Semuanya Indah

Mau ikutan giveaway dulu ah.

Tapi kok temanya berat bener ya Maaak. Nasihat Terbaik dalam Hidup (apa coba ya..)

Err… kalo diitung udah ada berapa juta nasihat ya yang gw terima. Ini malah disuruh milih yang terbaik. Susyaaah milihnya. *lap keringet*

Mau nulis soal kejujuran, udah berkali-kali ditulis. Ahahahaha. Salah timing bikin postingan sebelumnya kalo gitu gw ya. *toyor diri sendiri*.

Nasihat Β yang mau gw tulis ini lupa pastinya siapa yang pertama kali ngasih ini secara langsung, tapi yang pasti beberapa mengatakan hal yang sama over and over again sepanjang hidup gw *jiaaah lebay banget gak sih yaaa*

Masalah Kerjaan

Balik ke tahun 2007 waktu harus hijrah ke Lampung karena ditempatkan di sana. Dunia seakan suram. Gw terlempar dari indahnya gemerlap Jakarta ke kota yang gw bahkan ga tahu listrik udah masuk ke sana apa belom. Literally. Ketakutan gw beralasan banget. Karena nilai geografi gw parah jeleknya, gw gak tahu di mana Lampung itu. *ditujes rame-rame.

Kerjaan jadi gak fokus. Beruntung ada partner sebelah gw, mak-mak beranak 2 bilang.

Udah dinikmatin aja Mas. Ntar pasti kamu nemu enaknya di sini. Ada yang ngatur semuanya kok.

Selain dari temen gw itu, gw juga pernah denger Pak Quraisy Shihab bilang kurang lebih hal yang sama.

Dialah yang Maha Mengatur. Waktu adalah milikNya. Dan semua terjadi karena kehendakNya.

2 tahun lebih akhirnya gw jalani dengan sungguh-sungguh tapi pikiran kapan gw pindah ke Jakarta lagi ga pernah hilang dari kepala. Sempet terpikir untuk pindah, tapi karena inget denda yang kudu dibayar bikin gw mengurungkan niat. Sampai suatu ketika di akhir tahun ada kejadian yang rasanya kayak luka terbuka dikucrutin pake jeruk nipis dikasih garem. Gerah banget rasanya di tempat kerja waktu itu, eh gak lama kemudian gw dipindah, di promote. Mensupervisi marketing di seluruh Lampung dan berarti mensupervisi mantan bos gw. I couldnt be happier.

Ga berhenti sampe di situ. Gw kemudian di promote lebih jauh ke kantor pusat! Jackpot. Bukti kalo semuanya jadi indah pada waktuNya. Gw sampe geleng-geleng kepala waktu itu saking pas pengaturan waktunya.

Dasar manusia, sudah seneng pindah ke Jakarta, eh di kantor pusat inilah gw kemudian bingung lagi antara harus bersyukur sama harus mohon maaf karena merutuki nasib akibat hal-hal yang kejadian waktu itu. Penyebabnya sih karena waktu jaman masih training dulu, gw paling serem sama unit baru gw itu. Reaksi pertama waktu tahu gw dipindah ke sana adalah kram perut dan muntah saking tegangnya. Di sisi lain, gw jadi pindah lagi ke Jakarta dan itu bikin gw lebih deket ke Surabaya.

Selama dua tahun berikutnya yang gw habiskan di kantor pusat, mati-matian gw berjuang untuk keluar. Apply sana-sini dengan niatan “yang penting gak di sini” gw lakukan. Lupa kalo semua ada yang ngatur. Sampai di suatu titik saking capeknya gw interview sana sini, akhirnya gw nyerah. Nyerah dalam artian udah gak tahu harus gimana lagi sampe suatu saat gw inget-inget lagi perjalanan sampai ke sana.

Balik lagi ngelihat ke belakang tetiba jadi inget lagi. Sebagai manusia, gw cukup berupaya. Hasilnya, sudah ada yang ngatur. Ora usah ngoyo. Kalo emang waktu yang ditentukan sama Allah, insyaAllah bakalan bagus hasilnya.

Tanpa disangka ada panggilan dari tempat kerjaan gw yang sekarang.

Somehow pemikiran kalo semuanya indah pada waktuNya bikin gw jauh lebih positif. Β Dan itu bikin gw jadi orang yang berbeda banget. Gw lalui tahapan interview dengan tenang tanpa pikiran gw harus diterima dan hal-hal semacam itu. Akhirnya gw diterima.

Sikap positif ini bahkan bertahan sampai akhirnya harus melakukan exit interview di tempat kerja lama pas gw mengajukan resign.

Semuanya indah pada waktu-Nya.

Awalnya waktu denger kalimat itu gw kepikiran kalo nanti suatu saat semuanya akan terasa indah pada waktunya tanpa tahu kapan saat itu. Pokoknya suatu saat aja deh.

Gw baru ngeh setelah beberapa kejadian di atas kalo ternyata ada sedikit perbedaan dari cara gw membaca. Harusnya “semuanya akan indah pada waktu-Nya”. Dengan N besar. Waktu yang sudah ditentukan oleh yang Maha Kuasa, oleh Allah. Atau untuk yang beragama dan keyakinan lain, waktu yang telah ditentukan oleh Tuhan dan atau penguasa hidup. Tugas gw sebagai manusia hanyalah menjalani dengan penuh keyakinan.

So, Bismillaah. πŸ™‚

——

Posting ini diikutsertakan pada Give Away Perdana Dellafirayama, seorang ibu labil yang tidak suka warna hijau dan hitam

Advertisements

51 Comments

  1. Yeye
  2. dian_ryan
  3. mechtadeera
  4. Ely Meyer
  5. ongakudewi
  6. Ina
  7. Februari 8, 2013
  8. bintangtimur
  9. Februari 19, 2013

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: