[Money Talk] Kurang Bayar Pajak

Ngikutin Gaya Seleb

Ada yang kurang bayar pajak gak pas laporan tahun ini?  Kalo ada,  baru pindah kerja tahun lalu gak? Seperti yang gw alami.

Sebenernya ini bukan kali pertama gw mengalami kurang bayar pajak. Sebelumnya pernah puas jaman gw pindah dari kantor pertama ke kantor kedua. Waktu itu kurang bayar nilainya lebih kecil dari yang sekarang. Tapi secara prosentase sih sama kalo dibanding sama gaji bulanan. Nyesek deh kerasanya. Cuma waktu itu belom ngeblog. Jadi ya gak ada postingan. Hahaha.

Tahun ini ternyata kejadian lagi. Dan untungnya ada Mamah Etty yang bisa ditanyain.

Disclaimer: tulisan ini dibuat dari pengalaman gw yang minim pengetahuan soal pajak. Koreksi dan tambahan sangat diharapkan untuk bisa berbagi pengetahuan.

Teledor dan Terlambat

Hasil dari nanya-nanya kemaren,  kalo kejadian pindah kantor,  penghasilan dari kantor lama seharusnya diperhitungkan sebagai penghasilan tidak kena pajak di kantor yang baru. Dengan begitu nantinya hitungan pajak yang dilalorkan seharusnya hanya sesuai dengan penghasulan dari kantor baru.  Ujungnya nihil.

Kantor baru pun sekitar bulan Oktober-November tahun lalu sudah minta ke karyawannya buat submit bukti potong dari kantor sebelumnya untuk penghitungan pajak di akhir tahun. Cuman karena emailnya berupa email blast ke semua karyawan gw ga terlalu paid attention, and I had to pay the price.

Sampai akhirnya bulan Februari kemaren,  gw baru minta bukti potong ke kantor lama dan dapet bukti potong dari kantor yang sekarang. Pas gw masukin di hitungan pelaporan SPT online di efiling.pajak.go.id gw ada kurang bayar ato lazim disebut KB *yang gw baru tahu bisa juga dipake selain Keluarga Berencana  *eaaa.

Jumlahnya LUMAYAN. As in more than 50% of a month salary.

Tanya sana sini ternyata memang seharusnya gw submit bukti potong dari kantor lama selain karena bracket pajak gw yang naik. Kalo kejadian gitu ya mau gak mau gw harus bayar. *nangis bombay

Bracket / Tarif Pajak

Sudah pada tau tarif pajak penghasilan masing – masing?

image

Kalo belom bisa dilihat di seri pajak tentang tarif PPh pasal 21. Ato screenshootnya kayak gambar di samping.  Jadi penghasilan per tahun menentukan besaran tarif pajak yang harus dibayar.  Inget ya,  setahun bukan sebulan.  Termasuk di dalemnya bonus dan THR.  Jadi mungkin aja bracket pajak kita pindah dari yang sebelumnya berapa jadi bracket pajak yanh di atas karena adanya kenaikan gaji.

Ya dengan asumsi pindah kerjanya berhasil nego naik gaji ya.  Kan kadang gak selamanya kerja itu soal duit.

Bayar Kekurangan

Setelah berkonsultasi dan berpikir panjang,  gw akhirnya memutuskan buat bayar kekurangan itu.  Langsung sekalian aja diselesaikan saat itu juga.  Biar laporan bisa sekaligus tuntas ya.

Bayarnya gimana?  Ya langsung aja setor pake formulir SSP untuk setornya yang bisa di download di  website dirjen pajak. Kalo pada bingung ngisinya,  petunjuk pengisian pun sudah jelas di sana. Untuk kodenya gw kemaren pake kode akun pajak 411121 untuk pajak penghasilan PPh pasal 21 dan kode jenis setoran 200.

Apa gak ada cara lain yang bisa dilakukan selain bayar? Ada sih beberapa cara yang bisa dilakukan.

Lapor Bukti Potong Terakhir dan Koreksi Kemudian

Cara yang pertama,  laporkan sesuai bukti potong terakhir saja.  Asumsi periode sebelumnya gak ada kerja.  Jadi untuk pelaporannya nihil.  Setelah itu kalo dana buat bayar kekurangannya sudah ada,  baru dibuat koreksi pembenaran laporannya.

Yes,  gak selese saat itu juga. Ribet euy kalo buat gw.  Harus ada bikin laporan-lapiran lagi.  Gw pun gak melakukan opsi ini.  Iya kalo inget,  kalo lupa gimana?

Opsi lain tentu saja,  gak usah lapor lagi dan gak perlu ada koreksi.  Udah dianggep beres aja.  Gak usah ri ut lalallili gitu lah ya.

Nah nah nah.  Bukan mau sok sok an tapi gw gak bisa euy melawan hati nurani. *halah.  Padahal bisa aja kan ya gw langsung diem-dieman.  Toh konon katanya orang pajak jarang meriksa laporan-lapiran yang nihil kan ya.  Nah ini gw gak tahu deh,  rasanya kan negara sudab kasih banyak buat gw lewat jalanan yang bisa gw lewatin tiap hari,  negara yang aman damai dan gw bisa melakukan apa yang gw lakukan dan segalagalanya sampe gw sekarang ini,  kok rasanya gak sampe hati gw curang.

Terlepas dari semua carut marut negara ini ya,  gw mikir kalo emang harus bayar ya udah bayar aja.  Semoga bermanfaat dan semoga rejeki gw bisa semakin lancar.  Makanya gw gak ikhlas kalo itu para politikus rame mulu gak kerja malah ngeributin kekuasaan mereka.  Ihik.  Gitudeh ya.

Udah tanggal 30 Maret nih.  Tinggal bentar lagi buat laporannya.  Ayok yang belom lapor yok buruan cari dropbox terdekat. 😀

Tulisan lain dengan tema finance yang pernah dipublish di blog ini:

[display-posts category=”finance”]

Advertisements

98 Comments

  1. cahyanidwy
  2. ipah kholipah
    • nianastiti
  3. Dendi Riandi
  4. Pungky KD
  5. Ami
    • nianastiti
  6. nianastiti

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: