Kategori
Buku Inspirasi Try Out

Terlalu Sibuk Buat Baca Buku? Baca 7 Tips Ini Dulu!

7 Tips membaca buku untuk orang sibuk ini akan bisa membantu untuk membangun kebiasaan membaca yang sehat dan menajadikan membaca sebagai bagian kehidupan.

Kalo gue ditanya, ada tips membaca buku buat orang sibu gak? Gue punya BANYAK! Bahahaha. 

Ini postingan lama yang gue rewrite biar lebih masup buat pembaca baru. Update terakhir tahun 2020 di tengah pandemik Corona. Ditambah, selama 4 bulan tahun ini gue sudah menyelesaikan baca 20an buku dari target 50 buku yang gue baca.

Ditambah lagi juga, gue udah gape pake Kindle Fire, setelah sebelumnya dikasih lungsuran dari Mbak Eva dan kemudian gue beli sendiri. Ternyata enak gilak! Bahahahaha.

Buat gue, tulisan ini penting banget. Karena jaman sekarang orang gue selalu pake alasan sibuk kalo dihadapkan sama baca buku. Tehehehehe. Ujungnya kepala gak ada nambah isi baru. *trus ditabok

Makanya, tulisan ini gue perbarui biar bisa terus jadi pengingat buat kita semua gue gimana caranya tetep HARUS bisa baca buku. Gada alasan-alasan lagi sibuk trus gak bisa baca yes. Karena baca buku ini adalah salah satu bentuk untuk terus investasi ke diri sendiri. Alasan gak baca buku karena sibuk itu sama kayak alasan gak investasi karena gaji kecil.

Baca juga: Gaji Kecil Gak Bisa Investasi? Alasan!

Sebelum gue lanjut dengan tulisan tips membaca buku untuk orang sibuk, cus lihat dulu versi videonya ya. Gosah protes soal muka modelnya ya! Gak bisa diapa-apain cuy! *kiss

Kalo sudah muntah-muntah gak sanggup lihat videonya, trus mau tahu tips membaca buku untuk orang sibuk langsung di bawah ini ya.

Tips Membaca Buku untuk Orang Sibuk

  1. Pilih Buku yang Beneran Disukai
  2. Ciptakan Waktu dan Tempat Favorit untuk Membaca
  3. Kreatiflah dengan Pembatas Buku
  4. Manfaatkan Media Sosial untuk Baca Buku
  5. Sering Lupa Halaman? Beralih Ke Buku Elektronik
  6. Membaca Tetap Berat, Coba Audiobook!
  7. Make It A Value!

Kesimpulan: Masih Terlalu Sibuk Buat Baca Buku? Mungkin Kamu Memang Tidak Hobi Baca

Tips Membaca Buku untuk Orang Sibuk

Tips Membaca Buku untuk Orang Sibuk

1. Pilih Buku yang Benar-Benar Disukai

Udahlah, tips membaca buku untuk orang sibuk yang ini udah gak perlu dijelasin lagi sebenernya. Ya ngapain pilih buku yang gak benar-benar disukai kalo emang mau baca? Emang mau baca buku yang kalian gak suka?

Tapi tetep yes gue bahas, biar panjang tulisan blognya. Kalo gak ntar kentang banget dong. #DemiKonten *ditabok

Milih buku yang bener-bener disukai ini penting banget. Apalagi buat kalian yang baru ngebangun habit baca.

Sering kejadian gak, pas ke toko buku tergoda diskonan buku besar-besaran? Karena SUKA BANGET DISKON, akhirnya asal aja beli buku. Yang penting diskon. Apalagi kalo ke pameran buku Big Bad Wolf yang rutin diadakan di BSD. Malahan sekarang BBW ini buka toko daringnya.

Baca juga:
Apa yang Harus Diketahui Sebelum ke Big Bad Wolf Book BSD
Belanja Diskon Bikin Boros?

Gue bikinin deh panduan belanja buku yang bisa kalian pake. Biar setelah belanja, buku yang dibeli pasti dibaca.

Pilih buku yang:

  • Ditulis sama penulis favorit. Pasti kalian ada memfavoritkan satu atau dua orang penulis kan? Pilih buku-buku yang ditulis sama mereka. Ato kalo bukunya udah habis kalian baca semua, coba cari penulis lain yang setipe. Tapi kalo mau lebih adventurous dan mengembangkan referensi bacaan sih gue random milih penulisnya.
  • Bukunya banyak diomongin orang. Ini kalo emang suka baca buku-buku yang mainstream ya. Buku yang menang lomba-lomba kepopuleran. Gampang kok ngeceknya. Tinggal buka aja Choice Awardsnya Goodreads.com yang diupdate tiap tahun untuk setiap kategori buku.
  • Bukunya menang, atau dinominasikan buat menang penghargaan nasional dan internasional. Masa sih gak bikin penasaran dan pengen terus baca buku-buku kek gini? Gue sih penasaran
  • Tema yang dibahas unik dan seru. Tentunya tema seru dan unik untuk kalian ya. Kayak misalkan gue yang selalu tertarik dengan dunia keuangan. *eciyee.

Baca juga: Review Buku The Post American World

Kembali ke atas

2. Temukan Waktu dan Tempat Paling Pas Buat Baca Buku

Waktu dan tempat yang pas ini adalah koentji kalo kalian ingin berhasil membaca buku. Kalo dari video tadi kelihatan kan kapan aja gue baca buku?

Yes, waktu bangun tidur dan setiap nongkrong di toilet. Sama kalo gue sebenarnya setiap kali commuting naik kereta sih. Cuma karena wabah Virus Corona ini akhirnya baca setiap di kereta inipun ilang.

Kalo seriap bangun tidur, hak peduli gimana ngantuknya gue selalu baca di toilet. Kalo pas di toilet gak baca itu rasanya kek ada yang kurang. Bahkan gue lebih rela nyari buku dulu dan nahan panggilan alam daripada masuk toilet tanpa bawa buku.

Begitu mulai baca, mata sepet langsung kerasa seger. Begitupun di kereta. Gak ada lagi ngantuk-ngantuk gak jelas di kereta dah. Pas baca langsung seger!

Untungnya rumah juga seuprit ya. Jadinya naroh buku dimanapun gak lama ngambilnya. Paling cuma selangkah-dua langkah dari pintu kamar mandi.

Baca juga: Review Buku Hobi Jadi Bisnis

Sekarang sih gak ada beda buat gue mau baca buku Bahasa Indonesia atau Bahasa Inggris. Bahkan kalo kayak adventure themed book kayak serinya Dan Brown gitu bisa dua tiga hari kelar semua.

Kalo ada yang seneng banget baca sebelum tidur bisa dicoba setengah jam sebelum matiin lampu, ato pas lagi nungguin anak sekolah. Tiap orang kan beda-beda ya. Yang penting temukan dimana dan kapan paling enak buat baca.

Yang penting ada yang selalu bisa dibaca dan idle time gak habis sia-sia. Yakan? 😀

Kembali ke atas

3. Gunakan Penanda Buku untuk Manajemen Psikologis Ketika Membaca

Kalian pada males gak sih baca buku yang tebel? Bosen gitu? Gue sih nggak. Balik lagi tergantung tema dan gimana cara bukunya bercerita.

Buat yang suka bosen, mungkin karena kalo baca buku tebel itu rasanya rauwis-uwis ya kayak KPR. Karena gak selesai-selesai jadi gak bisa ngerjain yang lain ya kalo baca buku yang tebel rasanya.

Padahal ya mana ada buku gak tebal. Kalo tipis mah catatan kasbon. *semoga gak punya ya (>.<)

Pas baca buku Pound Foolish yang isinya tentang keuangan, tebal dan berbahasa Inggris, gue dapet ide cemerlang. Jadi, pembatas buku kan panjang ya? Gue tekuk dua.

Kalo sebelumnya pembatas buku gue jelujurin aja panjang di dalemnya, ini ditekuk dua. Ato ya cari pembatas buku yang melengkung. Buat apa sih?

Kayak di foto ini nih:

Baca juga: Inspirasi Investasi dari Kata-kata Bijak Warren Buffett

Buat ngebatesin bagian yang sedang dibaca dan bagian akhir babnya. Jadi pembatas bukunya beneran ngebatesin satu bab yang sedang dibaca aja.

Ada efeknya gak? Ternyata kecepatan baca gue meningkat drastis!

Karena gue tahu kalo bagian yang sedang gue baca “cuma sedikit”, paling gak, enggak setebal bukunya secara total. Kalo satu bukunya 300 halaman, dengan pembatasan ini gue tahu kalo yang lagi gue baca cuma (misal) 20 halaman sekali baca.

Dengan begitu gue jadi terpacu dan semangat bacanya. Begitulah yang kemudian gue terapkan pas gue baca buku cetak sampe sekarang.

Gimana kita bisa ngakalin otak aja biar kerasanya beban yang dihadapi jauh lebih ringan. dan kita jadi gak males. Pasti ada yang udah pake tips ini kan ya? 😀

Kembali ke atas

4. Gunakan Media Sosial untuk Membaca Buku

Tips membaca buku untuk orang sibuk yang terakhir adalah pakai media sosial! Iya, pakai media sosial buat baca.

Hah? Media sosial? Ciyusan lu? Emang ada gitu baca buku lewat medsos?

Ada! daritadi udah gw sebut-sebut itu media sosialnya. Goodreads.com.

Ada yang udah pake? Add gue ya. Namanya tetep Dani Rachmat kok di sana. Ihik.

Media sosialnya bookworm ini ada aplikasinya. Appsnya ada versi Android, versi web dan versi iOSnya?

Kenapa pake Goodreads dimasukkan ke tips membaca buku untuk orang sibuk? Karena bisa meningkatkan semangat baca!

Baca juga tulisan Percuma Baca tentang Reksadana Kalo Ternyata 9 Hal Ini!

Orang sibuk jaman sekarang kan most likely juga punya akun media sosial yang lain ya. Dan media sosial ini dipake buat pengalihan sejenak dari kesibukan dipake buat pamer kan. Ya kan?

Nah kenapa gak pake media sosial buat share pamer kegiatan baca? Bahahahahaha!

Di Goodreads ini ada beberapa hal lain selain pamer dan ngeboost semangat baca. Apa aja?

  • Bisa update progress buku yang dibaca. Dengan ini kali aja gak ada pembatas buku atau pembatas bukunya ilang, masih ketracking bacanya sudah sampe mana.
  • Lihat rating buku dan baca review buku yang akan dibaca. Review dan rating buku ini membantu banget sebelum akhirnya memutuskan buat beli bukunya. A very big help buat nyari sasaran buku baru.
  • Pamerin buku yang sedang dibaca dan udah beres bacanya. This is the ultimate-ultimate feature of the site. Bahahahaha. Fungsinya media sosial bukannya memang buat pamer? Jadi daripada membaca dalam sunyi, mending sekalian aja dipamerin. Pasti jadi semangat baca.
  • Dapet rekomendasi buku dan ikutan challenge baca. Beberapa buku yang bagus gue dapet dari rekomendasi dari pemenang Goodreads Choice Awards. Kayak misalkan The Martian yang gw baca jauh sebelum difilmkan dulu itu.
    Selain itu bisa ikutan challenge baca buku. Kita bisa set sendiri setahun menargetkan berapa banyak buku yang dibaca.
  • Ikutan giveaway dan rekomendasikan buku ke temen. Dengan ikutan giveaway bisa dapet buku gratis kan ya. 😀
  • Lihat buku-buku terpopuler. Ini udah gue share di poin pertama tadi kan? 😀

Jadi kalo emang seneng baca, kalian HARUS WAJIB punya akun Goodreads. Ntar add gw yaaa 😀

Kembali ke atas

5. Beralih Ke Buku Elektronik Biar Tidak Lupa Halaman

Kendala baca buku paling besar adalah lupa halaman berapa yang terakhir dibaca! Meskipun pake penanda buku, suka jatuh kan? Kalo dah gitu frustasi deh mau mulai baca lagi darimana.

Kejadian ini sudah berulang-kali terjadi ama gue. Kalau kejadian ya mau gak mau baca seingetnya dari bagian yang terakhir gue inget. Mengurangi kenyamanan baca tentunya.

Pas beberapa tahun lalu Mbak Eva ngirimin gue Kindle yang sudah gak kepake, gue mulai baca e-book. Eh kok enak! Sayangnya Kindlenya gak bertahan lama karena kondisinya dan gue pakenya heavy duty setiap hari disempil-sempilin di tas yang gue bawa ke kantor. Akhirnya koit si Kindlenya.

Baca juga tulisan Aplikasi e-book Favorit: Kindle vs Kobo

Tentu saja, gue baca ebook ini gak pertama kalinya di gadgetnya Kindle. Sebelum gue punya Kindle, gue dah aktif pake aplikasi Kindle Reader dan Kobo Reader.

Beberapa keuntungan baca e-book dibanding baca versi cetaknya antara lain:

  • Gak perlu berat-berat bawa buku kemana-mana
  • Gak bakalan lupa bacanya sudah sampai mana
  • Bisa bawa banyak buku sekaligus dalam satu gadget
  • Kalo mau cari terjemahan atau referensi dari internet semudah block and search aja

Tapi memang banyak orang yang gak bisa move on dari tumpukan buku cetak. Mulai dari bau kertas sampai penampakan buku-buku bertumpuk yang bisa mendatangkan comfort.

Kembali ke atas

6. Audiobook: Membaca Buku Serasa Didongengin

Masih tetep berat juga rasanya buat mulai baca? Jangan-jangan kalian memang bukan tipe visual yang bisa tahan lama baca. Cobain deh mulai dengerin audiobook

Audiobook ini gue baru tahu setahun dua tahun belakangan. Bentuknya macem-macem tapi yang pernah gue dengerin adalah versi audio dari buku yang lagi gue baca. Gimana tuh bentuknya?

Ya sama aja isinya kayak buku yang biasa, cuma dalam bentuk suara. Kita bisa pilih suaranya laki-laki atau perempuan dan dengan timbre yang kayak gimana. Tentu saja ini bakalan bergantung sama audiobooknya diproduksi kayak gimana ya.

Baca juga: Menjadi Pemberi Pinjaman di Asetku

Well, pengalaman gue gak banyak sih sama audiobook ini. Cuma sekali gue coba dengerin. Dan yang ada gue ngantuk! Meskipun dengerin baca buku lewat audiobook ini banyak kelebihannya.

Salah satunya adalah kita gak perlu capek pegangin buku yang sedang dibaca. Kalo misalkan baca lewat kindle, ya tinggal pasang earphone aja ke kindlenya. Gosah repot-repot pegangin mamen.

Jadi mau lagi nyetir, di ojek, naik pesawat ato lagi belanja di pasar masih bisa aja baca buku sambil dengerin audiobooknya. Mungkin ini bentuk buku yang paling pas buat kalian.

Kembali ke atas

7. Jadikan Membaca Sebuah Nilai di Keluarga

Membaca adalah jendela dunia bukan? Kenapa gak membuka jendela itu bersama-sama keluarga?

Bisa gak menjadikan membaca sebagai salah satu nilai di keluarga sebagai salah satu tips membaca untuk orang sibuk? Bisa? Nggak? Kalo gak bisa ya gakpapa. Hahahaha…

Tapi bener deh, coba jadikan membaca ini sebagai kebiasaan. Sebuah hal yang pasti ada di dalam keluarga. Children see, children do right?

Baca juga: 10 Pelajaran Atur Duit dari Drama Korea Itaewon Class

Gimana bisa membuat keluarga semuanya membaca kalo gak ada contoh? Orang tua yang malas membaca ya jangan harap anak bakalan suka baca. Dengan orang tua rajin membaca semoga anak juga bakalan ikut rajin baca.

Kalo gue pribadi sih pengen banget anak gue nantinya jadi orang yang menjadikan buku sebagai salah satu pelariannya. Hobi baca. Jangan sampe gue jadi apa yang gue takutkan, berkontribusi menyumbangkan anak yang malas baca di dunia ini.

Di Indonesia udah terlalu banyak orang-orang yang gak mau baca dan jadinya kelihatan gblg. 😀

Kembali ke atas

Kesimpulan: Masih Bilang Terlalu Sibuk buat Baca Buku?

Gimana menurut manteman tips membaca buku untuk orang sibuk yang sudah gue share tadi, jadi semangat baca gak? Semgoa jadi ikutan semangat baca ya. Ahahaha.

Hawong orang-orang sibuk dan sukses macem (mantan) Presiden Obama aja masih rajin baca dan bawa buku ke mana-mana. Yamasa orang macem kita gak ada waktu buat baca?

Jurusan Kuliah untuk Kerja di Bank

Kalo udah emang gak pernah baca, diakuin aja kalo emang gak hobi dan gak demen baca. #Ternuduh. Yagapapa juga, siapa tahu hobinya dengerin audiobook yang bentuk lain dari baca. 😀

Coba deh diterapkan tips membaca buku untuk orang sibuk yang sudah gue tulis dan obrolin di video awal tadi. Siapa tahu jadi keranjingan baca habis ini.

Kalo ada yang mau ditanyakan, silahkan colek gue di media sosial gue:

Twitter: @danirachmat
Instagram: @danirachmat

Atau bisa email gue ke halo@danirachmat.com.

Kembali ke atas

49 tanggapan untuk “Terlalu Sibuk Buat Baca Buku? Baca 7 Tips Ini Dulu!”

Sekarang lagi digiatkan lagi nich baca nya, tadinya sempat males gitu sich Dan. Kalau tadinya sebelum tidur baca buku ngantuk, yang ada sekarang malah nga bisa tidur karena tanggung rasanya pengen habisin saat itu juga wkwkwk..

Saya baca buku sambil ngelonin anak or pas lg di angkutan umum. Cuma itu aja waktu yg kesisa kyknya hehe

Kalau saya lagi sok sibuk malah milih baca dari ebook :D. Soalnya biar kaya orang sibuk beneran nguplek2 hape :p

huaaa saya sedih habisnya udah jarang baca nih huhuhuhuh tipsnya menarik banget masdan, untuk bisa membaca disela kesibukan (sebagai IRT).
Poin nomor 1, pilih buku yang pengin dibaca itu setujaaahhh huhuh kemaren beli novel yang memang ingin dibaca 😀 tapi saya termasuk paling malas baca buku via gadget >.<

btw, gudlak masdan!

Walau tidak sibuk saya kalau membaca tak ambil poin-poin nya saja, kecuali novel hehehehe.
Di Surabaya ada pelatihan speed reading loch.
Novel tebal bisa hanya memakan waktu 9 menit untuk membacanya
Pernah ditayangkan di TV
Banyak pelajar yang memanfaatkan pelatihan berbayar ini.
Terima kasih tipnya
Salam hangat dari Jombang

Jauhkan gadget Dan pas baca buku. Biasanya kalau sibuk gitu godaan terbesar adalah bersosial media karena baca informasinya kan instan disitu, jadi berasa lebih cepat. Sedangkan kalau baca buku kan butuh “tenaga” khusus. Jadinya kalau pas niat baca buku, gadget segala macam dijauhkan. Kalau aku bikin jadwal, setiap hari harus disempatkan paling ga baca 10 halaman. Lebih dari itu malah bagus. Kalau ga sempat, besok paginya musti 2 kali lipat bacanya, kayak menghukum diri sendiri 🙂 Aku lagi ngincer buku The Vegetarian nih yang menang penghargaan opoo ngono jengene. Tapi harus menyelesaikan buku2 Eka Kurniawan dulu sebelum beli (aku ngos2an baca buku2nya Eka Kurniawan)

Hihihi. Iyoih Den. Kudu ada target harian ya. Bukune Eka sing aku ngosngosan banget ki sing Cantik Itu Luka. Tapi setelah itu uwenak. Paling menikmati O sih pengalamam bacane. Tapi jauh lebih dahsyat rangkaian ceritane sing Lekaki Harimau.

Balas

Saya biasanya baca buku pas pulang kerja nunggu jemputan, ato pas malem malem sebelum tidur. Dan kalo pas lagi suka bgt sama bukunya, bakal baca dimanapun, dan rada ga suka kalo pas baca trs diajakin ngobrol sama orang-orang sekitar. Ganggu bgt rasanya :p
Tp skrg libur baca mas, krn kemarin abis baca ebook trus mataku lelah banget ?

jadi malu abis baca postingan ini, baca buku malas, tapi update terus di media sosial loe ev, gw dong ada buku yg masih disampul plastik dan itu buku yg gw beli tahun lalu, haduhhh, jadi ini udah lama gak beli buku supaya buku yg sudah dibeli dibaca dulu, thanks dani atas pengingatnya

baca-baca dulu post yang ikut lomba GA-nya mbak Anne, siapa tau saya dapat tips2 seputar membaca terutama buat orang yang waktunya mepet kayak IRT ini. Sekarang 1 buku bisa sampai 3 bulan menghabiskan,ckckck.

Sama. Saya juga punya banyak banget buku yang belom dibaca dari pameran buku euy…

Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *