Ketika Ke Dokter Gigi Jadi Menyenangkan

At A Dentist Waiting Room

Dokter gigi, apa yang kepikiran? menakutkan?

Hahahaha, langsung diselepet Nita ama Mbak Monda habis ini gw.

Tapi jujur deh, kalo diajakin ke dokter gigi apa yang kebayang di pikiran? Kalo gw beneran takut euy. Kalo gak sakit banget gw jarang banget ke dokter gigi. Terakhir kapan ya.. Err, pas lulus kuliah kalo gak salah sebelum berangkat ke Jakarta.

Kalo A sendiri gimana? Ajaibnya dan sykur Alhamdulillaahnya kalo diajakin ke dokter gigi semangat banget!! Karena bisa nonton film dan dapet mobil! Hahahaha.Nonton filmnya ini karena ada teve yang di pasang di langit-langit ruang periksa dan hamppir pasti diputerin film favoritnya dia. Habis periksa dikasih maenan. Semangat deh ini anak. Hahaha.

Sosialisasi

Pun kemaren pas kami ke Smile Center lagi yang ada di Tebet. Sudah dari beberapa hari sebelumnya kami sounding. Kebiasaan kami untuk melakukan apapun, kami kasih tahu dulu si A beberapa hari sebelumnya. Ayah ato bunda mau luar kota, kami mau ke Surabaya ato kayak yang ini ke dokter gigi. Kita mau ke Tante Alya hari ini tanggal itu ya A.

Kami panggilnyaΒ Tante Alya, si dokter gigi yang emang menangani A dari awal yang ceritanya pernah gw tulis hampir dua tahun lalu tentang kunjungan pertama ke dokter gigi.

Kami pikir anaknya bakalan takut ato gimana ya, ternyata salah! Anaknya seneng banget. Hampir tiap hari nanyain hari itu harinya ke Tante Alya apa nggak. Hahahaha. Yaampyun Naaaaak.. Heran deh. Pas nyampe tempat praktek dokternya pun, A gak ada takut-takutnya sama sekali. Dia langsung aja nyelonong masuk dan minta gw pangkuin.

Agak ribut dikit sih pas giginya dibersihin karena ada beberapa kotoran yang nyangkut, tapi si dokternya pun sampe heran, ni anak ceria bener diperiksa giginya. Dan gak kerasa aja sudah dua tahun kami periksain gigi. A udah gede ternyata. Dokter Alya pun kerasa seneng pas ngadepin A.

Waktunya Pasta Gigi

Karena A semakin gede dan semakin banyak jenis makanan yang dimakannya yang mana ada beberapa sisa kotoran yang ketinggal dan gak bisa hilang waktu gosok gigi pake sikat gigi aja, kami nanya apa usianya sudah direkomendasikan buat mulai pake pasta gigi. Kami memang setuju buat gak pake pasta gigi sampe waktunya memang harus pake pasta gigi (well thanks to Bul yang udah keukeuh gak mau pake pasta gigi sih setelah gw desek juga. Ihik).

Hasil baca-baca berbagai forum dan artikel kesehatan memang gak direkomendasikan pake pasta gigi kalo anaknya belom ngerti konsep berkumur. Kuatir kalo pasta gigi tertelan meskipun ada beberapa produsen yang bilang pasta giginya aman kalopun tertelan. Salah satu akibat kalo pasta giginya tertelan sih katanya bisa bikin stain di giginya waktu dewasa nanti.

Pernah dikasih tahu juga beberapa periksa sebelumnya kalo memang gak perlulah dulu buat pake pasta gigi ini.

Pas kemaren, kami tanya apa sudah waktunya karena si A sudah ngerti konsep berkumur, eh dijawab udah. Nambahlah pe er kami untuk cari-cari pasta gigi yang cocok untuk A. Eh kenapa gak sekalian nanya ama dokternya ya?

Buatan Dalam Negeri

Ekspektasi kami tinggi dong soal pasta gigi apa yang mestinya dipake ya. Udah baca berbagai macam forum lalalili, banyaklah yang sebut merek pasta gigi tertentu. Karena dokter Alya dan Smile Centernya ini kan sudah hits dan kondang buat kami (buat kami loh y, gak tahu juga kalo banyak orang lain yang ke sini juga), kami sudah berekspektasi macem-macem. Gw awalnya mikir kalo gw tanya ke Dokter Alya merek apa kira-kira yang direkomendasikan, dianya bakalan sebut merek yang susah nyebut namanya. Merek luar gitu.

Ternyata oh ternyata… *mestinya di bagian ini sudah gw sebut tuh ya merek pasta gigi yang mengendorse gw. Hahaha. Sayangnya ini bukan postingan berbayar. πŸ˜›

Jawabannya Dokter Alya di luar perkiraan.

Bapak Ibu cari merek dalam negeri aja, yang namanya udah dikenal ajalah dan sudah cukup lama di industri pasta gigi Indonesia (tanpa sekalipun sebut nama). Saya sih nggak menyarankan pakai pasta gigi merek luar. Kenapa begitu? Karena produsen dalam negeri pasti melakukan riset dan pengembangan produknya pakai sample anak-anak Indonesia. Kalo produk luar kan pakai anak luar juga ya. Nah bisa jadi susunan enzim, bakteri dan yang berkaitan sama kesehatan mulut beda sama anak Indonesia, takutnya malah gak cocok Pak, Bu.

Bahahahahaha. Kaget gw ama jawabannya. Maluhati kepikiran merek luar negeri pasti bagus. πŸ˜› *maapkan sayaa *pasti dibully rame-rame nih
Ujungnya gw beli 4 merek pasta gigi yang berbeda buatan Indonesia. Adalah mereknya. Kalo ada yang mau endorse barudeh gw sebut merek. Bahahahahaha.

A, akhirnya sekarang berusia 2 tahun lebih – 3 tahun kurang dikit sudah mulai pake pasta gigi. Sikat giginya susah gak? Nggak dong, kan gw bilangnya: “Ayo sikat gigi pake Odol!” dengan nada penuh antusiasme dan wanti-wanti buat dibuang air kumurnya. A jadi seneng banget denger kata odol! hahahahaha.

Nyembur air kumur-kumur campur odolnya sih yang pe-er. Suka disemburin ke gw. πŸ˜›
Gwnya sendiri gimana? yatetep takut ke dokter gigi.

Ada yang samaan ama gw gak? πŸ˜› Btw postingan ini bisa dianggep tipsΒ merawat gigi anak gak sih?

In-case perlu, ini nih lagi alamatnya Smile Center di Tebet:

Smile Center
blog:Β http://thesmilecentrejakarta.blogspot.com/
Rukan Royal Palace B/8 Jl. Prof Dr Soepomo 178A (Seberang McDonalds Tebet)
Phone : +62218312199Β  +62218312225

Postingan gw yang lain tentang keluarga:

[display-posts category=”family, A’s Milestone, Being A Father”]

Advertisements

89 Comments

  1. -n-
      • -n-
  2. azmihoffmann
  3. bemzkyyeye
  4. Pungky KD

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate Β»
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: