Kategori
Fragment

#17 Manisnya Hidup

Tantangan dari Mba Evi Indrawanto ini bikin gw baca banyak referensi. Beliau memberikan tantangan buat nulis tentang Gula Aren ato yang biasa juga disebut dengan gula semut. Eh bener gak sih gula semut itu sama dengan gula aren?

Well, mba Evi. Mungkin temen-temen lebih baik datang ke blog njenengan ya buat baca tentang gula aren. Saya takut salah menjelaskan. Hehehe. Ilmu saya cetek sekali. Menyerah kalah saja soal ini. Tapitapitapi saya tetep mau nulis buat hari ini.. Saya tulis saja pengalaman saya dengan pergulaan ya mba.

Berasal dari Jawa Timur bikin gw sering disalahartikan sama orang-orang jakarta ato lebih tepatnya orang -orang di daerah lebih baratnya Jawa Timur. Gw selalu dikira makanan manis karena makanan-makanan dari daerah Jawa pada manis. Setahu gw yang makanannya manis sih daerah Jawa Tengah. Yagaksih? Duluuu banget pernah pas karyawisata *haish tua banget ya pake istilah ini* ke Jogja, makan sayur asem di manaaaa gitu dah deket sana, rasanya maniiiis banget.

Sering banget kalo gw bilang dari Surabaya (yang kemudian dianggap dari Jawa) oleh orang Jakarta pasti ditanya soal makanan begini:

“Suka manis pasti ya?”

Padahalan kan saya sendiri sudah manis Kakaaaaak…. *abaikan-*

Etapi gak sepenuhnya salah sih. Terutama buat minuman. Selama gw di Surabaya, yang namanya teh manis itu pasti pake gula lebih dari satu sendok. Entah karena di Surabaya gula lebih murah atau definisi teh manis itu beneran manis. Kalo makan di semacam warteg di Surabaya sih pesen teh aja udah pasti dapet teh manis.

Lama-lama kepikiran juga sih mau jadi apa kalo manisnya kayak gini terus. Berapa lama badan gw bisa tahan. Mulai dari sejak gw di jakarta duluuuu banget, udah memutuskan buat mengurangi asupan gula yang masuk beberapa derajat.

Sekarang sih gw ama Bul emang berniat mengurangi asupan gula meskipun gak bisa sama sekali hidup tanpa gula. Jadi ya niat mulianya sih emang ngukur banget gula yang dipake ato ganti pake gula yang lebih sehat gitu. Ya salah satunya gula aren ini ya. *kemudian dapet salam dari dua piring nasi putih*

Ada satu temen yang sudah konsisten banget untuk ukur sugar intakenya dia, termasuk sama ngukur kaloir dan nasi yang masuk ke badannya dia. Iri banget kalo lihat itu.

Mba Evi. Mohon maaf ya kalau tidak memenuhi tantangannyaaa.. E

71 tanggapan untuk “#17 Manisnya Hidup”

Mas Jampang, gula aren berasal dari tanaman aren atau enau. secara umum kalau orang menyebut gula merah atau gula jawa, refrensi biasanya pada gula kelapa. warna gula aren dan gula merah emang mirip sih, coklat. tapi gula aren dan gula kelapa adalah gula yang berbeda :))

secara general emang orang jawa timur, lebih suka manis dibanding orang jakarta. gak tau sih kalo perbandingan antara jatim dan jateng. hahaha.

coba aja liat dari cara penyajian teh di restoran. kalo di jatim, kita mesen teh, yang dateng teh manis. kalo di jakarta yang dateng teh tawar. 😛

trus gua sih rata2 kalo makan suka pake kecap manis ya. makan soto pake kecap manis, makan ayam goreng pake kecap manis. kayaknya orang jakarta gak sampe segitunya sih ama kecap manis. 😀

Eh iya ya. Sama kita kalo makan suka pake kecap maniiis. Kirain saya doang Ko. Hahahaha. Memang penggemar manis ternyata yah.

Iya kalo di Surabaya minta teh dapetnya maniiiiiiis bener. Sampe kapan itu kaget setelah di Jakarta terbiasa teh tawar. Hehehe

Eh samaan temenku sekantor jg ada tiap makan SELALU pake kecap,..apapun makananya 😀 cap gomeh, gado2, pecel dll selalu pake kecap

Aku ga setujuuuuuuuu kemudian dikeroyokkkkk berjamaah hahahaha
Eh setuju deng, baru inget klo laki gw orang jawa timur hahahahahahahahahahahahaha diplototin lombeee

Mas Dani makasih ya. Pesannya sdh dapayt yakni kurangi makanan atau minuman yg manis-manis. kalaupun menggunakan pemanis pilih gula sehat seperti gula aren Arenga hahaha….

saya juga suka manis, tapi kalau lagi pas gula habis, ga kurang akal, minum tehnya sambil ngadep ke cermin, senyum dikit, duh manisnya… hehehhehe ( maaf, becanda )

Kl urusan yg manis2 ini ibuku juaranyaaa…bikin apa aja slalu manis, kemanisan lbh tepatnya di lidahku… dan ini sangat bertolak blkng sm suami ku yg anti sm yg manis2, kecuali istrinya..hahahahaha
Jadi waktu pertama kali main ke rumah wkt msh pedekate dl, disuguhi minuman sm ibu…gara2 kemanisan yg ada dia ga mau minum tp krn ga enak sm ibu…dg terpaksa aq yg disuruh abisin tuh minuman… :))

Gw jg ngurangin gula tp gw ga bs move on dr teh manis.. jadilah gw suka bikin teh manis yg manisnya asal manis aja atau ga pk gula jagung hehehe

Sama Ye. gw juga kalo pake gula asal ada manisnya aja. Kemaren pas dateng ke rumah gw kemanisan ga? Kalo kemanisan nyesel banget gw. kebanyakan ngasih gula deh. Kan gula mahal ya bok. *ternyatapelit *kemudianditendang
Hahahaha

huakakakakakakak apaan kemanisan, wong ga ada manis2nya sm skali, manis nya krn makan biskuit aja! lsg disiram teh panas sm Bul

Wuaaaa udah hr ke 17 aja….saluuuttt ih dani konsisten bgt nulisnya.

Awal nikah dulu suami punya kebiasaan tiap pagi minum teh manis. Manisnya bener2 maniissss deh. Dia dr jogja. Untunglah skrg udah berhasil diganti. Tiap pagi minumnya air anget pake jeniper aja, murmer dan sehat. Tp kalo mudik ke mertua ya mau ga mau minum teh super manis tiap pagi. Ga enak kan udah kadung dibikinin ama mertua

saya juga tidak suka yang terlalu manis,,,, manisnya yang sedang-sedang saja Mas Dani… 🙂

*takutdikerubungisemutsemutnakal… 😀

Aduh itu yang ngitungin gula gimana caranya x_x
Aku juga ga gitu suka manis, bisa aja minum teh ga pake gula sama sekali. Cuma yang ga nahan, buat nahan minum teh botol yang gulanya banyak banget itu. Abis enak banget sih :9

Ortuku asli jatim, tapi aku lahir & besar di Bandung, seleranya jadi Sunda banget. Ngga terlalu suka makanan yg manis, lebih suka minum teh tawar. Apalagi dapet suami sunda asli, makin deh jauh dari yg manis2 ..*gpp… diri sendiri udah manis kok .. hihihihi

Waaaaaaaaaaaaaaaaahhhhh!! Dani keren. Ga kerasa sudah sampe postingan ke 17 ya ^_^ #SetorJempol

Aku suka gula ini klo dilelehin dan dimakan sama bubur sumsum, lejaaaaaaaaaatttt 😀

judulnya kayak iklan, … kita yang tentukan.
sambil menjawab tantangan sambil memberi tips untuk tetap mengatur kadar gula ya dan, manis gak nya bukan ditentukan kecap atau gula 🙂

Dari kecil keknya perhatiin Nenek atau Mama pake gula putih 2 sendok penuh buat segelas besar teh manis. 😀 Blenger lo. Hahah.. Tapi jadi kebiasaan sampe awal kuliah kalo bikin teh ya gitu. Berhubung teh makin membikin asam lambung ku semakin naik, jadinya ngga pernah lagi minum teh.

Di daerah rumah ku keknya ngga ada gula aren. Makanya penasaran banget kayak apa bentuknya en rasanya, Bang. Ku kira gula merah yang sering ku comot kalo bikin pecel. :p

Cara bikin gula aren sama gula semut sih sama aja, bedanya kalo gula aren dimasak cuma sampe mengental untuk kemudian dicetak, kalo gula semut dimasak lebih lama hingga gulanya menjadi kristal2 kecil, sehingga gula semut lebih awet dan lebih menraik untuk dikemas. Kalo ada yang mo koreksi silahkan.

Waaah.. Makasih Kang tambahan informasinya.. 🙂
Saya kebayang waktu bikin minyak kelapa. Setelah keluar minyak kelapanya bisa dimakan kriuk-kriuk. Sama kayak gula semut itu prosesnya berarti. Dimasakn sampe kering. Hihihi… *padahal gak nyambung

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *