Kategori
Film Investasi Perencanaan Keuangan

Ikuti 10 Pelajaran Atur Duit dari Itaewon Class Ini!

Ikuti 10 pelajaran atur duit dari Itaewon Class yang bisa diterpkan dalam kehidupan nyata ini! Mulai dari tips investasi Saeroyi sampai strategi investasi ahli!

Gapapa ya telat nulis pelajaran atur duit dari Itaewon Class ini ya. Ehehehe. Gue baru kelar nonton serinya soalnya gaes.

Ya namapun lagi musim #DiRumahAja, kesempatan nonton malah lebih dikit. Justru hari-hari kerja dan jam kerja dituntut bisa lebih fokus sama kerjaan. Lagi musim susah kan ini ya. Jadi inquiry customers juga lebih berat dan menuntut konsentrasi lebih. Apalagi kerjanya dari rumah dan gak bisa fokus kayak di kantor. #MalahCurhat

Balik lagi ke Itaewon Class gaess. Meskipun gue udah beberapa kali nonton drama Korea sampe selesai, Itaewon Class ini yang pertama bikin gue terkesan dengan ceritanya selain kesan mendalam hasil akting Park Seo Joon dan Kim Da Mi. Bisa dibilang ini serial punya kesan kayak pas gue nonton Billions.

Jadi, gue tulis pelajaran-pelajaran soal atur duit yang gue dapatkan hasil dari nonton serial Itaewon Class ini yes. Kali-kali aja ada yang gak dapet poin-poin ini.

Cuss bisa baca langsung dari atas habis sampe bawah ato bisa juga baca berdasarkan poin-poin yang gue tulis di daftar isi ini.

Pelajaran Atur Duit dari Itaewon Class yang Harus Ditiru:

  1. Buat Rencana Jangka Panjang Sejak Awal
  2. Fokus Sama yang Perlu, Bukan yang Diinginkan
  3. Beli Asuransi Jiwa Selama Punya Tanggungan
  4. Tidak Ada yang Instan, Semua Perlu Proses
  5. Investasi Mulai dari yang Kecil
  6. Waktu Tepat Investasi Saham Adalah Kemarin!
  7. Percaya Pada Fundamental Inti Perusahaan
  8. Orang Tidak Harus Tahu Seberapa Banyak Duitmu
  9. Disiplin Me-reinvestasikan Hasil Usaha
  10. Usia Bukan Penentu Keberhasilan Investasi

Penutup: Tidak Ada yang Mustahil Dicapai Dalam Hidup

Gue gak nyangka sih sebenernya, bisa begitu menikmati seri ini. Pertama yang bikin gue bisa terperangkap karena akting castnya yang kuat. Eh terus kemudian ceritanya berkaitan sama intrik bisnis dan keuangan. Formula cerita yang pas bikin gue ga bisa berhenti buat mikirin ‘trus gimana ya?’

Pelajaran Aturi Duit Dari Itaewon Class

Kalo belom pengen nonton, semoga habis baca poin-poin di sini jadi penasaran deh. Ihik.

Pelajaran Atur Duit dari Itaewon Class yang Harus Ditiru

1. Buat Rencana Jangka Panjang Sejak Awal

Seri Itaewon Class ini salah satu serial TV yang timeline ceritanya lumayan panjang. Mulai dari Park Saeroyi kelas 3 SMA sampe dia umur 34 tahunan. Berapa lama tuh? Mulai dari umur 17 tahunan sampe umur 34 pas akhirnya dia bareng sama Yi Seo di akhir serinya. Spoiler!

Inti cerita yang berhubungan dengan pembalasan dendam dan dunia bisnis memang membutuhkan timeline yang panjang. Bagaimana Saeroyi akhirnya kemudian bisa mencapai ambisi yang dia buat di bagian awal seri yang berjumlah 16 episode ini.

Saeroyi akhirnya pun bisa mewujudkan keinginannya untuk membalaskan dendam kepada Chairman Jang, pemilik sekaligus pemimpin Jangga Co. Semuanya didukung dengan perencanaan dan eksekusi rencana yang matang.

Saat pertama Saeroyi bercerita rencana jangka panjangnya ke Soo Ah: kena sembur soju

Baca juga: 5 Ide Mengatur Keuangan Keluarga yang Masih Negatif

Inti dari keberhasilan Saeroyi di cerita ini adalah bagaimana dia sudah menetapkan targetnya yang jelas sejak muda. Kemudian membuat langkah-langkah untuk bisa mencapai target yang sudah ditetapkan.

Gak jauh beda sama urusan duit dan keuangan keluarga kan? Kalo gak ada target yang jelas dari awal, bagaimana bisa mencapai segala macam hal yang diinginkan?

Kalo si Saeroyi bilang di awal: “Gue mau ngalahin Chairman Jang, tapi langkah awalnya gue akan buka pub pertama gue di kawasan Itaeon 7 tahun lagi”. Dan buka pub ini cuma sedikit bagian dari rencana 15 tahunnya.

Spesifik banget kan? Makanya dia kena sembur soju sama Soo Ah.

Saeroyi kena sembur soju karena cerita rencana 7 tahunnya

Jadi, kalo ada yang pengen punya duit banyak tapi gak bisa menjelaskan sebanyak apa dan kapan, itu berarti dia belom punya tujuan keuangan. Masih berbentuk keinginan doang.

Tapi kalo sudah menyebutkan begini: “Ingin punya harta bersih Rp. 1 Milyar dalam 5 tahun dalam bentuk properti, uang cash, saham dan obligasi pemerintah”, nah itu baru bentuk tujuan keuangan. Dari situ pasti bisa dipecah jalannya bagaimana buat bisa mencapainya kan?

Ingat ya, rencanakan keuangan kalian sejelas mungkin!

Kapan harus mulai direcanain? Harusnya sih beberapa puluh tahun lalu. Ehehehe. Kalo udah telat, ya udah amu gimana lagi. Tapi jangan meleng, mulai rencanain dari sekarang!

Masuk akan kan pelajaran atur duit dari Itaewon Class yang ini?

Kembali ke atas

2. Fokus Sama yang Perlu, Bukan yang Diinginkan

Berapa banyak orang yang akhirnya kejerat utang kartu kredit gara-gara membeli cuma yang diinginkan? Padahal kebutuhannya masih bisa terpenuhi dengan apa yang ada sekarang.

Salah satu contoh ekstrim di Itaewon Class ini dicontohkan sama si Jo Yi Seo yang bahkan gak mau kuliah dan milih kerja. Karena dia butuh untuk mengekspresikan cinta dengan membantu Saeroyi sampe sukses. #eaaa #BucinAmat

Eh tapi bener deh, sepanjang film ini dilihatin contoh-contoh kalo kita tuh mustinya pake sesuai kebutuhan aja. Gak usah berlebihan.

Chairman Jang, Soo Ah, Ms. Kang sampe ke Saeroyi gak ada yang pake baju yang wah banget. Mereka bajunya modest dan sederhana (meskipun mungkin harganya mahal-mahal). Tapi gak ada tuh yang sampe gimana banget.

Saeroyi bahkan gak ambil coklat yang dia gak butuhkan meskipun gratisan 😛

Baca juga: Harga Diskon Malah Bikin Boros

Bahkan Saeroyi hampir sepanjang seri kemana-mana lari, jalan ato naik bus. Dia baru beli mobil setelah dia jadi SEO IC co. Setelah dia dapat investasi sepuluh milyar dari Nenek Soon Rye.

Pelajaran atur duit dari Itaewon Class yang ini susah banget gak diterapkan? Kita yang duit punya cuma segitu-gitunya doang kayaknya malah susah bener jagain biar duitnya gak kemana-mana.

Lihat handphone model baru, beli. Lihat baju beda kerah, beli. Lihat sepatu ada pita, beli. Lihat apa aja yang sebenernya kita gak butuh, beli! *lihat ke kaca.

Kalo kayak gitu, bukannya aset malah nambah yang ada duit gak bersisa. Huhuhu. Apalagi jaman sekarang namanya duit keluar dari kantong gampang bener dengan adanya segala macam e-banking, e-wallet, marketplace dan segala macem kan.

Jadi alih-alih beli kopi gaya kenamaan, beli saham perusahaannya. Setiap sekian ratus ribu rupiah kita belanja barang kebutuhan rumah tangga, ada satu atau dua lot saham perusahaan pembuatnya yang dibeli. Dan sebagainya dan sebagainya.

Jangan belanja online aja dibanyakin yes, apalagi kalo gak penting-penting amat.

Kembali ke atas

3. Beli Asuransi Jiwa Selama Punya Tanggungan

Ya memang budaya asuransi di Korea beda dengan budaya asuransi di Indonesia kali ya. Asuransi bukan belom jadi budaya kita. Budaya kita adalah telepon temen lama ngajak ketemuan trus disodorin proposal asuransi. Bahahahahaha (>.<)!

Tapi cerita yang ditunjukkan sama Mr. Park patut diteladani. Pelajaran atur duit dari Itaewon Class yang ini harus selalu diingat. Menyiapkan asuransi untuk tanggungan kita.

Mr. Park, bapaknya Saeroyi yang gak berumur panjang di ceritanya, sudah menyiapkan asuransi untuk anak semata wayangnya. Tanggungannya. Dana hasil asuransi jiwanya yang bernilai beberapa ratus juta won itulah yang kemudian dijadikan benih investasi di Jangga co. yang berlipat jadi milyaran.

Pelajaran atur duit dari Itaewon Class: siapkan asuransi untuk orang tersayang

Baca juga: Cara Menolak Asuransi dan Mendapatkan Asuransi yang Paling Tepat

Cerita Itaewon Class memang pas banget dimulai ketika Saeroyi yang jadi tertanggung asuransinya sudah menginjak usia remaja menuju dewasa. Andaikan cerita dimulai ketika Saeroyi sudah umumr 25 mungkin sudah gak akan ada lagi duit asuransinya.

Yakan karena prinsip asuransi cuma buat sampe tertanggung yang usianya paling muda bisa mandiri. Bisa jadi Mr. Park asuransinya cuma sampe Saeroyi lulus SMA. Eh Mr. Park ditabrak dan meninggal pas Saeroyi masih kelas 3 SMA meskipun di situ dia dikeluarkan dari sekolah.

Karena Saeroyi kemudian dipenjara dan dia gak juga mendekati usia dewasa, uang pertanggungan asuransinya Mr. Park akhirnya bisa dipakai untuk investasi. Coba kalo Saeroyi masih kecil, pasri ceritanya duit itu bakalan dipake buat ngebiayain sekolahnya dia.

Kalian juga gitu ya. Jangan sampe lupa siapin asuransi buat tertanggung kalian. Buat orang-orang yang masih mengharapkan income kalian. Masih bergantung sama kalian.

Ga usah beli asuransi yang mahal-mahal sampe belasan juta preminya. Beli aja asuransi yang secukupnya. Asuransi yang akan bisa menggantikan income kalian kalo amit-amit kejadian apa-apa sama kalian. Menggantikan income kalian sampe kapan? Sampai tanggungan kalian yang paling muda bisa mandiri.

Dan akan lebih murah kalo kalian beli asuransinya yang memang murni buat asuransi. Gosah digabung-gabung dengan investasi lalalili. Karena kalo digabung sama investasi bisa jadi akan jadi jauh lebih mahal bosque. Beli aja asuransi murni ya.

Ingat, kita harus mencintai orang-orang tersayang kita seumur hidup mereka.

Kembali ke atas

4. Tidak Ada yang Instan, Semua Perlu Proses

Apalagi yang namanya investasi dan mengembangkan duit ya. Jadi jangan percaya kalo ada yang nawarin ngedobelin duit dalam waktu singkat. Yang ada ntar malah jadi kasus.

Kalo keuangan keluarga seret, pelan-pelan diberesin. Dicari tahu apa yang bikin seret. Mulai dari nyatet pengeluaran-pengeluaran rutinnya dulu. Kayak nyari kutu, disibak satu-satu apa aja pengeluaran yang bisa dikurangi. Bisa ditambah dimana tabungan dan investasinya.

Kalo sebulan dua bulan belom ada hasil yang menggembirakan, tetap lakukan dengan penuh ketelatenan. Trus buat mulai investasi, ketika sudah tetapkan targetnya dan memutuskan instrumen investasinya, lakukan dengan rutin, teratur dan disiplin. Jangan lupa untuk review secara berkala.

Jangan baru sebulan dua bulan investasi padahal target investasi untuk sepuluh tahun lagi, udah ribut lihatin laporan dari sekuritas. Trus dagdigdug nyatnyitnyut pas nilainya turun beberapa persen.

Giliran denger ada kesempatan investasi dengan return 30% sebulan langsung ngiler. Investasi yang jalan dan masih rugi dicairkan dan diikutin investasi cesspleng dengan keuntungan puluhan persen sebulan. Karena temen-temen ikut semua katanya!

Sebulan-dua bulan pertama jalan. Eh lhakok ndilalah lama-lama muncul berita dengan foto kayak gini:

Saeroyi memang gak handle investasinya sendiri. Di Itaewon Class, dia punya sekutu kuat di bidang investasi, Hu Jin namanya. Teman SMAnya yang dibully sama Geun Won. Berujung dia jadi manajer investasi handal.

Hu Jin memulai menyusun rencana bahkan dari SMA untuk bisa menjadi manajer investasi handal

Baca juga: Pertimbangan Buka Rekening Sekuritas

Hu Jin dengan sabar dan tekun belajar tentang investasi. Bahkan dia mulai investasi dan masuk ke pasar saham pas masih kuliah dan Saeroyi masih di penjara. Hasil investasinya baru kerasa belasan tahun kemudian.

Investasi di saham yang mulai kalian lakukan sekarang mungkin gak akan langsung kerasa hasilnya. Tapi bagaimana kira-kira belasan tahun dari sekarang. Siapa yang nyangka dulu bank BCA harganya bisa kayak sekarang? Gudang Garam bisa sampe puluhan ribu per lembar saham harganya?

Patience is a virtue.

Kembali ke atas

5. Investasi itu Dimulai Aja Dulu dan Kalo Perlu Mulai dari yang Kecil

Kalo punya modalnya mau investasi langsung gede sih boleh-boleh aja. Tapi gue yakin sebagian besar rakyat dan masyarakat Indonesia adalah #SobatMisqueen kayak gue. Ihik. Tapi yang paling penting, mulai aja dulu.

Apalagi yang belom pernah investasi sebelumnya. Paling pas kalo dari yang kecil dulu aja. Gak langsung gede-gedean. Tapi sekali lagi, paling penting adalah mulai investasinya itu yang paling penting.

DanBam yang awalnya pub kecil di pojokan jalan

Baca juga: 5 Tanda Sudah Dewasa Dalam Berinvestasi

Kayak Saeroyi, setelah tujuh tahun ketemu dengan Soo Ah di Itaewon diapun mulai buka pubnya. Gak perlu jor-joran, dia buka pubnya juga kecil banget dulu. Untuk memulai DanBam dia sewa satu bangunan kecil di pojokan Itaewon. Gak langsung beli bangunan sendiri. Baru beberapa episode kemudian dia terpaksa karena ancaman gak akan punya tempat dia beli bangunan sendiri.

Bahkan ketika ada tawaran investasi dari sebuah perusahaan capital venture untuk bikin DanBam jadi franchise, Saeroyi awalnya pengen mulai dikit-dikit dulu. Biar tahu dulu bagaimana sistemnya. Tapi karena Yi Seo berhasil meyakinkan kalau pengalaman mereka sudah cukup barulah mereka berbisnis dengan skala yang lebih besar.

Pelajaran atur duit dari Itaewon Class yang ini bisa diaplikasikan siapa aja kan? Mulai dari yang mau berbisnis sampe ke yang mau mulai investasi di surat berharga. Paling penting adalah dimulai dulu dan mulai dari yang kecil-kecil aja.

Gosah sok-sokan ikut orang-orang dan maksain harus investasi duit gede. Sesuaikan dengan kemampuan kita masing-masing.

Kembali ke atas

6. Waktu Tepat Investasi Saham Adalah Kemarin!

Apalagi buat yang gak bisa baca chart-chart teknikal. Gak tahu kapan harga turun atau turun lebih dalam lagi dari kondisi yang sudah turunan.

Buat orang kebanyaka yang memang gak tahu gimana caranya baca analisa teknikal, lebih baik investasi di saham dengan teratur. Masuk ke investasi saham despite harga saham yang ada di pasar. Pake dollar cost averaging istilahnya.

Harga rata-rata investasi akan dirata-rata untuk setiap pembeliannya. Ketika harga saham turun, kita akan membeli saham lebih banyak dan ketika harga naik, kita akan membeli saham lebih sedikit.

Hu Jin yang ngawasin chart pergerakan harga saham

Baca juga: 7 Keraguan Investasi Saham yang Harus Kalian Cari Jawabannya

Kalo ditunda-tunda terus dengan alasan gak paham, ya gak akan paham-paham sampai kapanpun juga. Kalau alasannya takut, memang investasi saham ada risikonya, tapi kan di awal sudah ditetapkan tujuan investasi dan apa yang mau dilakukan dengan investasinya.

Trus gimana kalo investasi saham udah mulai dari kemaren-kemaren, tiba-tiba situasi kek pandemik corona ini kejadian? Market rontok bokkk! Harga saham yang kemaren gue beli jatuh terjun bebas! Gue rugi besar!

Kalo itu keadaan yang dialami, balik lagi tanya ke diri sendiri. Horizon investasinya berapa lama? Gimana targetnya? Trus apa yang mau diraih?

Kalo memang masih panjang horizon investasinya, kenapa gak jadikan situasi sekarang ini sebagai kesempatan untuk menambah investasi? Menurunkan rata-rata harga pembelian? Memperbesar porsi kepemilikan?

Gue yakin kok buat kalian yang sampai menyisihkan duit buat investasi rutin, kondisi saat ini masih bisa tertangani dengan tabungan yang memang udah disiapkan. Dan buat investasinya, masih akan terus jalan. Kalau ternyata dengan begitu kalian masih atau malah jadi takut buat investasi, inget-inget pelajaran atur duit dari Itaewon Class yang ini.

Saat yang tepat buat investasi itu kemarin, dan waktu adalah sekutu terbaik kita dalam investasi.

Kembali ke atas

7. Percaya Pada Fundamental Inti Perusahaan

Banyak orang yang masih belum ngerti bahwasannya investasi saham itu adalah menanamkan uang dengan memilih perusahaan yang bagus. Bagus yang bagaimana? Memiliki fundamental yang kuat.

Fundamental ini termasuk di dalamnya posisi produk perusahaan terhadap para pesaingnya. Bagaimana penjualan perusahaan dari tahun ke tahun. Keuntungan perusahaan dibandingkan penjualannya. Bahkan sampai ke siapa saja orang-orang di balik perusahaannya.

Pelajaran atur duit dari Itaewon Class ditunjukkan langsung sama Saeroyi terkait penilaian fundamental perusahaan ini. Di cerita ini kan keluarganya Chairman Jang jadi musuh yang ngeselin banget ya. Tapi sebagaimanapun ngeselinnya mereka, Saeroyi tetep investasi dan beli sahamnya Jangga Co. Kenapa? Karena fundamentalnya bagus.

Ini nih momen yang harus banget dijadikan pelajaran:

Pelajaran atur duit dari Itaewon Class: Selama fundamental bagus, saham turun beli aja!

Baca juga : 10 Website Perusahaan untuk Jadi Pinter Keuangan

Gambar di atas adalah ketika putera mahkotanya Jangga Co. Geun Won ditangkap polisi. Gara-gara itulah harga sahamnya Jangga Co. melorot drastis sampe 30% ceritanya. Pas di saat bersamaan Saeroyi terima duit proceed asuransi Mr. Park – mendiang bapaknya. Duitnya pun dibelikan saham perusahaan Jangga Co.

Keren kan? Benci banget sama owner dan anaknya, tapi karena dia tahu perusahaannya emang bagus dan gak ada perubahan di dalamnya, dia yakin dan beli lah sahamnya. Can you do that?

Karena krisis ekonomi Corona, rame-rame orang buang saham karena takut. Ikut-ikutan yang lain. Padahal perusahaan masih baik-baik saja. Harga saham terkoreksi dalam banget. Kenapa gak dibeli kan?

Kembali ke atas

8. Orang Tidak Harus Tahu Seberapa Banyak Duitmu

Buat para sobat kismin, kadang pengakuan dari orang itu masih penting banget ya. Makanya banyak yang akhirnya suka pamer lagi nenteng Birkin. Petentengan pake smartphone puluhan juta. Jaket limited edition yang harga satu bijinya bisa dipake buat beli beberapa lot saham BBCA. Bahahahaha.

Masih penting banget gak sih yang gitu-gitu buat kalian?

Noh contoh Nenek Soon Rye dong. Di sepanjang bagian awal seri, dia tampil kayak nenek-nenek gengges rentenir gitu. Suka ngutang-ngutangin duit dan nagihnya gak kenal ampun.

Nenek Soon Rye – angel investor penolong yang nyamar jadi rentenir

Baca juga: Memilih Antara Deposito, Obligasi Ritel dan Reksa Dana Pasar Uang

selain itu, dia juga digambarkan sebagai nenek-nenek kepo yang suka pengen tahu urusan orang. Nanya-nanya ke pengusaha-pengusaha sekitar DanBam. Ngobrol sama orang-orang sana sini. Beneran kayak gembel yang gak punya rumah gitu tapi sukanya ngerente-in duit.

Ujug-ujug ternyata dia adalah salah satu seed investornya Jangga Co. pas masih kecil dulu. Taipan yang punya bisnis properti dimana-mana. Eh malah secara mengejutkan jadi investor paling gedenya IC Co. punya Saeroyi. Bahahahaha.

Seru kan? Kalo kelean dipandang nista pas belanja di toko, padahal properti dimana-mana. Saham gak keitung berapa lembar. Mau beli apartemen tinggal tunjuk. Bihihihihik.

Kembali ke atas

9. Disiplin Me-reinvestasikan Hasil Usaha

Di salah satu episode, Soo Ah ngobrol sama Saeroyi. Di situ si Soo Ah cerita kalo dese sudah berhasil memenuhi impian hidupnya. Apakah itu? Beli rumah dan mobil dan hidup dengan nyaman.

Saat itu Saeroyi posisinya udah jadi CEO IC Co. Perusahaannya udah gede. Soo Ah bilang gini kurang lebih:

“Ah elu mah sebenernya udah bisa beli rumah sama mobil lebih dari yang gue punya dari dulu. Tapi elu sukanya investasi saham sih. Keuntungan (DanBam) selalu dibelikan sahamnya Jangga Co.”

Reinvestasi hasil usaha di saham pesaing

Baca juga: Saat Tepat Memilih Reksa Dana Pendapatan Tetap

Ini konteksnya Soo Ah kan nungguin Saeroyi buat disuruh resign dan diajakin nikah. Cuma Saeroyinya lebih seneng investasi saham. Bahahahaha.

Deposito misalkan. Begitu dapet bunga deposito ada yang bunganya dimasukin ke depositnya lagi minimal? Gue gak nanya bunga deposito dibeliin reksa dana ya. Trus itu kupon dari hasil beli ORI, Sukuk Ritel atau SBN yang cair ke rekenning, tiap bulan dikemanain? Ato malah gak sadar?

Bahahahaha. Pasti habis dipake buat beli pulsa dan segala macem ya. Kalo kek gitu mah duitnya gak berkembang. Ikutin dong ilmu atur duit dari Itaewon Class yang dicontohin sama Saeroyi ini.

Setiap ada duit hasil investasi, investasikan lagi! Beliin emas, beliin reksa dana pasar uang, ato syukur-syukur bisa dibeliin saham lagi. Ihik.

Kembali ke atas

10. Usia Bukan Penentu Keberhasilan Investasi

Di Itaewon Class ini, karena namapun drama ya, ditunjukin lah keberhasilan investasi Saeroyi. Dia berhasil mengalahkan Chairman Jang yang jauh lebih tua. Melalui intrik-intrik yang sangat dramatis.

Tentu saja ini juga berlaku di dunia nyata. Dalam hal keberhasilan investasi, usia bukanlah faktor penentu. Minus intrik dramatisnya tentunya ya.

Siapapun akan mendapatkan hasil yang menggembirakan asalkan mengikuti prinsip-prinsip investasi yang benar. Serakah waktu orang lain takut dan takut waktu orang lain serakah. Beli murah dan jual mahal, atau beli mahal dan jual lebih mahal lagi.

Baca juga: Menemukan Perspektif Berpikir Dewasa (Tulisan di Medium)

Dan selalu berhati-hati untuk gak ikut-ikutan orang panik ketika sesuatu terjadi dalam investasinya.

Mau muda, mau tua selama investasi sesegera mungkin dan memilih instrumen yang sesuai, hasilnya akan memuaskan. Kalo sampai saat ini masih belom juga mulai investasinya, cuss ndang dimulai. Jangan ditunda-tunda lagi.

Kembali ke atas

Penutup: Tidak Ada yang Mustahil Dicapai Dalam Hidup

Eh ada ding yang mustahil. Ngelihat langsung daun telinga sendiri adalah salah satunya. Bahahahaha.

Tapitapitapitapi intinya jangan pernah menyerah akan apapun yang kalian hadapi dalam hidup. Saeroyi meskipun cuma tokoh dalam Drama Korea menunjukkan kalo selama kita mau berusaha keras, fokus dan gak mikirin yang gak penting dulu, apapun bisa diraih kok.

Kalo baru sebulan dua bulan berjuang, jangan patah semangat. Kita punya seumur hidup untuk bisa meuwujdkan apa yang kita inginkan. Sudah kelewat 5 tahun, masih ada 5 tahun berikutnya.

Selama badan masih sehat, cusss semangat!

Buat kalian yang juga nonton Itaewon Class ini, ada pelajaran apa lagi yang bisa diambil? Boleh dong ditulis di kolom komentar.

Ato kalo ada yang mau didiskusikan lebih panjang, boleh kontak gue di email halo@danirachmat.com dan atau colek aja yes ke twitter.com/danirachmat.

Kembali ke atas

2 tanggapan untuk “Ikuti 10 Pelajaran Atur Duit dari Itaewon Class Ini!”

Pelajaran No. 11 – Jadi bucin itu harus sama orang yang tepat. Kalo salah malah membawa sengsara!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *