitness dulu ya Bu.”, kalo dibolehin gw langsung melangkah dengan ringan dan kalo ga dibolehin -well belom pernah sih- ya terpaksa gw nyalain lagi komputer kali.

Awalnya sih suka lari di treadmill ato naik sepeda, habis itu make beberapa alat, tapi lama kelamaan make treadmill dan sepeda jadi membosankan banget. Monoton banget. Mulailah gw ikutan kelas-kelas aerobik. Dari beberapa kelas yang gw ikutin, gw ambil kesimpulan kalo lebih enak ikutan kelas aerobik yang instrukturnya cewek. Kenapa begitu :

  1. Gerakannya lebih oke
    Entah kenapa, instruktur cewek punya gerakan yang terlihat alami. Entah itu pake HipHop, Dangdut ato House Music. Ga ada rasa aneh waktu ngeliat gerakan mereka dan biasanya lebih sederhana dan lebih kreatif dengan impact ke badan yang lebih kerasa. Sementara kalo instrukturnya cowo kesan yang gw dapet kayak ngeliat dancer-dancer cowo di acara Aneka Ria Safari TVRI (siapapun yang lahir sebelum tahun 85 keknya tahu nih acara) yang melambungkan nama Itje Trisnawati dengan (Alm Bpk. Eddy Sud). 

    Kalo dipikir-pikir (Alm) Eddy Sud dan Itje Trisnawati dulu kayak Anang-Syahrini sekarang ya, cuman Itje Trisnawati yang mutusin si (Alm) Eddy Sud. -random

  2. Lebih ada yang bisa dilihat
    Gw ga perlu jelasin ini banyak-banyak. Cuman kalo instruktur cowok, ya tau sendirilah. Secara outfit antara instruktur cowok dan cewek ga banyak beda dimana instruktur cowok suka pake kaos “you can see” as you like dengan hot pants dan senyuman tiga jari optimis ala model majalah Aneka Yess jaman dulu itu.
  3. Ga ada perasaan aneh klo merhatiin instruktur dengan seksama
    Badan gw ga punya kecerdasan mengikuti gerakan, oleh karena itu gw harus liatin instrukturnya dengan lebih seksama. Kalo ngga gw gampang banget terdistract kalo ngeliat gerakan orang lain yang akhirnya bikin gw gerak melawan keinginan publik. Nah, dengan outfit yang tadi gw sebutin, kalo instrukturnya cowok, pas gw ngeliatin gerakan kakinya, ewww… ngeliatin gerakan tangannya, hmmm keteknya ga ada bulunya ya (lagi-lagi eww).

Setelah aerobik, gw kenalan ama yang namanya Step. Gerakannya kayak nari tapi tarian cowok. Naik satu alat yang kayak satu anak tangga. Gw kira ga seberapa berat, tapi ternyata, berat minta ampun… Ga kebayang sebelumnya kalo ternyata step ini bakalan membutuhkan koordinasi menyeluruh seluruh tubuh. Setelah sebelumnya gw suka ikutan aerobik, gw putuskan buat ikutan step! 3 kali seminggu, Selasa, Rabu dan Kamis.

Berhenti sampai disitu? Ngga. Gw pengen tahu yang namanya Yoga. Well, gerakan pelan yang dilakukan perlahan tanpa upaya. Apa susahnya? That was what I thought before I tried it myself. Gosh! Ketika gw lakukan itu sendiri, beratnya minta ampyuuuuuun deh. But no pain no gain right?

Karena tujuan utama gw bukan buat ngurusin badan, tapi buat memperkecil lingkar perut, makan gw tetep aja. Tapi gw kurangin porsi nasi jadi separoh. Kalo bisa ga makan garam gw ga makan. Dua minggu jalan, efeknya udah kerasa. Gw makan aga banyak dikit, (hampir) bisa dipastiin gw bakalan kebelet pengen pup. Dan ini berlangsung sampe sekarang.

Temen-temen gw bilang gw kurusan, dan setelah gw nimbang, berat badan gw sempet turun dari 68 kg jadi 65 kg dalam 2 minggu. Well… lumayan banget.

Semoga ini tanda yang baik, gw sering pup kalo makan kebanyakan.. ๐Ÿ˜€ Semoga lingkar pinggang gw turun beneran.

*things go easy, with the tight six pack..
-Jamie Cullum – Twenty Something

Advertisements

One Response

  1. she

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate ยป
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: