Kategori
Fragment GiveAway Husband and Wife Rants

#3 Lihat ke Dalam Saja

Viewing Outside

Sudah ikutan kasih ide tantangan di 31 Days Writing Chalenge and Giveaway gw? Belom? Gampang kok, cukup kasih ide postingan sekreatif mungkin! 😀

Postingan hari ini dari Vivi The Oktarianysah. Suka iri gak sama kehidupan orang? Gimana caranya  menghibur diri sendiri biar gak kepikiran lagi?

Gw suka iri ama orang lain ga?

Oh puhleeessseeee… yaiyalaaah. Namapun manusia idup ya. Ada yang udah gak ngerasain iri sama sekalii? Ada? Kasih tahu dong kakaaaa resepnya.

Dasarnya gw cowok yang mana adalah makhluk yang kompetitif ya, jadi kayaknya in constant mode of comparing. Temen ini udah itu, temen itu udah gini lalalili. Ada banyak temen seangkatan management trainee di tempat kerja lama dulu yang akhirnya kuliah di luar negeri. Ada sodara yang bangun rumah baru. Ada temen kantor jalan ke Eropa atau training ke Jepang. Ada temen lama pindah ke Kanada. Banyak deh. Trus gw iri gak? Irilah.

Bentaran aja tapinya. Gak mau lama-lama karena kalo dibawa mikir lama-lama irinya jadi setres sendiri kan? Malah mikir kok gwnya gak bisa kayak mereka ya?

Lah jelas aja bedalah ama mereka. Lhawong yang gw lakukan ama yang mereka lakukan juga beda kok. Prioritas-prioritas mereka beda dan ekspektasi gw dalam hidup juga beda ama mereka. Ini yang gw pake untuk get over perasaan iri tadi.

Temen-temen gw kuliah di luar negeri setelah tetep stay di perusahaan yang kalo gw stay mungkin gw gak bisa jadi orang yang sama dengan yang sekarang, yang pindah ke negara lain sudah siap menanggung konsekwensi jauh dari orangtua yang mana adalah salah satu hal penting buat gw sekarang dan ini itu dan lain sebagainya.

Bukan meghibur diri karena kalo menghibur diri kan kesannya masih “terluka” sama perasaan iri tadi dan hiburannya ya pikiran itu. Tapi dengan memikirkan hal di atas itu rasa iri bisa dikebasin jauh-jauh. Beneran jadi gak ngerasain irinya.

Perasaan pengen ngelakuin apa yang dilakuin mereka? Tetep adalah. Tapi instead of kepikiran rauwis-uwis dan sutris jadinya malah lebih jernih dan akhirnya bisa milahmilih mana yang bisa dicapai dan mana yang enggak. Kalo bisa langkah apa yang perlu dilakukan?

Dulu sih sempet yang frustasi sendiri mikirin yang iri-iri ginian. Tapi sekarang? InsyaAllah sih udah enggak.

Makanya kalo lihat blogger yang cerita jalan-jalan ke Korea, keliling Indonesia ato weekend trip keliling Eropa gw selalu komen semoga suatu saat bisa ke sana di samping komen lainnya. Karena jadi doa buat diri sendiri. Dulu waktu masih ngerasa iri rauwisuwis gw langsup tutup itu window. Hahaha. Sirik tanda tak mampu emang yes.

Lihat temen blogger dapet job posting keren berharga jutaan rupiah? Diapprove wordads? Punya follower ribuan? Iri bentar. Trus ikut seneng buat temen itu dan pelajari gimana caranya. Hahaha. Meskipun bukan itu tujuan utama ngeblognya (insyaAllah diposting di dalam challenge sebulan ini sebagai jawaban tantangannya Mba YSalma ).

Jadi ya dengan merubah cara pikir aja sebenernya gw bisa merubah rasa iri menjadi motivasi. Lihat ke dalam diri aja apa yang mau gw raih, kemana gw menuju dan bagaimana diri sendiri beberapa hari, minggu, bulan dan tahun ke belakang? Did I improved? Kalo udah gitu kenapa gw harus iri sama orang lain kan? Do I really need to constantly comparing to others? I only need to count my blessings.

Life is not a competition unless you were kids joining hunger games (well at least for me it works that way).

Thanks Vivi buat tantangan yang bikin berkontemplasi pagi-pagi. 😀

Posted from kopaja 620. Hehehe.

79 tanggapan untuk “#3 Lihat ke Dalam Saja”

pyuh..pyuh…
hahaha…standar hidup lah ya…kalo gak iri menurut gw gak normal loh…
karena tiap orang itu jaraaaaaaaaaang banget yang punya step-step pencapaian yang terukur dalam hidupnya….dan pastinya akan selalu ada rekor baru dalam pencapaian…

sebenernya kadang suka down juga sih kalo ngeliat temen-temen lain ya sukses, koq gw enggak ya? ehh tapi kalo liat dari usaha gw…hehehe…jadi malu sendiri deh…..
Irinya gede tapi usahanya kurang…hahaha…

Yess, berarti gw normal juga ya klo berasa jelous liat temen yg bisa bolak balik plesir ke luar, kok gak abis2 dokunya hahaha….
ishh tapi ngaca dulu deh, financial planning aja blum bener ini ;p

Btw kok bisa si posting dari kopaja, gw klo buka gadget dlm kendaraan apapun suka mual deh *salahpokus

as normal as a human being can be. Hihihi…
Nah itu salah satunya tuh soal financial planning diri sendiri gimana yang perlu dipikirin sebelum iri-irian. Hehehehe.. 😀

Hati2 di kopaja Dan. Btw ini ganti life style ya? Oowww..menunggu yg ‘lifestyle baru ya’..ehem ehem..hati2 lg di kopaja if you know what I mean. Ntr klo kejambret jd iri ama punya gw lho!! Btw iya iri mmg lumrah kok, apalagi klo irinya ama gw bahahahahaha..yg ptg cara kita nyikapin aja ya. Kita kan udh dpt pelajaran yg berharga bgt ttg how NOT to channel your jealous energy hahaha

Makasih Mbaaaa. Iya kok di Kopaja selalu lihat kanan kiri dan baru keluarin hp kalo dah yakin penumpangnya adalah para “anggota tetap”.
We eh I did learn well how NOT to channel my jealous energy. hahahaha. Bersyukur karena melalui masa itu bareng keliyan semua!! 😀

Normal itu mah yah ada perasaan iri, yg ga normal itu yg udahlah iri, eh pake acara sensi sm org yg di iriin itu hihihi

“Ada banyak temen seangkatan management trainee di tempat kerja lama dulu yang akhirnya kuliah di luar negeri. Ada sodara yang bangun rumah baru. Ada temen kantor jalan ke Eropa atau training ke Jepang. Ada temen lama pindah ke Kanada. Banyak deh. Trus gw iri gak? Irilah.”

itu… GUE BANGET!! hahhahahaha
ya chan juga iri kok.. manusiawi juga.. “knapa sih si A bisa kuliah di LN” ato “enak banget kerjaannya nyantai gaji diatas gw”.. oh itu sering terjadi..
tapi.. chan gak mau iri berkepanjangan. laopo iri ambek nduyone wong liyo.. mbok yo kene po’o sing ngewujudno mimpine awak ndewe *grin*

toh terkadang, tak jarang chan mendengar temen2 yang bilang “kamu tuh kerjanga enak banget bisa ditinggal-tinggal”.. ato “enak ya jadi orang kreatif kek kamu. ide gak ada abisnya” yah.. namanya iri tanda tak mampu.. emang rasa iri timbul karena kita gak mampu.. akui aja lah.. wkwkwkwkwk.. tinggal sininya aja yang mengubah rasa negatif itu menjadi positif..

lagian.. kelamaan ngiri ntar muter2.. sekali-kali nganan lah..
*mboh nangkep opo gak ambek guyonanku iki* XDDD

yah namanya iri itu manusiawi kayaknya ya dan. gak mungkin ada orang yang gak pernah iri. kalo gak pernah iri berarti gak pengen apa2 lagi, malah jadi hambar hidupnya gak punya impian. hahaha.

yang penting asal iri nya jangan sampe jadi negatif aja, misalnya jadi nusuk orang dari belakang atau menghalalkan segala cara demi meraih impian, atau jadi penyakit…

makasih mas dani udah bikin postingannya. dan yes, aku merasa terbantu dengan postingan ini. namanya manusia, iri mulu. tapi aku kan ga pernah ada di “sepatu” mereka. jadi ga tau apa yg harus dilalui sampe mereka bisa jadi seperti sekarang. thanks for the positive energy!!!

gak usah dibawa frustasi mikir iri2an gitu mas…soalnya mas dani udah bikin iri orang kok…mhahaha 🙂

liat temen udah lalalili kitanya masih gini aja haha.. jelas iri tapi setelah itu ikutan seneng. suksesnya setiap org kan ngak sama apa yg d kejer jg belem tentu sama mana di jalan menuju ke sana itu banyak kemungkinan yg bisa ngerubah semuanya. yg penting banyak bersyukur. kalau bisa seperti mereka wara wiri ya alhamduliilah. saya suka postingan ini

asik ternyata aku normal untuk iri sama orang lain, tapi yah itu mas aku alhamdulillahnya kalo iri cuma bentaran, dan abis itu udah lupakan mending mikirin prioritas pribadi :D, soalnya pernah pengalaman iri tapi keterusan ish ga enak banget kakak adanya menyakiti diri sendiri.

hahaha.. iya sihh.. yg namanya iri kyknya udh ada di diri masing2.. cuman tingkat iri.nya aja yg beda.. paling males kalo ujung2an malah jatuh-in orng lain gara2 iri.. Gw pernah dnger khotbah gt.. yg kurang lebih ya sama lahh isinya dngn postingan ini.. katanya kalo orang lain berhasil.. jngn iri.. instead, catch that as a vision.

Iya iri cuma sebentar habis itu ikut seneng.. hehehe..pernah juga merasa begitu tapi buruan kuusir rasa irinya biar gak nemplok lama-lama..buruan cepet2 diganti rasa ikut seneng bila temen sukses.. eh sama aja ya 😀

Kadang kalau ngeliat temen sendiri lebih pintar aja saya jadi iri, tapi seperti tulisan diatas.. itulah motivasi agar bisa berkmebang lagi ke depannya. hehe 🙂

Iri hanya akan nguras energi ya Dan, bikin capek, mending pit pitan deh hihihihi ra nyambung

kata papah barbie *digetok rumah barbie*, iri sama dengki itu beda, Dan. kalo iri ya yg seperti ceritamu diatas. sementara kalo dengki itu lebih kepada: senang melihat orang susah dan susah melihat orang senang. jatohnya lebih kearah JAHAT. gitu 😀

aku pun mupeng beratt klo liat ada temen yg ngetrip kemana2, tapi kemdian diambil hikmahnya skr nabung dulu kelak klo ke sana tingal nyontek itin nya 😀

Aku juga masih sirik-sirikan, Bang Dani. Apalagi temen-temen ku jadi banyak yang ikut sekolah ke Jepang. Huaaaaa.. :'(

Tapiiii.. Balik lagi ke diri sendiri deh. Ngeyakinin kalok In Shaa Allah ini pilihan terbaik. Sayangnya aku ngga seberuntung mereka dalam mendanai sekolah. Ada hal yang aku pikir lebih penting keknya. 😛

aku jarang sih ngerasa iri. bukan karena udah ngerasa perfek. tp aku sudah terlalu LELAH ngeliat kekuranganku sendiri. janganlah ditambahin dengan merasa iri, hahahaha. makin lelah nanti, malah jadi rauwis-uwis. stralah. kalo ada yg berpotensi bikin aku iri, sebaiknya aku jauhi saja. preventif…. preventif….

*barbie lelah*
*kenapa berba-barbie sik ini?*

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

error: Konten dalam blog ini dilindungi oleh hak cipta
Exit mobile version