Lima Jam Nyetir Bareng Toddler

Sabtu santai di Dago Pakar Bandung, mengingat perjuangan nyetir kemaren sore.

Jadi kemaren gw nyusulin Bul yang lagi ada acara kantor di Bandung bareng A. Beberapa jam sebelumnya gw ada meeting di MT Haryono trus harus jemput A dulu ke daycare. Subhanallaah banget lancar jaya perjalanan ke A dan nyampe sebelum jam 5. Optimis perjalanan ke Bandung bakalan lancar.

Kelar masukin A ke mobil dan mau berangkat eh gilingan, Google Maps langsung kasih warna merah dan pekat di sepanjang jalan menujul pintu masuk tol Gatsu. Berangkat jam 5.10 gw baru nyampe pintu masuk tol sebelum pancoran jam 6.30 yang mana kalo lancar paling mestinya cuman 15 menit. Di dalem tol pun gitu, all the way ke Bekasi jalan maksimal 40 km/jam. Jam 7.40an baru masuk sekitaran Cikarang. Yasudahlah ya dinikmati aja.

Dan itu berdua bareng A doang. Seperti biasa, dia duduk di car seat nya. Awalnya gw udah curiga dan was-was kalo-kalo perjalanan ini bakalan bikin gw menderita  (iya gw lebih kuatir ama diri sendiri) kalo A nya rewel. Udah siapin biskuit dan full charge batere laptop. Bahkan film-filmnya A sudah gw copy ke handphone.

Sejam setengah pertama sebelum nyampe pintu tol, A chatty banget. Ngobrol segala macem hal, tanya mau ke mana hampir sekian puluh kali, kenapa kok jemput Bunda lalala. Gw sampe cape ngedengerin. Itu disambi minta biskuit yang emang udah disiapin.. Begitu masuk tol dia minta disetelin lagu Oe-Oe Dede Menangis. Gw kebetulan punya yang dari album Jazz for Family. Tapi ini di Youtube ada versi lainnya:

 

Biasanya sih dia minta disetelin se-album lagu anak-anak semua yang gw sendiri udah hapal dan bikin ngantuk banget. Untungnya semalem mau muternya dicampur bareng ama lagu gw di handphone. Gw pikir gak lama kemudian A bakalan crancky dan minta ini itu yang kalo gak bisa gw penuhin berujung nangis. Ternyata gw salah.

Ya memang dia ngomong ina inu ini dan tanya berbagai macam hal, asalkan tetep gw respon dengan balesan yang gak ngasal, dia hepi-hepi aja. Ternyata setelah gw amatin si A bisa loh mencari pengalih perhatian. Mulai dari manggilin satu-satu jenis kendaraan di jalan sampe ngajakin ngomong para pengemudi mobil. Kalo gw nyahutin pas dia ngobrol ama siapapun itu yang diajakin ngobrol, dia ngamuk. Hahahaha.

Kebeneran dong deh ya. Yaudin gw konsen nyetir lebih cepet biar bisa nyampe Bandung lebih cepet juga.

Jalanan Macet

Pas kira-kira dua jam sebelum nyampe menurut perkiraan Google Maps (iya semacet itu kemaren…), si A nanya masih lama apa nggak, gw bilang tidur aja biar bisa maen ama bundanya pas nyampe, eh nurut loh. Udah jam setengah sembilanan sih ya. Trus dia tidur.

Ternyata apa yang kejadian kemaren itu kok ya mirip sama yang ditulis di buku Bringing Up Bebe. Di buku itu ditulis kalo anak-anak di Perancis sudah dari kecil dibiasain buat bisa nunggu. Jadi ortunya gak buru-buru ngerespon apapun permintaan anak mereka. Ditunggu beberapa saat sebelum mereka kasih anaknya apapun dari mulai susu sampe ke cemilan. Dengan begini anak-anak Perancis terkenal sabar dan jadi anak yang kalem. Menurut buku ini lagi, dengan gak buru-buru ngerespon setiap anak ngapain aja, itu bisa ngelatih anak buat cari distraction sendiri.

Jadi tips nyetir bareng toddler yang mau gw kasih adalah kasih aja perhatian penuh ke apapun yang mereka katakan dan kasih mereka kepercayaan buat nemu distraksinya sendiri. Sederhana gak pake ribet. 😛

Akhirnya semalem sampe Bandung jam setengah sebelasan dan sekarang lagi nonton tv di kamar hotel aja. Tadinya mau daftar ikutan event blogger di Bandung tapi gak deh. Gegoleran aja di kamar.

Ada yang punya pengalaman yang sama ato gimana Sabtu kalian?

About these ads

31 Comments

  1. Mux

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: