Welcome!

If you’re brave enough to say goodbye, life will reward you with a new world

Paulo Coelho ngetweet beberapa hari yang lalu. Tau kan si Paulo Coelho? Kalo ampe ga tahu, beeeeuuuhhhh! (gw ga ngerti artinya ini apaan sih tapi sering banget dipake ama orang disituasi kek gitu dan keknya keren. Ga usah protes. 😛).

Terjemahan twitnya itu kurang lebih gini:

Kalo lu cukup berani bilang selamat tinggal, hidup bakal hadiahin lu dunia baru

Ini posting masih nyambung ama kegalauan gw kemaren soal mobil yang gw tulis di sini.

Gw baru beli mobil dan kalo postingan ini dianggap pamer ya gimana lah ya? Gw cuman pengen cerita ajah sih. *kibas gendongan Aaqil*

Sehari setelah insiden warna mobil terbongkar, Mba-Mba sales ngajakin gw ketemuan ama bosnya. Gw oke-in karena gw pikir mungkin ada solusi yang lebih baik. Ketemuanlah gw dengan si ‘Bos’ yang ternyata Ibu-Ibu juga. Dalem ati sebelum ketemuan gw udah ngarep kalo bosnya ini cowok. Gw suka ga tega ngadepin Ibu-Ibu. Kalo ama mas2 gw hajar aja lah ya. *sok macho sambil angkat barbel*

Inti dari pertemuan itu ada 2 option (yang mana emang dari awal cuman ada 2 option sih, kecuali gw mau batalin beli, ambil duit, cari di tempat lain yang mana gw lebih males lagi) dan dari sini gw jadi tahu kalo mau jual beli mobil itu ribetnya minta ampun.

1. Gw keukeuh dengan warna putih

mobil silver yang dah ada stnk-nya technically kudu dibeli ama si mba sales dan dia kudu ngebeliin gw mobil warna putih. Selisih harga jadi tanggungan doi.

si Mba kena SP3 atau mungkin bisa langsung dipecat

Mobil ga ready stock, katanya kalo untuk tipe manual indentnya gila2an dan harus nunggu sebulan ato 2 bulan lagi buat warna yang gw mau. Gw percaya aja, kalo sampe gw diboongin ya udah lah ya. Ada yang bales sendiri kok.

Dan beberapa informasi mengenai kehidupan mba-mba sales yang memang seharusnya ga gw tanyain kalo mau bikin keputusan kayak gini. Gw tahu kalo si mba cukup kompeten dia akan nemuin kerjaan di tempat lain yang sesuai dengan kemampuannya dan kehidupan akan berlanjut. World will just turn as usual.

2. Gw terima mobil berwarna silver

I will have a brand new car right away. Ga perlu nunggu lagi, gw bakal bisa keliling-keliling kota bareng Bul, Aaqil ama si Teteh. Teteh kudu diajakin dong biar ga bosen di rumah. 😛

Gw dapet GPS tracker yang bisa ngelacak keberadaannya tuh mobil lewat internet dan bisa matiin mobil itu dari jauh (ini katanya sih, gw sendiri gak ngarti). Harganya lumayan lah. Males juga beli sendiri.

Setiap servis rutin selama mobil gw pakai, mobil bakal dijemput antar ama orang servis. Berasa raja banget gak sih gw. Ga perlu anter pagi-pagi ke bengkel, trus bingung balik ke rumah nyari taksi dan berangkat lagi buat ambil. Gw bisa dirumah main bareng Aaqil ama Bul. Buahahahahaha.

si Bos janji Mba sales ga akan dikenai surat peringatan apapun. Buat gw ama Bul ini penting banget. Entah kenapa gw ngerasa kalo gw tetep jadi ambil warna silver tapi si Mba tetep kena SP (yang memang udah seharusnya) berasa kesalahan warna yang terjadi dan gw terima ga ada artinya. Dan ajaibnya Bul juga punya persyaratan yang sama. Biar si Mba sales tetep bisa kerja disitu dengan tenang bantuin suaminya biayai kebutuhan keluarga. Gw kagum ama Bul buat yang ini. Dan kami yakin kalo si Mba udah dapet pelajaran penting disini. She got the warning already. No need to make it official lah.

Silver ga jelek-jelek amat lah ya.

Dan mempertimbangkan kalo perasaan bete setiap melihat mobil yang salah warna ga sebanding dengan perasaan dan pikiran kalo seseorang harus kehilangan kerjaan dan mengalami drama yang seharusnya ga perlu kejadian di kehidupannya karena gw tahu si Mba jelas-jelas di Indonesia yang mana drama sinetronnya kebanyakan zoom in-zoom out, bukannya drama korea.
(gw tahu mestinya ga usah mikirin ini, bukan urusan gw juga tapi siapa yang tahu karena harus dapet surat peringatan yang berujun pemecatan, si Mba jadi ga konsen kerja, belum lagi harus keluarin duit yang gak sedikit. Karena itu hubungan ama suaminya jadi terganggu, anak mereka yang masih kecil dan juga yang lagi di kandungan terganggu perkembangannya dan sebagainya dan sebagainya) ditambah gw udah dapet kompensasi yang menurut gw udah layak, gw ambil keputusan buat terima mobil silver itu.

Goodbye white colored car.

I’ve put it. Dan beneran, gw udah ga galau lagi, dan setiap liat mobil warna silver warna mobil itu jadi bagus ajah loh.

Hehehe. Sekarang gw pamer. Gw punya mobil baru! Yayayay! (Sumpah gw kampring banget gak sih? Apa istilah gaulnya? Kamseupay ya? Eh iya, makasih ya ucapan selamat punya mobil barunya *dilempar kulkas*)

Welcome silver car. 😀

*we’re a happy family*

Advertisements

30 Comments

  1. bintangtimur
  2. yuniarinukti
  3. Bibi Titi Teliti
  4. Bibi Titi Teliti
  5. Bibi Titi Teliti
  6. awan
  7. Diandra
  8. accel world

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: