Kategori
Fragment

#15 If I Ruled The World

Pernah denger lagunya Jamie Cullum – If I Rule The World? Keren pake banget deh. Penggalan liriknya kayak gini:

If i ruled the world,
Every man would see the world was his friend. Yeah
There’d be happiness that no man could end,
no my friend,
not if i ruled the world.

Tantangan hari ke 15 yang semakin bikin gw nekuk-nekuk jidat. Ide postingan dari Joeyz. Karena udah 2014 dan musim kampanye presiden, desye kasih tantangan yang jadi salah satu tema yang gw berharap banget gak ada yang nanyain. Tiga undang-undang baru kalo gw jadi presiden.

Undang-undang baru ya. Huehehehehehehe. Gini aja deh. Instead of undang-undang baru yang sebelumnya belom pernah ada, gimana kalo gw tulis apa aja undang-undang yang gw pengen banget dienforce di Indonesia tercinta ini?

  1. Undang-Undang Anti Korupsi
  2. Menaikkan Pajak, Pengelolaan Keuangan Terbuka dan Perbaikan Manajemen Pertanian
  3. Perubahan Sistem Pendidikan

Udah itu aja. Beres kan Joeyz? Bahahahaha… *kemudian ditimpuk semua orang

Kudu dijabarin ya? *iya kaleee Daaaan *terdengar paduan suara dari jauh

Undang-Undang Anti Korupsi

Gak tahu sih di Indonesia sebenernya undang-undang anti korupsi itu begimana.  Tapi yang mau gw bener-bener enforce itu pemiskinan para koruptor yang terbukti korupsi.

Menurut gw sih korupsi itu jahaaaat banget. Mengambil uang negara yang mestinya dipake buat rakyat. Ngerti lah ya maksud gw kenapa korupsi itu jahat. Masak ya negara yang suburnya gak keruan ini, pas kalo gw nyetir cuman 15 menit aja dari rumah ke stasiun banyak mbah-mbah yang sudah sepuh banget masih harus gendong pikulan isi cobek. Ato jualan barang yang belom tentu orang itu ganti sekali dalam 2 atau 3 tahun. Name it lah, bangku-bangku kayu, ato apapun itu.

Sebisa mungkin pemiskinan koruptor itu kudu bisa dilakukan. Begitu divonis bersalah ato mulai dari ketangkap tangan aja, bakalan diputuskan kalo harta disita negara dan untuk kemudian dikelola negara dan digunakan untuk kemakmuran rakyat.

Trus apa bener itu duit semua disita negara? keluarganya gimana?

Bakalan dihitung besarnya gaji si koruptor di instansinya beserta bonus untuk kemudian disisihkan buat keluarganya (dengan asumsi sudah diitung dikurangi kebutuhan hidup).

Enak aja duit yang mestinya dipake buat biayain infrastruktur dan pembangunan Indonesia dipake buat beli mobil dan bangun rumah gede. Gak sadar apa ya kalo anak/istri/suami mereka itu makan dari uang haram bakalan jadi api neraka di perut mereka.

Tentu saja gw bakalan bikin tim yang kuat semacam KPK dan lembaga pengawas keuangan yang kinerjanya dibikin transparan se transparan-transparannya dan semua informasi bisa diakses lewat internet. Ada hotline yang bisa dihubungin semacam Banking Call Center endesbra endesbre.

Dengan kebijakan ini gw harap sih pola pikir orang Indonesia bisa berubah.

*gw sampe sekarang belom setuju tentang hukuman mati buat koruptor meskipun yang mereka lakukan jauh lebih kejam dari pembunuhan. They kill others slowly and painfully by robbing other people’s rights for a decent life*

Menaikkan Pajak, Pengelolaan Keuangan Terbuka dan Perbaikan Manajemen Pertanian 

Hahaha. Gapapa ya banyak gw jadiin satu. Habisnya dikasih cuman tiga sih sama Joeyz.

Dengan asumsi kalo peraturan di poin pertama berjalan bagus dan gak ada lagi kebocoran di sana-sini, gw akan naikkan pajak.

Kebijakan yang gak populis kali ya. Tapi gw naikkan pajak setinggi negara-negara maju gitu. *gw gak tahu sih setinggi apa *kemudian didemo buruh

Di masa pemerintahan gw kan pengelolaan keuangan negara dilakukan dengan terbuka ya. Macem perusahaan-perusahaan Tbk di Indonesia yang kudu diaudit oleh auditor independen dan informasinya bisa diakses dari internet dan tersedia buat publik.

Bukan buat target profit naik tiap tahun sih tujuannya, tapi biar tercipta sistem keuangan yang efektif dan efisien *whatever they mean

Nah dari uang pajak yang gede ini gw akan bangun segala macem infrastruktur yang dibutuhkan untuk memakmurkan rakyat Indonesia. Mulai dari akses informasi (yess LTE/4G wi-fi access for every corner throughout Indonesia), akses pendidikan sampai akses kesehatan.

Informasi, pendidikan dan kesehatan itu mestinya fasilitas dasar buat rakyat bukan sih?

selain ketiga kebutuhan dasar itu, gw juga akan rombak habis kebijakan pengelolaan lahan. Dengan pajak yang tinggi gw akan batesin pembangunan kawasan perumahan landed house dan mengubah manajemen pertanian Indonesia. *gak kebayang sih kayak apa.

Gw galakkan lagi tuh program kembali ke desa dan swasembada pangan. Bikin penelitian intensif pertanian dan insentif-insentif bagi tenaga pekerja buat balik ke sawah/ladang. Modernisasi pertanian adalah suatu keharusan. Indonesia kudu bisa swasembada beras, gula, apel, jeruk dan segala macem hasil bumi! HARUS pake BANGET!

Gilingan, gw aja yang di rumah buat biji jeruk, biji tomat, biji cabe, biji jambu, biji belimbing tetiba punya semua pohonnya dan tumbuh subur tanpa harus disiramin rutin atau dikasih pupuk yang begimana-begimana dan berbuah, masak iya sih kudu impor beras dan segala macem dari luar? Gak bener ini gak bener. Lahan pertanian dijadikan perumahan dan mall. Pabrik masuk desa. Gilak!

*ngenes lihat kompleks rumah yang di sekitarnya lahan hijau tergusur buat dibangun cluster baru*

InsyaAllah gw rela kalopun sekarang pajak naik asalkan pengelolaan duitnya bener dan fasilitas dasar itu beneran bisa diberikan oleh pemerintah.

Perubahan Sistem Pendidikan

Mungkin gw bakalan dikutuk sama banyak orang tua di Indonesia tapitapitapiiii…

Gw gak suka sama model pendidikan di Indonesia terutama di sekolah negerinya (paling gak sampe gw sekolah dulu ya, kalo ternyata banyak perubahan ya maap) yang anak belajar cuman mendengarkan dari guru dan gak dirangsang untuk lebih curious.

Trus manalah lagi yang kalo mau masuk sekolah kudu tes baca tulis hitung.

Gw mau rombak biar penekanan pendidikan lebih ke masalah pendidikan perilaku dan pola pikir. Emm, gimana ya. Gw pengen membangun generasi yang udah bener dari sejak cara berpikirnya gitu deh. Gak cuman mementingkan kudu juara kelas.

Kalo dari cara mikir aja udah bener, harapannya pas udah gede gak ada tuh yang niat jadi koruptor dan mau bareng-bareng perbaikin nasib negeri ini.

Itu aja deh yang gw pengen banget soal pendidikan di Indonesia.

*(+_+)? kepala gw udah berasep buat mikir mau ketik apalagi.

Joeyz semoga masuk ke kriteria memenuhi tantangannya ya..

Link video Youtube lagunya Jamie Cullum diatas tadi:

 

62 tanggapan untuk “#15 If I Ruled The World”

Bener deh, rela bayar pajak gede.. Tapi kita beneran bisa ngerasain hasilnya… Jalanan bagus, pelayanan umum cepet & berkualitas, dan lain-lain.
Soal korupsi, spikles.. *kibar bendera putih*
Soal pendidikan, setujuu.. Kalo aja di sekolah lebih banyak GURU daripada JURU, pasti bahagia deh ortu & anak..
Bedanya Guru & juru, kalo Guru = diGUgu-ditiRU, jadi ya tugasnya ngasih teladan sama muridnya.
Kalo jaman aku sekolah, lebih banyak Juru-nya, dateng ke kelas nyuruh buka buku, baca sendiri, trus ngerjain soal. Ngga bisa nyelesain soal diketok/dihukum.. Lah, apa yg bisa aku contoh dari yg kyk gitu..
Meskipun ngga semuanya ya…

Jadi.. Tahun ini mau nyalon mas..? 😀

Cinnnn, akikah mawar bekri jadindang denger yey ngemeng begindang hahahaha apasihhhhhhh

Kayak nya sistem Pendidikan sekarang udah banyak berubah deh, Di sekolah gue dulu aja banyak pengolahan daya pikir, cara berfikir dan masih banyak lagi… Pendidikan sekarang udah gak ngedengerin guru melulu., 😀

Tapi, ada juga yang stuck disana… pola fikir nya gak berkembang. Itu karna dia gak mau mengembangin pola fikir nya. 🙂

Saya belom berani masukin itu Mas, soalnya saya sendiri juga belom bener.
Picik sekali sih memang, cuman kalo sayanya sendiri gak bener gimana bisa memberlakukan itu buat negara. T.T
Jadi ya pilih yang umum dan berlaku universal mas..

Utopia bgt ya mas, tp sy harap apa2 yg ditulisin mas dani ini beneran kjdian. Ada orng2 yg buat aturan kek gitu trus dilaksanain sebaik2nya.
Ttg peembentukan karakter, keknya mmg bukan lg kwajiban tp kebutuhan sistm pndidikan qt. Mudah2n dng menghasilkn anak berkrkter baik bs bikin karakter bangsa ini lbh baik jg
Igh, gila serius amat yak komentarq hehehehe

Kalo aja ngga ada korupsi, dijamin uda enak deh. Mau bikin peraturan apa, fasilitas umum yang oke sama masalah lahan dan pendidikan, uda jadi enak karena ngga ada rasa waswas lagi. Jebret, tau-tau uda langsung jadi aja. Karena ngga ada yang sengaja ngulur-ngulur waktu biar dana masuk kantong pribadi. 🙂

Biasanya di negara maju, pajak bagi orang yang menikah lebih tinggi dari orang yang belom menikah. Maksud Bang Dani begitu juga ngga? Atau disamaratakan?

Ah iya.. Tapi sekarang uda mulai ada loh TK atau SD yang ngga terapin calistung, PR, dll.. Lebih nerapin ke skill, kreatifitas, intinya sih happy-happy gitu. Bermain sambil belajar. Cuma ya itu, biaya sekolahnya mahal bener. 🙁

Iya ya, andaikan gak ada korupsi semuanya enak banget ya Beb. Gemes bener kalo baca soal korupsi-korupsian inih.

Kalo soal pajak sayah tak tahu tapi keknya logikanya buat orang yang menikah ada insentif pajak karena buat anak-anaknya.

Soal sekolah ya itu Beb. Mahal bener ya.. Huhuhu

Gemes emang, bang. Bisa beli barang branded kayak sendal jepit padahal itu duit negara. Hiks.. Kasian anak-anaknya, jadi ‘diajarin’ gitu juga dan makan pake duit haram. 🙁

Iya. Mahal kali pun, Bang. Di Medan kayaknya belom ada deh sekolah yang ngandelin kreativitas gitu. Tapi kalo di Jakarta sana uda mulai banyak. Uang daftar sekolah bisa sampe 20-40 juta, SPP 2 juta per bulan, belom lagi daftar ulang tiap tahun. Mungkin mahal karena swasta, gurunya profesional sama fasilitas sekolahnya kali ya. Mereka suka bikin scrapbook, DIY gitu-gitu, yang bahan-bahannya lumayan mahal.

Vote Dani for presiden! Ntar gue jadi menteri pendidikan ya, Dan. Gue udah ada nih konsep pendidikan yang penerapannya lebih ke kepribadian anak. Tapi bakal culture shock, terutama buat guru-guru yang ud keenakan dengan sistem ngajar searah. Makanya baru bisa diterapin ke anak-anak gue dulu n hopefully nanti menulari temen-temennya *mendadak serius*

Waktu Pilpres nanti dirimu kandidat nomor berapa..? Aq mau milih dirimu aja buat jadi Presiden… 😀
“Gw pengen membangun generasi yang udah bener dari sejak cara berpikirnya gitu deh. Gak cuman mementingkan kudu juara kelas.” Setuju…pake banget. Kasian tuh anak2 kl di otaknya cm mikir gimana caranya dpt nilai bagus n bisa jd juara kelas…meng-halalkan segala cara sampe hrs curang, nyontek ato nge-bully temennya biar dikasih contekan demi nilai bagus… 🙁

Huahahaha. Makasih loh Mba Ira. Tapi potensi negara jadi lebih ancur kayaknya lebih besar kalo saya jadi presiden.
Aih itu beneeer soal nilai bagus. KArena tuntutan nilai bagus dari kecil anak udah belajar menghalalkan segala cara ya. Huhuhu..

waw..waw… gue malah setujes kalo koruptor itu di hukum mati aja kayak di China ya kalo ga salah..

jadi bener2 kuaaapoook orang2 ga bertanggung jawab itu…trus keluarganya kan juga bakalan malu tujuh turunan…

etapi kenyataaannya..koruptor sekarang di penjara pun masih enak..fasilitasnya mewah udah gitu pas keluar penjara pun masih banyak aja hartanya kayaknya…ckckckck

Iya Deeees. Gw suka gemeees banget kalo lihat berita penjara-penjara yang super duper mewah itu. Duit kita lagi yang dipake buat permak-permaknya.. Gilingan!
Yang gw mau banget dilakukan itu pemiskinan dan kembalikan duitnya ke rakyat. Biar kita merasakan duit kita yang mereka tilep.

Mas Dani… saya dukung penuuuh….. nomor berapa biar saya coblos nanti… heheheheh

Saya setuju semua poin diatas, dari yang korupsi sampai yang pendidikan anak… Semoga saja ada Calon Pilpres yang baca ini, supaya nanti bisa menerapkannya untuk Indonesia tercinta…

Weiisss Dani udah cakep banget tuh idenya…sepakat pake bangeedd !!! tar kalo jadi presiden jangan lupakan saya yaa….Eh, ya tu koruptor kok pada punya malu ya, kalo disorot tipi, malah mrenges ato berlagak kalem, padahal yang maling jemuran aja nunduk2 pake ditutupin tangan segala…heran deh sama moral koruptor negeri ini ! Moralnya hebat dan gak punya malu..#mendadak geram !

Hueeeee… Sayangnya belom ada keinginan jadi presiden Mba Lies.
Eh iyaaaaaa. maling jemuran aja malu tapi mereka yang nilep duit rakyat gak pake malu. Beneran jadi gemes banget juga saya Mba Lies. Paraaaaah mental mereka.

Kalo ane mah cita-citanya ngilangin pajak-pajak seperti pbb, pph, ppnbm, retribusi, bea masuk dan sejenisnya. Hidup dinegara sendiri kayak nyewa mas … 🙂

bahasanya udah cocok nih jadi caleg..
tapi baca postingan ini, aku jadi inget tugas matkul Seminar Pemberantasan Korupsi-ku kemarin..
kurang lebih yang dibahas sama: pemiskinan koruptor, pengoptimalan pajak, perombakan sistem pendidikan
Cocok dah. Tar kalau beneran nyalon aku coblos eh contreng deh 😛

kalo gw malah setuju hukuman mati untuk koruptor.. tapiiii.. ngga berarti begitu disahkan langsung berlaku yaah.. Butuh waktu sosialiasi untuk semua kalangan yang gw pikir ngga cukup satu atau dua tahun saja..

Aku sukaaa bacanya ahahaha. Kemarin sama hubby barusan ngomongin soal perubahan yg dilkakukan Ridwan Kamil, dan kita sama-sama kagum wah kalau kekuasaan itu ada di tangan yang benar, bener-bener bisa bikiin perubahan yang amat sangat signifikan, ya. Dampaknya kerasa ke mana mana. MAriii kita doakan orang yang punya kekuasaan macam Mr President bisa menggunakan kekuasaannya bikin Indonesia jauh lebih baik. Karena seharusnya dengan bobot kekuasaan seperti presiden, harusnya…harusnya..harusnya bisa yaaa *tetepsayang pak esbeye terserah suka curhat terserah plinplan, but for now sampe 2014 he’s my president* dan kalau setelah dia kau mau nyalon, aku dukung Dan.

eh iya, beberapa kali baca soal beliau langsung kagum berat banget gitu dan perubahan yang dibawa bukan sesuatu yang cetar dahsyat membahana di awal, tapi kecil-kecil sederhana yang ternyata dampaknya luar biasa. jadi membayangkan kalo orang-orang seperti beliau ini yang menjabat presiden. Alangkah indahnya negara kita ini ya Mak..

Yeah! Mas Dani for RI1 hihi.
Aku setujuuuu sama semua undang2nya terutama soal korupsi itu. Ah gimana pun caranya itu orang2 harus pada dihukum biar jera, dan bukan hukuman mati. Aku jadi inget nih di salah satu scene Mata Najwa yang temanya “Menebar Inspirasi”, Anies Baswedan ada bilang kalo memberantas korupsi jangan hanya dari pemerintah aja, tapi juga dari semua warganya. Beliau bilang coba semua warga indonesia share di socmed tuh semua harta benda pemimpin daerahnya pake caption “ini rumah gubernur daerahku, mewah ya, belinya pake uang rakyat sih” atau something like that, share di semua akun socmed biar dunia tau, biar ybs jadi malu. ide yang menurutku yang well oke juga, walau ragu keselamatan orang yg share gitu akan terjamin apa ngga hehehe. Tapi ide UU utk korupsi itu perluuu banget biar lebih ada aturan hukum yang mengikat. *maaf mas kepanjangan komennya, gemes soale haha*

Wuaaaaaah… Bener banget soal keselamatan itu Li. Yang ada bisa dicari lewat IP address trus dikirim tukang pukul dan babak belur. Huhuhuhu.
Etapi bisa bikin akun anonim ya. Yuk bikin yuk ah. Trus kita lakukan itu semua..
Tapinyaaa.. balik lagi ke pertanyaan apakah sayah sendiri sudah bebas korupsi? Kok jadi takut ya jawab pertanyaan itu. Huhuhu…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *