Kategori
Di Balik Blog GiveAway

#1 Start from the Lowest Point

December starts so does my year end giveaway and 31 Days Writing Challenge.

Sebagai tulisan pertama, tantangan dari Deva yang blog barunya RanselIjo.com bikin mupeng pengen jalan-jalan melulu. When is my lowest point in life and how I deal with it?

Jadi ngubek-ngubek memori. Kapan ya kejadian gw merasa ada di lowest point. Awalnya mau cerita masa-masa pindah ke Jakarta lagi dan pulang pagi jam 2 sering banget. Tapi kok kayaknya ga worth to tell. Jadi yang ini mungkin lowest point di hidup gw.

Kejadiannya di Lampung. Sekitar tahun 2007-2008. Dari dulu kan gw emang kebiasaan nelepon Bapak-Ibuk ya. Kalo jaman di Lampung gw neleponnya pas sore balik kantor. Entah ngomongin apa awalnya, suatu malem akhirnya pembicaraan ama Bapak berakhir gak enak. We fought over the phone. Yes bahkan gw gak inget apa sebabnya. Tapi setelah itu gw jadi marah dan males hubungin rumah.

Gak nyangka kalo gw bisa ngalamin kejadian kayak di film-film di mana anak berantem ama orang tua dan putus komunikasi. But it was me 7 years back. Younger and full of young age thoughts. Ngerasa paling hebat dan gak perlu apapun dari orang tua. Yes I was that low.

Diemin orang tua sampe beberapa bulan. Dari yang awalnya marah trus jadi masa denial. Denying the fact that I’m nothing without them. Gw bersikap seolah-olah gak ada masalah. Everything went well sampe akhirnya muncul masalah-masalah yang gw anggap kecil di awal. Hubungan gw ama temen kantor gak enak. Dari masalah-masalah lama update kejadian di kantor, ada selisih di teller ato nasabah yang rasanya susaaah banget dikejar dan bikin frustasi.

Those kind of things.

Lama banget gw mikir-mikir apa yang gw bela-belain sampe jauh-jauh ke Lampumg, gimana bisa gw nyampe ke sana dan apa yang orang tua gw dah lakukan buat anaknya yang gak tahu terimakasih ini. Bapak sampe kejebak hutang kartu kredit buat biayain gw bisa berangkat ke Jakarta dan ikutan tes seleksi ODPnya kantor gw.

Astaghfirullah hal adziiim.

Gw sadari kemudian kalo marahnya gw lebih ke arah marah ke diri sendiri. Kenapa gak punya lebih banyak pemahaman ama apa ya g dimaksud sama Bapak Ibuk malah buru-buru marah. Hal pertama yang gw lakukan adalah mencoba berdamai dengan diri sendiri. I need my parents to keep me on the ground.

Gw putuskan sms Ibuk dulu. Tanya beliau sehat apa nggak. Trus Ibuk nelepon.

I went into tears that night. Pertahanan gw jebol. Gak pernah ngerasa seberdosa itu sebelumnya. Kalo bisa sujud bersimpuh di kaki Bapak Ibuk akan gw lakukan. Sayangnya kami terpisah jarak ratusan kilometer. Sampe kemudian telepon dikasih ke Bapak.

Tau gak apa yang Bapak bilang pas gw minta maaf?

“Ora usah dipikirne nak ngganteng. Jenenge Bapak iki wong tuwo sing pikirane sik ndemo. Sing penting anake Bapak sehat lan bahagia Bapak mpun Alhamdulillaah”

“Gak usah dipikir nak. Namanya juga bapak ini orang tua yang masih kuno cara mikirnya. Yang penting anaknya bapak sehat dan bahagia”

Gw semakin menyesal. They didn’t hold a slightest hard feeling. Sementara gw dengan gak tahu terimakasihnya marah-marah terus.

Setelah sekarang gw udah jadi orangtua. Gw baru bisa ngebayangin posisi yang dialami Bapak waktu itu.

Seberat apapun masalah yang gw hadapi waktu itu gw yakin masih jauh lebih kecil dibanding kasih sayang mereka.

Makasih ya Dev. A great way to start the challenge. Dan tau gak? Gw nangis hampir sepanjang nulis postingan ini dan itu di atas kopaja 620. Hahahaha.

Ya Allah. Sayangilah kedua orang tuaku seperti mereka menyayangiku di waktu kecil.

119 tanggapan untuk “#1 Start from the Lowest Point”

sedih ah.
gue juga suka ngerasa gitu kalo berantem sama nyokap bokap dulu. bokap jarang marah, nyokap iya. kalau gue mau pergi dan gue salim nyokap masih mau ngasih tangannya, brarti beliau maafin gue. paling sedih kalo tangan gue diantepin dan beliau ngebuang muka. hiks…

iya kayaknya orang muda bgitu ya. emang tau juga salah ya makanya perasaannya ga enak dan marah2 mulu. udah kayak anak 2 tahun yang lagi tantrum, hahahaha xD

Sori ya Mia bikin sedih..
Bener sih kayak anak 2 tahun lagi tantrum. Semoga sih gw bisa ngegedein anak baik-baik dan gak kayak gw jaman dulu itu. Hihihihi. pe er banget kan yes.

rabbighfiranaa wa liwaalidiinaa warhamhum kamaa rabbawnaa shigharaa

“ya Allah, ampunilah kami dan kedua orag tua kami dan sayangilah mereka sebagaimana mereka mendidik kami semasa kecil.”

aamiin

kadang aku merasa gitu mas,,,kadang merasa sok hebat…padahal kita bisa hebat dan spt skrg ini krena ortu…ternyata kita masih memiliki sifat angkuh…semoga ortu kita selalu dilindungi ama Allah 🙂

Aku pun pernah gitu kok Dan, pas baru awal2 kerja, masih umur 23-24 deh kira-kira, sampe berantem sama nyokap 🙂 Sekarang kalau lihat ke belakang, agak malu sama diri sendiri tp aku jadi lbh apresiatif ke nyokap-bokap, palagi setelah punya anak, bairpun masih kecil2 rasanya udah kuatir ntar gimana klo mrk udah gede dan punya kehidupan sendiri, aku bakal ditinggal? hehehe…. Oh well… life does come in a cycle, doesn’t it?

Umuran segitu emang ego lagi tinggi-tingginya kali ya Tik, jadinya ga mau sama sekali dilarang *gwnya sih ya*. Huhuhu. Iye, malu ama diri sendiri emang.
Indeed life comes in a cycle. Hiks ikutan sedih deh mikirin ditinggalinnya..

Sedih gw dgr kata2nya bapak 🙁

Gw jg dlu pernah berantem sm bokap. Agak lama, tp akhirnya bnr kt lu, kudu berdamai sm diri sendiri dulu lalu mulai deh sadar klo yg dimaksud bokap tuh sbnrnya baik buat masa depan gw 🙂

Btw yah, itu bnran bapak manggil lu ngganteng??? usil aja gw :p

Iya Ye. Gw ngetiknya sambil ngelapin ingus. T.T
Iyaaaaah beneran gw dipanggil nang ngganteng ama bapak Ye. Ciyusan deh. Cuman di terjemahannya gak gw cantumin. Hahaha..

aq sampe sekarang masih “protes” ke nyokap.. ya berdasar emang sih ya.. tapi tetap mendoakan yang terbaik buat nyokap. kalo buat almarhum, hanya bisa kirim doa dan minta ke Allah SWT untuk selalu menjaga bapak..

Manusiawi ya, Bang.. Sebagai anak, kadang kita bisa lupa sama kebaikan orang tua, apalagi pas emosi lagi demen banget nyelimutin kita.. Tapi syukur lah bisa sadar dan meminta maaf pada beliau-beliau.. 🙂

Btw, Bapak baik banget, muji ngganteng. Hihihi.. 😛

Dan… topik2 tulisanmu beragam dan makin dalem…, udah bisa tuh nulis spt Noni…
( kl nggak salah Kami pernah nulis pengen punya kemampuan nulis beragam tema)
cuma aku suka nggak sreg kl Dani nulis kata penapsaran.., tau sih maksudnya buat lucu2an he..he.:

Gw belom pernah berantem ama ortu gw sih, takut dibakar mamah.
Tapi namanya anak ke orang tua yah, kadang selisih pendapat kadang gak sepaham tapi tetep saling sayang dan perhatian.
Apalagi dasarnya gw sama mamah gw sama-sama suheri (suka heboh sendiri) kalo lagi kesel jadi ya gitu deh *nunduk malu*

Huaaa.. Jadi inget dulu aku juga pernah begitu.. Pas awal2 kerja dulu.. Sampe ngga pulang berbulan2..
Tapi pas akhirnya pulang ke rumah & minta maaf, jawabannya ya hampir sama kyk bapaknya Mas Dani.. :'(

*baca sambil ngelap keringet yang jatoh pas di tepi mata. Location: halte Harmoni (abis dari Kelapa Gading. Gila jauh banget ya ternyata Kelapa Gading dari Jakarta Selatan).*

Lah malah curhat rasa capek hari ini.

Mas Dani…jadi berkaca-kaca…
Apapun yg terjadi kasih sayang orang tua itu ga akan habis habisnya ya sama kita.

Nice post! Walau gue nggak pernah berantem sama orang tua, tapi rasanya gue bisa ngerasain. :’) Aamiin buat doanya..

Bener-bener nggak berani deh marah sama orang tua. Karena aku juga pernah mengalami hal buruk ketika marah sama orang tua.
Dan alhamdulillah, sekarang nggak pernah marah lagi dan semoga nggak akan pernah.

*berkaca-kaca bacanya*

seringkali kita marah untuk hal terntu, ikutin ego, diemin tapi akhirnya rasa bersalah juga. Mereka yang selama ini berjuang mati-matian demi masa depan kita, gak pantas kita perlakukan kayak gitu *malah curcol*

semoga terus telponan sama ibu dan bapak yaa.. ^.^ jadi kangen mama dan papa..

Sedih banget pastinya… sy orangnya pendiam, dulu wkt msh bujang klo gak cocok sm ortu sringnya memilih diam & kabur ke rmh nenek, atau sembunyi dibawah kolong tempat tidur ( ditabok emak pkai rempeyek.. lah rmh nenek di gang sblh rmh Ibu…) hehe…

Huehehehe, kalo dulu masih kecil saya juga gitu Mba Iro, saya kaburnya ke rumah nenek di gak sebelah. Ini sayangnya kejadiannya waktu saya sudah keluar kota. 🙁
Maaf baru sempat balas ternyata notifikasi WPnya kelewat.. 🙁

aku terharu bacanya mas, iya yah kadang selisih paham sama orang tua, malah bikin kita nyesel dan bersalah banget, sebenarnya apa sih yang dipengenin orang tua itu sebenarnya pengen yang terbaik buat anaknya.

Huwaaaa… Dani…..aku juga pernah kayak gituuuu…..sediiiih….maluuu….ah kamu…. ;(

wah, gw juga pernah tuh nelpon trus malah nyakitin hati ortu gw.
sampai merasa seberdosaaa ituhh…
#kangenpulkam

Berkaca-kaca nih bacanya
apalagi mengingat saat ini hub gw dan bokap bisa dibilang lagi at lowest point… but im not (yet) brave enough to talk heart to heart with him
T____T

Just start the talk Mba Gadis. While there is still any chance. Semoga cepet terselesaikan ya masalahnya. Maaf baru dibales, ternyata balesan saya waktu komen ini masuk ga keupdate di wpnya.

Mamaku dulu sering banget bilang, kamu ga akan tau rasanya jadi orangtua kalau belum punya anak. Dan ternyata emang bener ya mas.. Aku terharu baca postingan ini. Jadi inget sama mamak bapakku juga, jadi inget masa2nya waktu jadi anak yg gatau diri. Hahaha.
Mudah2an orangtua kita selalu diberi kesehatan dan kebahagiaan berlimpah ya mas..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

error: Konten dalam blog ini dilindungi oleh hak cipta
Exit mobile version