Brighter Life Through Financial Literacy

Bright Clear Blue Sky

Judulnya iyes banget ya. Hahaha. Bahasa Inggris gitu.Lama gak ngomongin soal personal finance, biasanya ditulis di blog sebelah, cuman lama gak keupdate juga, jadi ya ditulis di mari sajah. Ya anggep aja ini semacam tips melek finansial.

Kalo ngomongin soal duit, gw merasa beruntung banget dilahirkan di keluarga sederhana (kalo gak boleh dibilang miskin). Dengan bapak kerja sebagai pegawai honorer di lembaga pemerintah dan bikin beliau harus nyopir angkot Lyn H4W di Surabaya sana, setiap awal tahun ajaran baru gw harus sembunyi-sembunyi nulis gaji Bapak yang cuman Rp. 150 ribu/bulan pas jaman SMP karena temen nulis gaji bokapnya Rp. 5 juta/bulan. Haha. Masa-masa indah.

Boro-boro ngomongin investasi biaya kuliah, kayaknya setiap caturwulan Bapak kudu ngadep kepala sekolah sambil bawa surat keterangan miskin dari kelurahan buat keringanan biaya gedung. Ibuk? Buka toko di rumah dan gw aktif bantuin jualan.

Ga ada tuh tiap bulan bisa makan di luar, jalan-jalan rasanya mewah banget. Liburan versi kami adalah Bapak bawa pulang mobil truk bak terbuka dari kantor dan dipake buat mudik ke Nganjuk rame-rame. Gw, Ibuk dan adek di belakang dipasang terpal sambil makan nasi dan telor bumbu bali paling endeus sedunia buatan Ibu.

Gw pengen lari sejauh-jauhnya dari kondisi yang dialami sama orang tua gw.Β Financially speaking.Β 

Lulus dari Informatika, gw lari ke bank.Β Mulailah rasa lapar gw tentang personal finance bertambah. Gw brosing sana sini, berkenalan dengan reksadana dan cari tahu investasi itu apa bahkan sampe buka akun di sekuritas dan setor duit yang siap hilang. Gak banyak, sekitaran Rp. 5 juta yang gw pake di masa awal trading tahun 2007an. Semuanya habis sih duitnya. πŸ˜›Β But then I learnt something.

Dari beberapa belajar sana sini dan baca ini itu, gw melakukan beberapa hal yang secara garis besar kayak gini buat keuangan keluarga:

PerlindunganΒ itu Penting

Penting banget buat pencari nafkah di keluarga. Karena kami berdua kerja, kami berdua punya asuransi. Kalo gw sendiri sih beli asuransi di PT Sun Life Financial Indonesia (Sun Life)Β lewat temen gw. Asuransi ini penting banget buat kalo misalkan *amit-amit* ada kejadian sama pencari nafkah biar yang ditinggalin masih ada pegangan. Gitu kata para financial planner dan emang bener gitu. Istilahnya ngomong ke keluarga:

Aku mencintaimu seumur hidupmu. *masih tanggung jawab meskipun udah kita tinggalin gitu…

Bayar Tuhan Duluan

Maksud gw kalo habis gajian, sisihin dulu buat bayar zakat, persepuluhan ato apapun itu, sama infak dan sedekah. Biar tenang belanjain duitnya nanti karena udah ga ada hak orang lain yang ketahan. Besarnya sih tergantung agama masing-masing ya.

Jangan Lupa Tagihan

Urutan berikutnya ya tagihan-tagihan kartu kredit, listrik dan sebagainya dan sebagainya. Mestinya sih kalo buat kartu kredit dan tagihan konsumtif gak lebih dari ya. Semakin hedon gaya hidup mengandalkan kartu kredit ya bakalan semakin habis deh duit kesedot. Kenapa bayar tagihan didulukan karena sebisa mungkin hidup itu tanpa tagihan yang bisa bikin jadi potensi denda dan masalah di kemudian hari.

Investasi

Selain tagihan, investasi jangan sampe lupa. Karena investasi ini yang paling penting buat masa depan kita. Tahu kan apa yang paling penting disiapin? Dana pensiun. Yup, dana pensiun jauh lebih penting daripada mikirin investasi buat anak sekolah karena nanti di masa depan yang bisa kita andelin adalah diri kita sendiri di masa sekarang ini.

Belanja

Kalo udah semua ya tinggal belanja. πŸ˜€ Dihabiskan kalo perlu. hahahaha. Karena belanja belanji gw taruh di paling akhir, jadinya enak, gak perlu lagi mikirin yang namanya nabung ato tagihan ato apapun yang berhubungan sama bayar-bayar. Habis ya habis. Ga usah ditangisin. Nikmat bener kan kalo belanja udah kayak gitu? Hihihihi.

Kalo minjemΒ dari webnya Brighter Life pembagian uang tiap bulan bisa dilakukan seperti di gambar bawah:

Alokasi KeuanganΒ minjem dariΒ http://brighterlife.co.id/

Sampe di sini, gw sih ngerasa sudah cukup baik melakukan beberapa hal, financially speaking dibandingkan apa yang orang tua gw lakukan dulu dan sebenernya perencanaan keuangan buat keluarga itu bukan sesuatu yang susah, selama mau belajar dan terus cari info dan gak takut-takut.

Gw akan terus menerus mendidik diri sendiri, istri dan anak gw biar mereka bisa melek secara finansial dan bikin kehidupan yang lebih cerah ke depan.

Well, wealth is the ability to fully experience life (Henry David Thoreau)

Tulisan ini diikutsertakan dalam Kompetisi Menulis Blog, Sun Anugerah Caraka 2014

Advertisements

57 Comments

  1. bemzkyyeye
  2. xtreme nitro Review
  3. duniaely

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: