[WisKul BSD] Ootoya The Breeze

Ootoya The Breeze BSD

Update tanggal 10 Mei 2015: Beberapa minggu lalu gw maen ke The Breeze dan sayangnya Ootoya sudah tidak beroperasi. Ada yang tahu infonya kenapa?

Ihik, kulinernya bukan yang khas banget gitu sih, di JakartaΒ ada juga sebenernya. Yatapi kali aja cariΒ alternatif tempat makan dan pengen makan makanan Jepang, Ootoya bisa jadi alternaatif. Apalagi tempatnya di The Breeze BSD. Udah pada tahu kan ya The Breeze yang mengusung konsep open mall ini? Tempatnya asik banget buat jalan-jalan keluarga, pacaran apalagi. Trus yang paling penting deket banget ama rumah gw. Tinggal koprol ama lompat harimau nyampe. Yatapi kira-kira seribu kali koprol dan 500 lompat harimau sih. Ihik.

Nah kebetulan kemaren gw dikasih voucher sama Mas Chandra yang ternyata adalah seseorang di Sinar Mas Land gitu. Lumayan banget, karena dah lama gak makan di Ootoya yang memang sedikit pricey tapi rasa makanan Jepangnya endeuss banget (gw gak bisa bilang otentik ato nggak karena belom pernah makan makanan Jepang di Jepangnya sih), ya akhirnya dipake makan di sini lah. Ihikk!! Mayan makan enak dengan harga lebih murah. Katanya account twitter Sinarmas Land (@sinarmas_land) sendiri suka bagi-bagi voucher setiap senin.

Menu

Gimana makanannya? Seperti gw bilang kan sebelomnya kalo makanan di Ootoya ini enaaak. Gak berasa terlalu banyak penyedap rasa dan terlalu berusaha keras untuk terasa enak. Pas ke sana gw ngajak Papa Mama, kalo menurut mereka rasanya cenderung plain sih. Ya emang gitu kan ya masakan Jepang? minim bumbu rempah gak kayak makanan Indonesia.

Kemaren kami semua pesen set menu yang selain makanan utamanya, ada side dish yang menurut mata gw terdiri dari sup miso, lobak, acar sama Β biasanya ada nasi. Pesen set menu kemaren karena maruk dan ogah rugi karena kalo pesen ala carte harganya beda dikit. Ujungnya malah ada nyisa gak semuanya habis. Huks.

Btw maafkan ya ini postingan bukan kayak postingannya food blogger yang foto makanannya kece badai. Makanan yang gw ama Bul pesen kemaren ini:

Harga makanan yang kami pesen kemaren di kisaran Rp. 57 ribu – Rp. 104 ribu per porsi set makanan.

Kelar makan, gak langsung balik sih, karena seperti gw bilang sebelumnya, lokasinya Ootoya ini ada di The Breeze, open mall yang masih relatif baru tapi sudah cukup banyak toko yang buka di sini. Salah satunya ya Ootoya tadi, selain itu ada Shabu Auce, Meat Me dan beberapa tempat makan yang enak lainnya. Selain itu suasana yang dibangun di The Breeze ini asik banget buat nongkrong malem mingguan. Di tengah mallnya ada panggung gede tempat live music main.

Jadi kalo dah kenyang sementara hari masih sore dan malem minggu, bisa duduk-duduk di kedai kopi yang deket ama panggung. Old Town White Coffee juga menawarkan menu pendamping nongkrong yang asik kok.

Kan asik banget kan ya tampilannya? Gw sih kalo pas lagi males keluar jauh dan males makan di rumah palingan ya makannya di sini. Malah kemaren sempet juga jalan cari handphone di sini. Lumayan lengkap lah buat jalan. Ini nih daftar tenant yang ada di The Breeze.

Direktori

Jadinya malah ngomongin The Breeze deh. Hihihi.

Ada yang suka maen ke sini? Kopdaran yiuks! πŸ˜€

Advertisements

99 Comments

    • bemzkyyeye
  1. -n-
      • -n-
  2. ded
  3. Una
  4. silvi
  5. Awan
Translate Β»
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: