Will You Say Hi or Not?

Disclaimer: Postingan ini bisa jadi postingan bernada gosip.

Green Light

Green Light

Jadi ceritanya minggu lalu, hari terakhir sebelum liburan long weekend karena perayaan tahun baru Imlek. Kami setemen nongkrong di kantor yang orangnya itu-itu juga sih mau pergi clubbing ceritanya. Hahaha. Clubbing di sini sih gw ikutan minum es teh sementara mereka melakukan apapun yang mereka lakukan waktu clubbing. Eh gw ikut sih joged-jogednya.

We went to grab something to eat first that night before we partying hard halah gaya ne. Waktu itu makan di warung bubur dan resto chinese food yang katanya sih legendaris banget di daerah Kota sana. Bukan bubur sama ajeb-ajebnya kok yang mau dibahaaaas. Hehehe.

Waktu makan itu kebetulan kami dapet tempat di lantai dua yang notabene lebih sepi karena menjelang tahun baru lantai satunya sudah penuh terisi. Di situ gw instantly mengenali seseorang yang aselik bikin gw kagum setengah mati dari sejak jaman dulu kala. Beliau businessman yang canggih banget deh. Bahkan di perusahaan terdahulu pernah sampe bela-belain bayarin gw sama beberapa orang ikutan kuliah tamunya.

It was like a wow moment to me. Karena ketemu sosok yang mengagumkan di restoran chinese food, sendirian, malem Jum’at menjelang long weekend dan gw punya kesempatan buat nyapa. Nervousnya gw ngalahin waktu ketemu DiSas. Ketemu DiSas aja masih biasa aja pas kami belanja stroller bareng di MC mulai ilang fokeus.

Biasa lah gw, karena grogi gw nanya lah ke geng nyapa ato ga dan akhirnya disepakati buat nunggu dulu. Temen yang pernah pegang account perusahaan yang dipimpin sama si Bapak sudah siap nemenin gw. But we waited.

Ternyata gak lama setelah itu dateng dong Mba-Mba ber hotpants, pake kaos. Rambutnya ber-extention dan ya gitu lah ya. Kebayang kan.

No-no-no, they didn’t do anything funny. Mereka duduk berseberangan. Ngobrol. Seemed like just a casual chat. But then again it was like 8 or 9 pm. There were so many questions swarming in my head.

Well now, already being judgemental here.

Bukan itu juga yang mau gw bahas. Terserah dia mau di mana jam berapa aja dan sama siapa dan hey! He’s number one in his company!. Mungkin aja si Mbak itu adalah head of event organizer yang kantornya di sekitar situ yang lagi dapet order buat ngerjain proyeknya si bapak dan mereka emang lagi ngomongin bisnis. I never know so just lets leave it there.

Tapi tetep ya gw jadi kepikiran kok ya untung gw gak nyapa. Save me from awkwardness buat gw sendiri. Mungkin kalo gw nyapa dan salaman dia bakalan biasa aja juga kelleus, tapi kalo nggak gimana, kalo ternyata itu adalah hal yang pengen dia rahasiakan gimana, kalo ternyata itu adalah yang begitu gimana. Gitu deh.

Kalo kalian misalkan ada di posisi gw apa yang kalian lakukan? Belom tentu dia jadi klien juga ato apapun juga sih. Apakah kalian tetep akan menyapa atau yasudahlahya…

Advertisements

94 Comments

  1. elok46
  2. mrscat
  3. eda
  4. Yeye
  5. farizalfa
  6. mila said
  7. vizon

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: