#16 If Only

“teettt teeetttt teeetttt!!!”

Damn! Can I get another half an hour sleep? Kepala masih nyut-nyutan banget.  
Semalem kayaknya gak seorangpun yang tetep sadar. Went crazy as st.
Entahlah. Hal terakhir yang gue inget bibir kami bersentuhan. F
k! 

“Sayang… Sudah bangun? Buruan bersiap ya” gue denger Mama berkata lembut dari balik pintu.

Semuanya kayak tiba-tiba menerjang masuk ke otak gue.  Maya, perempuan yang gue cinta setengah mati setelah Mama, tanggal cantik 2112 ini dan upacara sakral pernikahan. Gila! Gw nikah hari ini! Buru-buru gue loncat ke kamar mandi. 

Ternyata setengah jam cukup persiapan. Gw udah jalan menuju tempat resepsi. 

“Gimana pestanya semalem bro? gila lu kuat banget” Suara Apat berasa berdenging di telinga gue waktu dia menyambut dengan semangat di ujung tangga di luar ruang resepsi bareng temen-temen yang lain. “Gua kemaren udah hampir tewas jam satuan eh lo masih lanjut dengan semangat!” Apat terus ngomong di samping gue sementara gue sibuk senyum sana sini sambil menuju kursi kebesaran tempat ijab kabul di ruang resepsi. Dari kelima orang yang sering kumpul bareng, cuma gue yang belom nikah.

Semalem kami berlima mabok demi yang kata orang bachelor party. Malam terakhir kebebasan gue katanya. Enjoying the night till the very end. Mengakhiri masa lajang. Tapi terakhir yang gue inget cuma gue membalas ciuman itu.

“Kamu udah siap?” Mama senyum manis di samping Papa di depan pintu. Terlihat keharuan di matanya. 

This is it. Biggest moment in my life. 

Ruangan akad dihias ratusan meter kain berwarna oranye. Orange is the new blue kata Maya.
Kursi tamu berwarna putih dengan aksen pita oranye  mengelilingi pusat ruangan yang dijadikan tempat akad. Satu meja di tengah dan empat kursi saling berhadapan. Tempat eksekusi kalo kata anak-anak. 

“Silahkan mempelai pria menempati tempat duduk yang telah disediakan. Bersiap-siap menjadi raja sehari ya Mas. Senyum dikit dong” Si pembawa acara yang juga temen deket Mama itu nyoba ngajakin becanda. Siyal. Urutan ijab kabul udah bener ini yang gue apalin. Oke gue duduk dulu deh.

Gak tahu deh mereka ngomong apa, yang gue tahu mereka ngebolehin gue baca contekan ijab kabul. 

“Yuk, mempelai pria mari jabat tangan Pak Harsa”, penghulu meminta gue memegang tangan bokapnya Maya. Pandangan mata gue otomatis lurus menghadap beliau. Shoot, mau dimulai nih. Seluruh syaraf gue menegang.

Wait-wait.. dibelakang calon mertua gue, di kursi tamu baris terdepan, dia senyum ke gue dengan pandangan mata yang seolah bilang kalau ada sesuatu yang cuma kami berdua yang tahu. Dia orang terakhir yang gw inget semalem sebelum gue tewas. God! He sits there holding his newborn kid! 

“..tunai” dan gue denger suara calon mertua gue sambil menghentakkan genggaman tangannya.

-end

Mas Awan, sudah nih cerpennya. Hahahaha. Cerpen gak jelas dan ngasal bener untuk tantangan hari ke 16 dari Mas Awan yang jago banget bikin puisi dan cerpen.

Gw. diminta. nulis. cerpen. *haiyaaaaah *tendang monitor

Hahahaha. Bingung-bingung eh dapet ide bikin cerpen ini pas dengerin radio pagi pas berangkat yang mana cerita tentang mempelai pria yang berantem ama mantan pacar si mempelai wanita karena mempelai wanita masih berteman sama si mantan itu. Hahaha. Gak jelas juga sih kapan berantemnya. Gak tahu juga deh kok tetiba jadi kayak gini ceritanya.

Kalo ada yang pernah bikin cerita kayak gini sih ya maap ya. Sayah tak kreatip bercerpen. Tantangan hari ke 16 sudah yaaa.

Kalo mau tahu list lengkap tantangannya silahkeun diintip rekapannya 31 Days Writing Challenge ya..

semoga gak diunfollow setelah baca cerpen inih

Advertisements

69 Comments

  1. farizalfa
  2. dian_ryan
  3. Awan
    • Awan
  4. aritunsa
  5. Kiky
  6. dey
  7. Yeye

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: