(Money Talk: Gak Mau) Pake Asuransi Mobil (?)

Gw denger iklan di radio,  kalo orang gak mau pake asuransi mobil terkarena ribet.  Buat yang punya mobil,  wabil khususon yang di Jakarta,  kalian pada pake ga asuransi mobil?

Kalo gw dari awal beli mobil dulu emang udah pake.  Yamaklum dulu pan belinya kredit *yang sekarang juga sih, jadi udah jadi syarat harus pake asuransi mobil all risk.

Adalah ya beragam rupa dan jenisnya asuransi buat mobil ini. Dari satu perusahaan asuransi aja udah macem-macem,  ada Total Loss Only,  kebanjiran,  huru-hara ato sampe yang All Risk yang gw pake tadi.  Bedanya apa?

Kalo yang total loss only ya akan diganti kalo ilang (total loss),  flood kalo kebanjiran,  huru-hara kalo rusaknya karena ada kerusuhan dan sebagainya sesuai nama masing-masing pertanggungan asuransi.  Kalo yang kejadian selain itu ya gak ditanggung.  Beda sama all risk,  kalo pake asuransi yang jenis ini,  apapun kejadiannya mestinya ditanggung.  Sampe ke pertanggung jawaban pihak ketiga, misalkan ada kejadian yang melibatkan orang (mobil) lain,  nah si orang lain tadi ditanggung juga.

Karena komprehensifnya risiko yang ditanggung,  rata-rata asuransi all risk emang lebih mahal jatohnya di premi.  Kalo gak salah antara 1% sampe 3% lah dari harga mobil per tahun ato sekitar Rp.  1 juta –  Rp.  5 juta buat MPV standar macem Avanza atau Mobilio.

Kerugian Pihak Ketiga 

Mungkin yang kadang orang suka kelewat pas mau beli asuransi itu adalah pertanggungan pihak ketiga.  Gimana coverage asuransi buat orang lain selain kita yang terlibat di satu kejadian.

Jadi misalkan kita nyetir,  trus ada yang motong kita mendadak,  ketabrak dong itu orang.  Kalo kejadian gini sih udah pasti yang disalahin yang nabrak padahal belom tentu yang ditabrak gak salah.

Pernah ngalamin kejadian yang bisa dijadikan contoh deh.  Pas mau parkir di kantor,  hari Senin,  udah deket batas waktu masuk absen.  Gw masih mundurin mobil ada orang kantor lain asal selonong boy.  Yassalam deh ya.

Gw tabraklah bagian depan mobilnya itu temen kantor karena dia nyusruk gak mau nungguin.  Untungnya gw dicover asuransi all risk yang termasuk di dalamnya pertanggungan pihak ketiga. Tinggal telepon asuransinya, mereka survey dan kerjain mobil gw dan mobil si temen kantor.  Gw cukup bayar porsi biaya gw sendiri.  Gak pake ribet.

Kalo ga ditanggung asuransi?  Bokk,  dua kali bayarin servis mobil dong gw ya. Ihik.

Porsi Risiko Sendiri

Ini yang kudu diinget nih,  meskipun ada asuransi mobil,  kalo kejadian apa-apa ama mobilnya,  pemilik mobil tetep kudu harus keluarkan porsi sendiri.  Ya lumayan sih antara Rp. 200 ribu – Rp.  300ribu per kejadian.

Jadi ya seringan-ringannya kalo ada kejadian sama mobil, gw tetep harus keluarin duit juga.  Kayak kejadian kemaren pas mobil gw ditabrak dari samping,  sayangnya mobil gw belom ada side beam protection kayak Grand New Veloz.  Sisi kanan mobil penyok.

Orang yang nabrak gak punya asuransi,  dia kasih KTP asli dan nomor telepon sih, tapi emang ga ada niat tanggung jawab ya,  telepon dihubungin ga diangkat. Lepas tangan deh orangnya.  Mau gw share KTPnya di sosmed juga gak guna.

Udahlah sekalian gw perbaikin lecet-lecet di body mobil dan habis Rp.  600 rebu buat dua kejadian.  Mobil mulus lagi kayak baru.  *ihik.

===
Jadi kalo emang mau beli mobil,  jangan lupa sekalian beli asuransinya.  Emang sih keluar duit ekstra tapi rasanya hati tenang nyetir di jalanan.  Nah kalo tips memilih asuransi mobil dari gw apa aja?

1. Pastikan coverage perlindungannya. 

2. Bandingin biaya preminya,  kemahalan ato gak dibanding fasilitas dan coveragenya. 

3. Cek dan ricek berapa yang harus dibayar untuk porsi sendiri. 

4. Pastikan berapa banyak bengkel rekanan yang kerjasama,  ada gak di deket rumah.  Kalo gak ada bengkel rekanan deket rumah bisa repot pas mau klaim. 

5. Apakah bisa antar jemput mobil waktu klaim,  ini penting kalo misalkan bengkel gak deket rumah. 

6. Kalo perlu cek apakah ada pengembalian premi kalau tidak ada klaim sama sekali selama periode pertanggungan.  Setahu gw ada beberapa asuransi yang iklannya bilang kalo tidak ada klaim,  premi akan dibayarkan kembali.

7. Cek reputasi si perusahaan asuransi.  Jangan sampai udah bayar premi eh malah gak bisa klaim atau klaimnya susah.  Jangan tergoda premi murah. 😀

Jadi,  sudah ada bayangan kan kalo mau beli mobil? Jangan lupa beli asuransinya ya. Keluar dikit di awal gakpapa tapi duit buat keluarga aman sejahtera.  Lagian, kalo mobil gak mulus lagi,  harga jual kembalinya bisa jatoh kan?  😛

Postingan lain tentang personal finance :
[display-posts category=”finance”]

Advertisements

19 Comments

  1. Gara
  2. Asuransi Mobil Terbaik
  3. Proteksi Mobil

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: