Periksa Dulu Makanan Lu (Siapa Tahu Ada Kecoa)

Siang ini sebenernya mau posting tentang tips belajar Bahasa Inggris otodidak sih.  Sudah separoh jalan ngetiknya pas gw makan siang ini di salah satu gerai fastfood di Lotte Shopping Avenue.  Paket yang gw pilih yang paling mahal karena Jum’at buat gw adalah waktunya makan enak.  Sambil baca draft postingan,  gw suaplah salad yang jadi side dish ke mulut.  Makanan yang udah dibayangin setelah nunggu 15 menit karena rame banget gerainya dan jadinya harus nunggu dimasak dulu.

Btw ini bukan postingan tips makan sehat ya. Hihihi,  jadi yang gampang jijik ati-ati.

Gigitan gw pun berhenti pas gw lihat ke irisan daun kol. Ada kecoa kecil yang bergerak cukup cepat tapi gak secepat gerakan tangan gw nimpain kecoa itu tadi pake mayones. Gak kepikiran buat motret,  gw pun langsung komplain ke meja kasir. Antriannya masih panjang khas gerai fastfood.  Minta duit dibalikin kayaknya gak mungkin dan gak kepikiran juga buat minta ketemu manajer restonya.

Satu lagi kesalahan gw, gak ngefoto itu kecoa ya.  Tapi yawdalahya.  Gw nulis ini bukan buat komplen habis-habisan sama restonya karena emang ga ada bukti foto.

Gak lama makanan pengganti diantar.  Gw makan lah nasi dan ayamnya yang masih ngebul panas. Pikiran gw sejorok apapun dapurnya ya kalo makanan panas mestinya bakalan baik-baik saja kan. So far perut gw aman.

Kejadian ini pernah juga dialami temen gw waktu makan di sebuah restoran yang jualan soto betawi di antara banyak makanan lainnya yang juga dijual di resto itu.  Pas pesenan soto betawinya dateng,  ternyata ada kecoa dewasa sudah mati di dalam mangkuk sotonya.  Waktu itu sampai-sampai heboh dan kami semua bertujuh orang memutuskan langsungselesai makan dan meninggalkan resto setelah membayar tagihan makanan minus soto betawi yang akhirnya digratiskan setelah temen gw menolak diganti dengan soto yang lain.

Gw gak ngerti sih di Indonesia kita tercinta ini kalo misalkan nemu kecoa ato barang-barang yang semestinya gak ada di makanan kita harus lapornya ke mana dan apa pengaruhnya buat restoran itu.  Apakah ada tindakan tegas untuk restorannya setelah bukti diberikan (kayak foto misalkan yang sayangnya gak gw ambil)  atau laporan dari seseorang bisa membuat otoritas pengawas kebersihan restoran membuat sebuah sidak ke restoran yang dilaporkan.

Balasan twitnya Mbak Eva cerita kalo di Denmark sono,  restoran yang ketahuan menyajikan makanan berkecoak bisa ditutup.  Sementara di sini,  kalo ketemu pelanggan kayak gw yang gak kepikiran komplain all the way ke manajer restonya,  ya kayak gak ada kejadian apa-apa dan bahkan yang sampe rame di kasus temen gw di restoran soto betawi itu,  manajer restonya dateng dan cuma minta maaf,  nawarin penggantian makanan dan berujung menggratiskan tagihan hanya spesifik makanan berkecoa yang mungkin waktu itu ditambahkan efek beberapa orang pengunjung lain yang dengar ikutan jijik dan pergi dari sana. Tapi setelah itu ya restonya tetep rame sih.

Setelah kejadian hari ini gw bakalan pikir – pikir lagi makan di tempat yang sama meskipun gw sangat menghargai respon cepat dari pegawai gerai fastfoodnya tadi.  Mereka minta maaf dan ganti makanan gw dengan yang baru. Selain itu,  respon dari tim social media juga cukup cepat waktu gw twitkan keluhan gw.  Mereka langsung ngajakin ngomong lewat media private dan berjanji langsung menindaklanjuti ke gerai tempat gw makan.

Gimanapun kebersihan dapur dan makanan yang disajikan ke konsumen harus dijaga kan ya? Kalo sampe di tempat yang gw harus bayar hampir Rp.  50 rebu gitu gw masih harus was was dapurnya bersih ato gak,  yamasa tiap makan harus mantengin satu – satu tiap makan?

Well pernah sih pas makan gudeg ada keikut satu gigi utuh lengkap sama akarnya yang kemerahan yang akhirnya bikin gw kapok makan gudeg sampe sekarang dan juga ada pernah baut kusen jendela di nasi pecel yang gw makan,  tapi dua tempat itu judulnya warteg. Bayar cuman delapan rebu alias kurang dari sedollar.  Jadi ya udah gw tinggal pergi ajakan,  tapi kalo resto/gerai fastfood yang harganya hampir sama kayak harga kalo gw beli makanannya di Singapura misalkan,  masa bisa sampe ada kecoa ya?

Please ya para pengusaha resto untuk lebih memerhatikan dengan jauh lebih seksama kebersihan dapurnya karena bagaimanapun satu hal itulah yang kami sebagai konsumen gak bisa kontrol tapi justru yang paling krusial.  Dan manteman,  jangan sampe gak meriksa makanan kalian ya.

Pssst,  ato kalo para pengusaha makanan di mall mau undang blogger untuk bisa tour dan nunjukin bagaimana bersihnya dapur kalian bisa loh undang para blogger.  *senyum manis. 

Ada yang punya pengalaman yang sama/serupa tentang kebersihan restoran ini?  Bagi dong ceritanya… 🙂 Ato ada yang tahu harus laporannya ke mana untum otoritas yang mengawasi kebersihan restoran / tempat makan?

Makasih ya sebelumnya!

Postingan lain yang nano-nano tralala:
[display-posts category=”rants-fragment”]

Advertisements

67 Comments

    • dani
  1. Twindya
  2. 'Ne
  3. didut
  4. bemzkyyeye
  5. Una
  6. dWI
  7. Ira

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: