Tiga Hari Lalu

10  Februari 2010, tiga hari sebelum hari ini tiga tahun yang lalu.

Sore hari, di samping Revo Kuning BE 6822 AC, di depan kosan Bul di Jalan Senayan.

“Aku niat cari istri, mau ga jadi pasanganku untuk seterusnya?”

Pertanyaan yang digali dari memori yang kapasitasnya ga seberapa besar dan thanks to  Bul yang mengingatkan. yes Dear, I asked so that I can write it here as accurate as possible. :’)

Pertanyaan itu dilanjutkan dengan:

“Mau ga nemenin dateng ke arisannya Bumil tanggal 14 besok? yang dateng kudu bawa pasangan”

Kok arisan?

Arisan Ibu-Ibu Hamil

Jadi ya di kantor gw yang lama itu anak-annk seumuran waktu itu lumayan banyak. Tapi namapun berada di kantor pusat kebanyakan ngumpulnya ya sama temen seangkatan. Sementara angkatan gw yang waktu itu sesuai waktu penempatan baru mulai ditarik ke kantor pusat. Temen gw ga banyak-banyak banget. Ga ada temen gaul gitu.

Jadi ada satu BBG yang grupnya anak-anak di unit itu yang anggotanya bu-mil (ibu-ibu hamil) dan atau yang baru nikah dan tak lama lagi akan hamil. Gw diundang masuk sebelum gw nikah sama Bul. Arisan pertama mereka aturannya sadis. Harus bawa pasangan kalo mau dateng. Hahaha.

Soal namanya yang bumil, berkah nama grup kali ya selama beberapa waktu sambung menyambung hampir semua anggota gantian hamil. Pas yang satu lahiran yang lain positif hamil. Seru banget deh. Kami akhirnya punya anak-anak yang sepantaran.

Dan yes temen gw yang gw tolak waktu nari itu salah satu anggotanya. Dan salah satu temennya dia Bul dan kami dikenalkan di ketemuan yang gw ceritain di cerita sebelumnya. . Dibuka juga ya Kakaa.

Revo Kuning

Cerita gw sama Bul di awal kami kenal diwarnai oleh SRK. Si Revo Kuning. Motor pertama yang gw beli kredit tahun 2007 dengan warna kuning gonjreng. Bukan apa-apa sih, biar kalo pulang kantor waktu itu yang lokasinya di pasar dan parkiran motornya jadi satu gw ga usah pusing nyari. Dan biar preman pasar yang jagain cabang juga gampang ngawasin kalo itu motor diapa-apain orang. Hahaha.

Entah pikiran picik gw ato apa ya, dulu sempet gak pede pas pertama ngajakin Bul keluar. Secara di Jakarta banyak Jaguar berkeliaran, gw cuma bermodal motor warna kuning yang inisialnya sama dengan artis Bollywood kenamaan mau ngajakin cewek pacaran. SRK. Shah Rukh Khan. *khan khan khan?!!* *kemudian ga dilanjutkan baca lagi*.

Tapi Bul ga pernah mempermasalahkan itu.

Tanggal 10 Februari 2010 itu gw lupa balik dari mana, yang pasti sekitaran SCBD aja. Soalnya paling deket dari kosnya dia. Setelah lepas nasi goreng Bhakti daerah Holycow otak gw mulai ribet dan rese sendiri. Masak sempat-sempatnya nih otak mikir:

Udah tembak sekarang ajah, mumpung lagi di motor, lu gak bakalan malu kalo ditolak, toh dia gak bisa lihat muka lu

dan untungnya hati gw yang menang karena literally bilang:

cowok macem apa lu Dan kalo buat satu hal penting dalam hidup, lu ga berani ngomong langsung

Turun dari motor, dengan grogi setengah mati dan begitu banyak kata yang kudu diatur. Meluncurlah pertanyaan itu.

Gw minta orang jadi istri. Bukan pacar. Satu hal di luar akal pikiran gw. Mengingat gw yang bilang ga bisa membayangkan settling down untuk 3 tahun kemudian. It was love speaking for himself I guess.

Jawaban

Seperti cerita hampir semua orang yang nembak buat pertama kali. Momen menunggu jawaban adalah momen yang kayak kita ngelihat semuanya dalam slo-mo.

“Aku mau… nemenin ke arisannya”

Bul ngejawab in reverse order dari pertanyaan yang gw ajukan. Senenglah gw. Paling gak di acara arisan perdana gw gak akan dibully karena ga punya pasangan. Oh how can I forget her face at that time. The sweetest smile ever before. Her slightest gesture. Heaven. Again, everything was in slo-mo.

Tapi jawaban pertanyaan pertama gw belom   Yakali tempat nanyanya ga oke kali ya. bukan di candle light dinner or the like. Hoahahaha.

Beberapa menit yang serasa berjuta tahun kemudian ekspresinya Bul seperti mau jawab pas banget waktu gw bilang:

Kalau emang belom yakin buat jawab pertanyaan yang tadi gapapa kok. Dipikirin dulu aja.

Ampuuuuun. gw emang MASOKIS. Menyiksa diri sendiri dengan penantian. Ternyata gw gak siap kakaaa kalo tetiba Bul bilang nggak. Homagaaat.

Dan dimulailah kegalauan gw.

PS :
– udah pada tau kan akhirnya gw dijawab iya.
– oiya. meskipun naik motor gaya pacaran kami gak peluk-pelukan kok. Secara tasnya Bul selalu dipangku dan percayalah, tasnya gede! Gw bahkan takut ngajakin pegangan tangan.
– pertanyaan diajukan sebelum kami resmi pacaran.

Advertisements

75 Comments

  1. yeye
  2. Awan
  3. riri
  4. Evi
  5. Ina
  6. Ina
  7. ian
  8. alaika
  9. Esti Sulistyawan
  10. Melly Feyadin
  11. zhanaz48
  12. Bibi Titi Teliti
  13. Februari 15, 2013
  14. bintangtimur
  15. Februari 9, 2014

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: