Kategori
Fragment Try Out

#2 (Sumpah) Gw (Gak) Narsis!

Postingan hari ke 2 dari Felicia yang punya blog Mami Papa.

Poto Ganteng Lagi

Gw diminta posting kenapa gw suka narsis dan ngaku-ngaku ganteng kayak Ko Arman. Ngaku-ngakunya ya yang kaya Ko Arman, bukan gantengnya. Huahahahaha. *kemudian dilempar duit dari Amrik*.

Gw jadi bingung, mikir-mikir, masak iya sih gw narsis. Dari sekitar 57o sekian postingan (hahaha. boong, baru juga 250-an kok) cuman ada sekitar 10 an hasil search pake keyword narsis. Dikit kan? *nyengir kuda*. Apalagi yang bener-bener pake kata narsis di judulnya cuman satu. Narsis-is nan (tak) Artistik yang waktu itu diikutin giveawaynya Una.

Cuman ya gw menang bok. Padahalan kan gw gak narsis. Well, anggep aja poto yang gw pajang artistik. *didemo sejagat raya

Hahahaha.

Sesungguhnyalah gw ini punya semacam inferiority complex. Suka gak pedean parah abis. Berasa gak ganteng, penampilan gak oke dan selalu kalah dari yang lain. Suka grogi abis sama orang yang keliatan ganteng, oke, endesbra endesbre gitu deh. Aseli gak penting kan?

Salah satu cara gw buat mengikis (*lukire lumut di kamar mandi dikikis *ato karang gigi yang bisa juga dikikiis *oke semakin jorse) adalah dengan berusaha sebisa mungkin menganggap diri ini ganteng dan gak ada yang salah sama penampilan diri ini. Ya keseringan sih keterusan sampe ngaku-ngaku ganteng. Hahaha.

Oh-oh-oh, ini juga karena efek dulu keluarga gak punya kamera kali ya dan cuci cetak film jaman dulu mahal.

Trus punya hape smartphone pertama dulu yang kameranya udah 2MPx yang lewatlah kamera analog jaman dulu ituh. Motret pemandangan? bosen dong. Motret muka? Wohoooo. Sampe memori kamera penuh. Hahahaha. Gak keitung deh selfie yang udah gw ambil. Cuman lama-lama bosen juga ya bok. Akhirnya lama-lama suka motret muka ndiri dengan gaya dan angle aneh-aneh sampe akhirnya muntah sendiri.

Sekarang? males banget kalo mau motret muka buat update display picture.

Jadi gak narsis-narsis amat kan? 😛

Selain itu, kalo ngaku-ngaku ganteng kan suka mengundang simpati dari orang yah. Either itu dalam bentuk pujian maupun caci maki (seringnya sih ungkapan kasihan karena melihat orang yang tak pernah dipuji selain oleh diri sendiri) dan namapun saya masokis ya. Jadi menikmati saja bentuk simpati yang seringnya caci maki ituh. Hahaha

Siapa tau aja sih ada agen iklan ato pencari bakat yang kesasar ke sini dan ngerasa muka gw cocok buat jadi endorser mereka. Ya kalopun buat jadi stand in nya Tukul pun gw terima juga sih.

Jadi gw ganteng kan? Eh salah! gw gak narsis kan? 😛

*senyum kuda*

101 tanggapan untuk “#2 (Sumpah) Gw (Gak) Narsis!”

kayanya sih lebih narsis saya, mas.
foto saya selalu ada di setiap komentar dan juga di setiap postingan minimal ada satu foto saya, kadang lebih dari satu. kalau nggak percaya buka aja salah satu postingan dan lihat di bagian kanan atasnya…. pasti ada foto saya 😀

Whahahhhaa sampe memori full???? Buset Dan! 😆
Aku trakhir foto selfie kapan ya? Yg jelas skrg ini sudah ga pernah lagi. Saking ga pernahnya sampe ga punya stok foto close up sendiri.
Trus pernah pas tulisan dimuat di majalah, diminta kasih foto close up, eh bingung! Nulis artikelnya 3 jam, tapi milih2 fotonya 3 hari (-_-“)

Hahahaaaaaaaa selalu aja ada ya postingan yg bikin aku berusaha balas susah payah di hape suwami.Kalo gak di dpn kompi aku pilih bw doang. Aseli baca ini aku ngakak, jd mengundang simpati ya Dan jgn jgn aku suka blg diriku gemuk jg deep down pengen meraih simpati ahahahahaaaaaa aseli bikin ngakak pagi-pagiiiiii belum mandiii *tahan napas amat wangi*

wkwkwkwkwkwkkwk amponnnnn..

Daniii.. narsis itu sebagian dr kewajiban.. kewajiban dlm menjaga penampilan agar terlihat cantik/ganteng, klo ga narsis kan mlh mls menjaga penampilan, krn ga ada tuntutan diri sendiri buat keliatan good looking dan ga ada foto2 selfie analisa narsis gw hahahaha

Soooo.. narsis is not everything but eksis without narsis is nothing wkwkwkkwkwkwkwkwwkwkwkwkwkwkkwkwk asli ngacoooooo

ish siapa bilang mas dani mirip tukus, wong mirip vidi alviano ko ngeliatnya dari jarak 10km tapinya hahahaha..

Lah kalo ga narsis mana bisa kita2 kenal mas dani, kalo cuma ngeliat tulisannya doang ntar disangka blog emak2 lagi :))

Jadi bernasislah selama masih gratis hihihihi…

Ganteng kok kang Dani… ndak pakai anggapan dan pengakuan lagi… hehehehhehe

Ohh ya, Mari ikutan Giveaway Kolaborasi : Apa Impianmu? berbagi kisah tentang impian kang dani yang bisa menginspirasi kita semua…

salam

kalau tanyanya ke Alvin pasti di Jawab ganteng 🙂 dia taunya kalau laki-laki ganeng, perempuan cantik

biasanya orang yang narsis itu emang pada dasarnya kurang pede. sama lah gua juga gitu kayak lu. nah narsis (dalam artian suka ngaku2 dan suka foto2) itu adalah terapi, biar ntar lama2 jadi pede. kan bagus itu… lebih bagus pede daripada minder kan? 😀
lagian narsis itu artinya kita mensyukuri apa yang udah diciptakan Tuhan kan… Tuhan pasti seneng dah kalo denger kita bilang kalo kita ini ganteng. kalo kita bilang kita jelek, wah ntar Tuhan marah lho… 😀

berarti gw harus meniru jejak kalian berdua dong biar PD, gw orgnya nggak PD bgt loh…. kayanya kl gw keseringan dikasih kalimat negatif jadi yah gitu deh krisis PD hahaha…

gw juga ah mau belajar PD jd misal org2 ngomong gw kurus anggep aja yah mereka bukan kritik melainkan iri krn di body mrk byk timbunan lemak ihikk (niru mak sondang)

Bang Dani, senyum mu di foto itu bikin aku geli. Hahah.. 😀

Kalo menurut ku wajar-wajar aja narsis diri sendiri. Kan ngga dosa. So kalo banyak foto selfie sampe memori penuh, yah.. Luar biasa banget yah. Wkwkwk..

Salam kenal dari Medan ^^

wkwkwkwkwk…kurang imut apa coba itu pose lo begono…;p

sah2 ajee ah narsis…selama ga merugikan orang lain toh..ya toh…toh ya…hohoho

hahahaha.. aku tertampar… aku juga selalu bilang diri gak narsis. padahal di hape isinya nyaris 3/4 nya foto diri sendiri.. apalagi sejak kurus tambah banyak foto diri seluruh badan.. wakakakaka

iya deeh.. yg ngganteng kaya’ sekuteeeng.. hehe…. lebih ganteng lagi klo poto berdua jagoannya lho.. hehe…

huahahahahahaha balang suruh sisan,,,
aku juga narsis, ning barang duwe bocah suwi suwi narsise ilang, kerasa banget bok,, banyak yang panggil ‘BU’ dari pada ‘MBAK’???? huahahahaha asem

ha ha ha..geli amat baca ceritamu soal potret potret diri, Dan. Narsis itu penting untuk memberi therapy pada rasa kurang percaya diri. Ganteng kok!
Saya juga suka tuh potret potret diri sambil senyam senyum sama kamera.. kali-kali ada pose yanglayak tayang he he..

Foto-foto narsis itu ga apa2 Mas Dani… kalo lagi malas nulis, foto bisa jadi bahan postingan tinggal tambahanin sedikit kata-kata… *ini-tips Mba Erry juga loh… hehehehe

btw, sudah mulai tantangan 30 ngeblog non stop ya Mas… Good Luck ya Mas Dani 🙂 semangaaat 🙂

mslhnya lo siap mental ga klo Arman dimasukin timsus bantu jawab trs dicabein mulutnya hahaha

Gak apa-apa kok kalau narsis. Asal yang dipajang itu memang foto muka sendiri.. Yang parah adalah foto muka orang lain, trus diakuin sebagai foto sendiri.. 😀

its ok toh, mas. malah katanya narsis itu ritual paling gampang biar awet muda lho hahaha

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

error: Konten dalam blog ini dilindungi oleh hak cipta
Exit mobile version